Maros Menawarkan Ribuan Kupu-Kupu Hingga Hutan Batu Purbakala

Hal pertama setelah mendarat di Bandara Internasional Hasanuddin Makassar adalah cari toilet. Oke kejadian di toilet tidak perlu diceritakan hehe. Tujuan awal saya ke Makassar hanya untuk Toraja, berhubung saya mendarat pagi di Makassar jadi untuk membunuh waktu sebelum berangkat ke Toraja di malam hari maka saya sempatkan ke Maros. Ada tiga tempat menarik di Maros menurut teman-teman backpacker tapi karena keterbatasan waktu hanya dua tempat yang sempat saya kunjungi. Bantimurung dan Leang-Leang. Dan sampai saat ini saya menyesal tidak ke Rammang-Rammang.

Photobucket

Gerbang Masuk Bantimurung

Dari bandara menawarkan shuttle bus gratis menuju gerbang luar bandara yang jaraknya sekitar 4 km, lumayan kalau jalan kaki. Karena gratis itulah harus menunggu penumpang penuh dulu baru berangkat. Atau bis Damri yang bayar 15 ribu ke pusat kota. Saya lebih baik menunggu bis yang gratisan, toh angkot yang akan mengantar saya ke Maros ada di gerbang masuk bandara.

Orang Makassar itu katanya keras-keras dan jutek, tapi kok kenyataannya nggak begitu. Waktu saya naik pete-pete (sebutan angkot di Makassar) ditanyain ibu-ibu “Mau kemana dek, oh Maros, oh mau ke Bantimurung, hati-hati di air terjunnya, jalannya licin, banyak yang jatuh mati” tuh baik kan, sampai saya dikasih wejangan macam-macam. Atau memang saya yang terlalu menawan bagi ibu-ibu hahaha.

Bantimurung atau nama lengkapnya Bantimurung Bulusaraung National Park menarik saya karena banyak kupu-kupu di sana. The Kingdom of Butterfly atau Kerajaan Kupu-Kupu, di Bantimurung terdapat sedikitnya 250 jenis kupu-kupu. Katanya sih, toh saya ke sana nggak ada sama sekali karena bukan musim kupu-kupu. Saya hanya puas mengunjungi tempat penangkaran kupu-kupu, itupun tidak bisa masuk. Hanya diperbolehkan masuk ke kantornya dan melihat berbagai macam kupu-kupu yang diawetkan. Padahal saya sudah membayangkan akan berfoto dengan ribuan kupu-kupu di sekeliling saya. Pupus sudah.

Photobucket

Penangkaran Kupu-Kupu

Photobucket

Kupu-Kupu yang diawetkan

Satu lagi yang ditawarkan di Bantimurung adalah air terjunnya. Dari awal saya nggak niat basah-basahan jadinya saya cuma melongo melihat orang-orang bermain air. Aduh ini sih tempat rekreasi keluarga dan tempat pacaran. Agak nyesel juga ke sini karena tiket masuknya mahal, 15 ribu cing. Nggak sampai 15 menit di air terjun saya pun memutuskan cabut dari Bantimurung.

Photobucket

Air Terjun Bantimurung

Photobucket

Narsis bentar ah, jangan bilang mirip yak :p

Lanjut ke Leang-Leang yuk karena tempatnya sangat-sangat mengagumkan. Kabupaten Maros di Sulawesi Selatan termasuk area dengan Karst terluas kedua di dunia setelah Karst di Cina Selatan. Bayangkan area dengan luas sekitar 43.750 hektare dan isinya hanya batu-batuan dari zaman purbakala. Bantimurung pun masih masuk dalam kawasan Karst Maros. Dan Leang-Leang yang saya kunjungi hanya tempat wisata dengan tumpukan batu-batuan. Tapi pemandangan selama perjalanan sangat mengesankan, hijaunya padi di sawah ditambah batu-batuan hitam besar di tengahnya, ada yang berbentuk bulat besar, ada yang lancip seperti jarum. Ngeri rasanya membayangkan kembali ke masa lalu di jaman purbakala.

Informasi Leang-Leang

Batu Leang-Leang

Batu Leang-Leang

Batu Leang-Leang

Batuan Purba di Leang-Leang

Tiket masuk ke lokasi Leang-Leang hanya 10 ribu dan seperti yang saya bilang isinya hanya tumpukan batu-batuan besar kecil berbagai bentuk unik. Apalagi yang ditawarkan oleh Leang-Leang? Ada yang membuat saya terperangah (cie bahasanya). Gambar telapak tangan di dinding gua dan dipercaya lukisan tersebut sudah ada sejak jaman purbakala, tidak hanya bentuk telapak tangan saja tapi ada juga gambar babi. Kata bapak guide warna merah tersebut dari tumbuhan. Saya jadi ingat film-film suku Dayak Amerika suka menggambar sesuatu di dinding gua. Ternyata hal tersebut ada juga di Indonesia, saat ini saya mecoba googling mengenai lukisan-lukisan tangan di dinding gua ternyata banyak ditemukan di Indonesia, misalnya di Papua. Saya mencoba mengulik sejarah dari lukisan purba tersebut tapi bapak guide tidak begitu mengerti, dia hanya menjelaskan kalau dulunya Maros itu adalah lautan kemudian surut dan terbentuklah gugusan karst.

