Dua Tempat Wisata Paling Mengerikan di Kamboja

Halo readers, sudah lama nggak posting dan postingan kali ini saya mau melanjutkan cerita perjalanan saya sewaktu di Kamboja. Dan kali ini postingannya agak-agak ngeri sedikit, karena tempat wisata yang saya datangi adalah bekas pembantaian masal. Nggak habis pikir kenapa tempat-tempat bekas pembunuhan tersebut bisa jadi obyek wisata yang ramai dikunjungi wisatawan asing. Itulah hebatnya, mereka bisa menjual dan mengemas sesuatu menjadi sesuatu banget.

Dan memang sudah menjadi ritual wajib kalau ke Phnom Penh di Kamboja harus mengunjungi 2 tempat mengerikan tersebut, rugi dong sudah jauh-jauh nggak kesana. Tempat tersebut adalah The Killing Fields of Choeung Ek (baca: Congek), dari namanya saja sudah ngeri, Killing Field atau Ladang Pembunuhan. Tempat yang kedua adalah Tuol Sleng Museum, bekas sekolah yang dijadikan penjara dan tempat penyiksaan.

Untuk menuju kedua tempat tersebut kita naik tuk-tuk dengan harga nawar setengah mati setengah ngeyel, susah banget nawar di sana tapi lumayan dapat 7 dolar dari harga awal 10 dolar. Letak Killing Fields of Choeung Ek sekitar 15 km dari pusat kota tapi untuk museumnya masih di pusat kota. Supir tuk-tuk memperingatkan kita untuk jaga barang-barang berharga karena Phnom Penh terkenal sekali dengan jambret. Satu lagi tips kalau keliling Phnom Penh dengan tuk-tuk siapkan kacamata dan masker atau penutup muka apapun deh, kalau panas sih oke-oke saja, tapi debunya minta ampun, jalanan bisa-bisa nggak kelihatan karena debu berterbangan dari segala arah. Nggak habis pikir kok masih ada yang jualan makanan di jalan tanpa penutup sama sekali.

Sampai di Killing Fields disambut ramah di loket tiket dan untuk orang asing lagi-lagi tiket pasti mahal, 5 dollar untuk sekali masuk tapi sudah lengkap dengan audio tour yang berupa semacam walkman yang berisi penjelasan-penjelasan mengenai tempat-tempat yang telah dinomeri.

Photobucket

Masuk ke lokasi saya yang biasanya banci foto begitu sampai tempat wisata tapi di tempat ini benar-benar nggak berani foto-foto loncat, foto hanya sekedarnya. Semua pengunjung juga khusyuk dan khidmat mendengarkan suara penjelasan dari walkman kecil tersebut. Dan dari sekian pengunjung terlihat hanya kita saja yang kayak orang lokal, bule semua gitu.

Photobucket

Apa sih Killing Field of Choeung Ek? Ke masa lalu sejenak yuk dan belajar sedikit sejarah kelam Kamboja. Pada tahun 1975-1978 kira-kira sebanyak 17.000 (tujuh belas ribu) orang disiksa dan dibantai, nggak memandang usia dan gender, yang masih balita saja dilempar dan dihantamkan ke pohon besar hingga tewas. Bayangkan, negeri yang tentram dan damai tiba-tiba berubah menjadi neraka. Bagaimana tidak, penduduk yang nggak berdosa tiba-tiba ditangkap, disiksa dan dibunuh.

Photobucket

Photobucket

Killing Tree tempat membunuh bayi dan anak-anak dengan cara dihantamkan

Adalah Pol Pot atau nama aslinya Saloth Sar yang bertanggung jawab atas semua peristiwa tersebut, pemimpin Partai Komunis pada jaman itu ingin membentuk rezim baru dengan memusnahkan bangsa (genocide), tradisi, budaya, dan agama. Kalau Nazi dan Yahudi bisa dimengerti karena dua bangsa berbeda ingin memusnahkan bangsa satunya, tapi Pol Pot adalah bangsa Khmer dan ingin memusnahkan bangsanya sendiri, bisa dibayangkan betapa ngerinya membunuh keluarga dan saudara sendiri.

Choeung Ek sebenarnya adalah kuburan Cina yang disulap menjadi ladang pembantaian, korban yang dipenjara dan disiksa di Tuol Sleng kemudian dibawa ke Choeung Ek dan dibantai. Bekas kuburan hampir nggak bersisa, hanya ada satu nisan dengan karakter Cina yang hampir hancur yang menandakan kalau tempat tersebut dulunya adalah kuburan Cina.

Saat ini Choeung Ek sudah dibeli oleh orang Jepang, makanya bisa dikemas sedemikian rupa untuk wisata dan menghasilkan uang, sementara orang-orang Kamboja (Khmer) sendiri merasa terganggu karena tragedi menyeramkan tersebut dieksploitasi dan dijual ke publik. Karena memang tempatnya sih biasa saja, hanya beberapa tempat yang ditandai nomor serta ada papan penjelasan ditambah dengan audio tour serta beberapa tulang belulang yang dipamerkan, jadilah tempat komersil yang tiket masuknya termasuk mahal. Selebihnya bagi saya hanya kebun biasa dengan angin sepoi-sepoi yang bisa bikin ngantuk. Bulu kuduk baru bisa berdiri ketika kita mendengarkan audio tour tersebut.

Ada dua bangunan utama, yang satu adalah museum yang berisi foto-foto dan galeri alat-alat untuk membunuh yang berupa arit, palu, cangkul, dan benda tajam lainnya. Karena kalau memakai senjata api akan mahal. Di museum kita bisa melihat video tentang tragedi tersebut.

Satu lagi bangunan paling penting di Choeung Ek adalah Stupa atau Pagoda sekaligus monument untuk menghormati korban. Dalam stupa yang menjulang tinggi tersebut dipajang tengkorak sebanyak total 8000 buah yang tertata rapi berdasarkan jenis kelamin dan umur.
Photobucket
Photobucket

Stupa atau Pagoda tempat menyimpan 8000 Tengkorak

Selesai menikmati kengerian masa lalu di Choeung Ek kita melanjutkan perjalanan ke Tuol Sleng Museum yang masih berhubungan dengan Choeung Ek. Justru di Tuol Sleng inilah saya lebih bergidik dan merinding. Kalau di Choeung Ek hanya ladang lapang biasa tapi kalau Tuol Sleng adalah bangunan penjara tempat menyiksa para tahanan sebelum dibawa dan dibunuh di Choeung Ek. Karena berbentuk bangunan tersebut kesan seramnya pas sekali.

 

Photobucket
Beberapa pengunjung yang lagi-lagi bule hanya melihat bagian bawah bangunan saja, saya yang nekat ingin ke lantai atas pun dibuat merinding karena sangat-sangat sepi hampir tidak ada pengunjung yang berani naik. Bilik kamarnya sih bersih, hanya ada ranjang besi berkarat, bekas darah yang nggak bisa hilang, serta lukisan penyiksaan. Sumpah merinding minta ampun. Kita coba bercanda-canda dengan mengagetkan satu sama lain untuk mencairkan suasana pun rasanya nggak berani berlebihan dan langsung kabur ke bawah ke tempat yang lebih banyak orang.
Photobucket

Setiap ruangan selalu membuat bulu kuduk berdiri

Tuol Sleng sebenarnya adalah sekolah yang diubah menjadi penjara masal yang disebut Security Prison 21 atau lebih dikenal S-21. Sekarang diubah menjadi museum dengan tiket masuk yang lagi-lagi buat turis asing mahal, 3 dollar. Seperti Camp Auswitch di Polandia yang digunakan Nazi untuk membantai Bangsa Yahudi. Tempat ini nggak kalah mencekam dan mengerikan.
Photobucket

Tiang Gantungan

Dan seperti Nazi juga yang mendokumentasikan setiap korbannya sebelum dibunuh, Pol Pot pun memfoto satu persatu korbannya. Jadi di beberapa bilik dipajang foto-foto korban yang masih sangat muda, polos, dan tidak berdosa dibunuh begitu saja.
Photobucket

Foto-foto Korban

Photobucket

Ibu dan bayinya tidak luput dari kekejaman Pol Pot

Sebenarnya masih banyak foto-foto yang lebih menyeramkan, tapi sengaja nggak saya upload, orang upload yang ini saja rasanya terbayang-bayang.

Lagi-lagi tragedi yang dikomersilkan, waktu menuju keluar ada kakek tua dengan buku-buku karangannya, beliau adalah saksi hidup dari kekejaman Pol Pot. Mau foto? Harus beli bukunya dulu. Rasa simpati berubah menjadi cibiran, tapi mungkin beliau berbuat seperti itu untuk cari makan karena sudah nggak ada keluarga yang mensupportnya atau memang dia nggak punya keturunan. Yah siapa tahu.

Pulang dari dua tempat tersebut pasti banyak yang mikir macam-macam. Kenapa begitu kenapa begini? Kok bisa ya? Tega-teganya sih. Hanya Pol Pot yang tahu dan yang jelas bagi saya ada 3 rumus supaya dunia ini damai, yaitu: dignity + respect = world peace

Respect each other and happy traveling

About the author

Alid Abdul wrote 135 articles on this blog.

Blogger ganteng asal Jombang yang hobinya traveling dengan biaya seminim mungkin. Negeri impiannya adalah menjelajah India dari ujung ke ujung, dan menyukai segala sesuatu berbau India mulai dari musik, film, budaya, dll.

Related posts

  • Menderita dan Putus Asa Naik Bis di KambojaMenderita dan Putus Asa Naik Bis di Kamboja Bis yang kita tumpangi dari Phnom Penh terlambat 1 jam dari jadwal kedatangan, badan capek, bokong panas, punggung bengkok, serta depresi tingkat tinggi karena bis nggak sampai-sampai di […]
  • Roaming Mata Uang di KambojaRoaming Mata Uang di Kamboja Setelah menempuh penerbangan selama 1 jam 50 menit dari Bandara LCCT Kuala Lumpur akhirnya sampai juga di Kamboja. Di pesawat saya sempat berbincang dan membantu mengisi kartu kedatangan […]
  • Angkor Wat: Menelusuri Jejak Kejayaan Kerajaan Kamboja di Masa LaluAngkor Wat: Menelusuri Jejak Kejayaan Kerajaan Kamboja di Masa Lalu Ini dia alasan kenapa saya ngebet kepengen ke Kamboja, pas ngebet eh kebetulan ada promo tiket murah ke sana. Angkor Wat, satu-satunya daya tarik dari Kamboja, mungkin kalau nggak ada […]
  • Sehari Menjajah Bali SelatanSehari Menjajah Bali Selatan Artikel tentang Bali sangat banyak ditemukan di dunia maya, makanya saya lumayan malas sebenarnya mau menulis tentang trip saya ke Bali di bulan Ramadhan kemarin. Tapi banyak penggemar […]
  • Manisnya Kemenangan Di Puncak SeoraksanManisnya Kemenangan Di Puncak Seoraksan Seperti di postingan sebelumnya kami kehabisan tiket bis ke Sokcho di propinsi Gangwon di bagian utara Korea. Ke Gangneung kota terdekat Sokcho pun tiket sudah ludes terjual, mau nggak mau […]

65 Responses to “Dua Tempat Wisata Paling Mengerikan di Kamboja”

  1. phrairin says:

    baca aja serem, mending gk wisata kesana aja dah…kekeke
    phrairin recently posted..Masuk Kalo Benci sama Plagiator

  2. Goiq says:

    wiiihhh…. ngeri yaaah.. saya yang baca jadi merinding liat foto-fotonya..
    Goiq recently posted..Header Blog

  3. ellalae says:

    serem.. itu tengkorak mau dijejer rapi jg tetep aja serem. :|
    ellalae recently posted..film korea jadul..

  4. honeylizious says:

    ngeriiiiiiii, eh mas bekas darah yang nggak bisa ilang itu nggak jelas lo *katanya ngeri kok pengen liat?*
    honeylizious recently posted..Pegang Stang Erat-Erat

  5. gustavie says:

    seru dibacanya mas.. baru lihat foto2nya aja dah lumayan merinding.

  6. Zainal says:

    Mendingan wisata nang Wonosalam ae cak, …ora serem, adhem, deket, & hemat.

  7. gold says:

    kan niat mo wisata seneng2 malah jadi horor, gak jadi dah
    gold recently posted..COBA MEMAKNAI PERJALANAN PANJANG

  8. ampun ngeri banget deh…. w sih ogah heheh
    dianeaninditya recently posted..Asiknya Sekolah Kimchi di Seoul

  9. hadeeeuh… gak bisa gw kalo gak ngakak baca postingan lo ini! =))
    apalagi foto emak2 itu, kesannya jadi punya nama alidabdul! *ngakak maksimal*
    Chocky Sihombing recently posted..One Day Tour – Cirebon dan Sekitarnya

  10. Vari says:

    ihh aslinya emang serem banget disini!..tapi karena tadi nyebut kamp auschwitz, wahh ini gak ada bandingannya sama auschwitz!, di auschwitz horornya maksimal, apalagi kalo kesananya musim dingin..gw sampe pengen pipis saking takutnya! (errr..kedinginan juga sih)
    Vari recently posted..NZ Trip : Menikmati Makan Malam Hangi di Mitai Maori Village

  11. saya merinding pas liat killing tree nya lid, serem.. gk bisa ngebayangin bagaimana tu bocah2 tak berdosa harus disiksa gitu.. :(
    dhenok habibie recently posted..[Antologi Keempat] Dear Mama #3

  12. andank says:

    sering wisata ya mas, hehe saya aja keluar pulau aja jarang hehe
    andank recently posted..Download Game Android Real Racing 2

  13. Asop says:

    Saya pernah lihat di tipi, itu tempat pembantaian oleh kelompok Khmer Merah ya… :(
    Asop recently posted..Kresek atau Krèsèk

  14. uzanks90 says:

    sayang sekali, mahal masuknya yah ckckck
    uzanks90 recently posted..Menggunakan Google Public DNS

  15. kang nur says:

    Ngga mau ke sana ah… cukup internet saja, kelihatannya tempatnya mistis banget.

  16. Zippy says:

    Waduw, ngeri mas, kalo saya sih ogah gak bakalan kesana, orangnya penakut sih :lol:
    Btw, itu tengkorak manusia semua? Bujubuseeeet dah, serem abis :D
    Foto ibu dan anaknya juga ngeri tuh, kayak hidup :D
    Zippy recently posted..Hari Sejuta Pohon

    • Alid Abdul says:

      yup 8000 tengkorak manusia, ditata dari bawah ke atas. Itu foto ibu kalau nggak salah inget istri pejabat siapa gitu, dia gendong anaknya abis itu dibunuh. hiiiiiiii

  17. Edan, parah banget di Kamboja.
    Itu pohon buat menghantam bayi kok sadis bener, ya
    Aditya Eka Prawira recently posted..Diracuni Kpop

  18. crazyhusband says:

    seet..tengkoraknya banyak banget ya..koq bs sih tempat horor jd tempat wisata :D
    crazyhusband recently posted..Pentingnya Menjaga Penampilan Bagi Pria

  19. beuhh.. begidik liad nya.. akangnya enak banged iia jalan jalan terus :)
    Belajar Photoshop recently posted..Vector dan Bitmaps

  20. Faisal says:

    Akh, baru liat homepagenya aja udah disuguhin slide tengkorak, makin ngeri abis baca postingan ini :(

    Yang paling ngeri itu yang pohon buat ngebantai anak kecil, sadis banget itu, hiiiii
    Faisal recently posted..Cara Melindungi dan Mengamankan Password Akun Anda

  21. eko susilo says:

    Di setiap jaman mang selalu ada org2 seperti nazi, sudah takdir dr setiap jaman kali ya :)
    eko susilo recently posted..Rumah Dijual – Mau Pasang Iklan Properti Yang Gratis, Silahkan Kunjungi KolomRumah.com

  22. yoyok says:

    mantap Mas Bro…

  23. afri kenz says:

    Untung kepalamu g ikut di pajang dalam lemari kaca dul. ckckckckckckckckckckck
    afri kenz recently posted..Goa Bersuara Gong di Nganjuk

  24. Tempat pembantaian Kmer Merah…wah kalo di indonesia pasti dah pada dijadiin tempat uji nyali kayannya ya Gan..^_^
    eko@Pulau Tidung recently posted..Dampak Internet

  25. Adi W says:

    tahun 1965 sebenarnya indonesia hampir memiliki rezim ala pol pot, tapi untung dapat digagalkan oleh CIA &anteknya Soeharto… terlepas dari cara &motifnya, kita patut ucapkan puji syukur “alhamdulillah” indonesia 100% bebas komunisme… andai kala itu indonesia benar2 tenggelam oleh ideologi komunisme, dapat dibayangkan jadi apa negara kita… cina era mao? soviet era lenin? ataukah kamboja era pol pot? ….tinggal pilih

  26. cukup liat dari postingan disini aja deh…gak usah liat langsung nanti gak bisa tidur berhari2 lagi….makasih ya udah dishare disini…

  27. Nurul says:

    Wow, T’haru Banget Gan…Sedih Liat Emak2 Sama Baby nya…JGn Sampai dah T’ulang K’dua kali Nya Zaman Seperti Itu… :(
    Klw q pengen Bnget k’tmpat itu, Skligus Cari Pengalaman..Nggak Pernah Liat yg B’gituan Sich..Hikzhikz

  28. ngeri-ngeri deh mas, kejam sekali dulu tu,,
    Dhimas Kirana recently posted..Hujan salju di Blog

  29. Jefry says:

    Yakin dah kalau saya mengunjungi tempat ini bisa2 tidak bisa tidur malam dengan pulas, merinding….
    Jefry recently posted..Pengertian & Jenis Limbah Padat, Cair, Gas dari Industri Serta Rumah Tangga

  30. Wisata Bali says:

    Kasihan anak2 yang tidak berdosa juga ikut jadi korban.
    Semoga tidak ada kejadian2 seperti ini lagi.
    Terima kasih atas info tempat wisatanya, walaupun serem juga rasanya kalau pergi ke sana. :)
    Wisata Bali recently posted..Kutuh – Beauty of Rocky Beach

  31. Mebel Jepara says:

    saksi bisu,,,, yg masih ada.

  32. Woh aku nginep persis di depan Tuol Sleng. Surup2 tepat sebelum tutup ke sana. ga ngeh kalo ternyata segitu seremnya. Balik hotel merapal dzikir terus baju langsung dilondri semua
    olenkapriyadarsani recently posted..10 Objek wisata gratis di Hanoi dan Ho Chi Minh City

Leave a Reply

CommentLuv badge