Narsis Bentar

Narsis Bentar ahhhh

Saat ini gua tempat lukisan telapak tangan tersebut ditutup untuk umum karena pengurus takut akan dicoret-coret oleh orang yang tidak bertanggung jawab. Jadi kalau mau lihat lukisan tersebut bilang saja ke penjaga tiket kalau melihat, nanti pasti akan diantar.

Pesan Penting!!!

Papan Peringatan Leang Leang
Wonderful Indonesia,  Happy Traveling!

About the author

Alid Abdul wrote 121 articles on this blog.

Blogger ganteng asal Jombang yang hobinya traveling dengan biaya seminim mungkin. Negeri impiannya adalah menjelajah India dari ujung ke ujung, dan menyukai segala sesuatu berbau India mulai dari musik, film, budaya, dll.

Related posts

  • Pesona Tana Toraja, Kemegahan Menhir Hingga Kuburan SeramPesona Tana Toraja, Kemegahan Menhir Hingga Kuburan Seram Ketika saya dapat tiket murah ke Makassar, hanya Tana Toraja yang terngiang-ngiang di benak saya. Maklum sejak saya kecil sudah sering melihat keindahan budaya Tana Toraja lewat televisi. Rumah Ada...
  • Makassar Tidak Ramah Dengan SayaMakassar Tidak Ramah Dengan Saya Puas menjelajah Tana Toraja saatnya kembali ke Makassar untuk mengejar pesawat ke Surabaya untuk kembali ke Jombang. Ya kota Makassar hanya sebagai tempat transit karena pesawat yang langsung dari ...
  • Road to Tana TorajaRoad to Tana Toraja Lanjut lagi yak cerita tentang trip saya di Makassar, yang belum baca tentang Bantimurung dan Leang-Leang bisa klik di sini neh. Nah dari Maros saya melanjutkan perjalanan ke Tana Toraja di Rantepa...
  • Road to South SulawesiRoad to South Sulawesi Akhirnya kesampaian juga menginjakkan kaki di Bumi Indonesia Bagian Timur, seumur-umur belum pernah ke pulau lain di Indonesia selain Pulau Bali, kalau Jawa memang saya tinggal di Jombang yang meru...
  • Dua Wisata Kuburan Terkenal di Tana TorajaDua Wisata Kuburan Terkenal di Tana Toraja Wisata di Tana Toraja hanya sebatas Rumah Adat Tongkonan dan Kuburan, kalau beruntung kita bisa menyaksikan upacara adat pemakaman di sana yang biasanya digelar secara besar-besaran dan menyedot pe...

19 Responses to “Maros Menawarkan Ribuan Kupu-Kupu Hingga Hutan Batu Purbakala”

  1. emang wajah lo eksotik untuk usia tante2, wkwkwk… eh, beruntunglah gw dapet tour guide yang sedikit lebih cerewet dan mengerti tentang asal-usul leang-leang… :)

    • Alid Abdul says:

      wahahahahaha tuh kan ada yang ngakuin klo muka gue eksotis :p
      eh eh tour guidenya darimana? gw dulu bapak-bapak tua gitu petugas situ juga. Duh paling nyesek kalau dapat guide yg kerja di situ tapi gak ngerti. Waktu ke museum di palangkaray jg dia gak ngerti apa2 padahal PNS dia. huft…

  2. ellalae says:

    mirip sekali deh bagian yg dirimu bilang gak mirip…
    *kabuuuuuur*
    ellalae recently posted..Looooong Wiken…

  3. aditiea says:

    hahhaaa,.,, mirripp bangett Lu Bang.

    :p

  4. afrikenz says:

    beli oleh2 kupu2 dlm bingkai g dul hahahahaha
    afrikenz recently posted..Warung Mak Ti Blitar ( Warung Ndeso Tapi Rasanya Top Markotop )

  5. nice posting…salam kenal yaaa…:)

  6. Citra Rahman says:

    Kamu ga masuk ke gua dan liat lukisan purbanya, Lid? Penasaran pengen tau gimana lukisannya. :D
    Citra Rahman recently posted..Sunyi sekali di dalam sana

  7. isnuansa says:

    Daku sudah dua kali ke Bantimurung, dan sekali ke Leang-Leang.. Indah ya!
    isnuansa recently posted..Website Untuk Edit Foto, Senjata Blogger Gaptek

  8. helgaindra says:

    ke air terjunnya harusnya lo ikutan maen aer tuh biar seru
    btw itu patung batu monyet mirip yak sama yang foto dibawahnya
    helgaindra recently posted..Nasib Anak Kuliah

  9. Aditya Eka P says:

    Lama ga mampir ke blog Alid, perjalanan kakinya sudah semakin jauh saja.

    Batuan purba di Leang-leang kalau diperhatikan mirip binatang ya, Lid.
    Aditya Eka P recently posted..Konser Maha Karya Ahmad Dhani

  10. thanx infonya yaaa…bagus kupu2nya…:)
    modern classic furniture recently posted..Aston Rasuna Conference Room

  11. [...] cerita tentang trip saya di Makassar, yang belum baca tentang Bantimurung dan Leang-Leang bisa klik di sini neh. Nah dari Maros saya melanjutkan perjalanan ke Tana Toraja di Rantepao, jadi saya harus menuju ke [...]

Leave a Reply

CommentLuv badge

%d bloggers like this: