Road to Tana Toraja

Lanjut lagi yak cerita tentang trip saya di Makassar, yang belum baca tentang Bantimurung dan Leang-Leang bisa klik di sini neh. Nah dari Maros saya melanjutkan perjalanan ke Tana Toraja di Rantepao, jadi saya harus menuju ke Terminal Daya untuk beli tiket bus malam. Sampai di Terminal Daya saya jadi artis dadakan, banyak orang yang tiba-tiba mengerubungi saya. Duh apa-apaan ini, saya kira mereka minta tanda tangan, eh ternyata nawarin tiket bus. Beuh calo.

Bis Batutumonga

Informasi yang saya dapatkan harga tiket bus malam sekitar 100 ribuan dari Makassar menuju Rantepao dan itu sudah AC. Tapi kenapa saya harus cari yang AC. Toh kalau malam pasti dinginnya minta ampun, jadi saya mencoba mencari tiket bus yang semurah mungkin. Setelah muter-muter tiap loket akhirnya dapat juga bis dengan harga paling miring dan paling cepat berangkat, cuma 70 ribu, lumayan ngirit kan. Nama PO-nya agak susah dieja bagi lidah saya “Batutumonga”. Tiket pas pulang malah lebih murah lagi, cuma 60 ribu dengan PO yang sama.

Jam menunjukkan pukul 5 sore tapi bus akan berangkat jam 7 malam, lumayan ada waktu sedikit buat mandi dan makan. Bagi saya kamar mandi di Terminal Daya adalah kamar mandi umum di terminal terbersih yang pernah saya temui seumur hidup saya. Agak lebay memang haha. Tapi beneran loh, rata-rata kamar mandi umum di terminal bau pesing dan kotor. Selesai mandi perut keroncongan, mata jelalatan mencari tempat makan yang sekiranya cocok bagi kantong saya. Melihat tulisan di rumah makan Jawa “Makan sepuasnya Rp. 6000” siapa yang nggak ngiler coba.

Langsung saya masuk dan pesan ayam goreng, tempe goreng, sayur asem, sambal, kemudian bayar di kasir. Waktu bayar ibu kasirnya bilang “26 ribu mas” seeet dahhh. Apa mata saya buram tadi baca tulisan segeda gaban di luar warung. Dan kayaknya yang linglung bukan saya saja, banyak pelanggan yang kaget juga. Terlihat dari raut muka mereka terbengong-bengong. Puff… keluar dari warung saya ogah nengok tuh warung lagi, udah ilfil rasanya.

Jam 7 lebih 10 menit bis akhirnya berangkat juga ke Rantepao. Apa saya bilang, nggak AC saja dinginnya minta ampun. Tempat duduknya nyaman, bisa buat sandaran. Jadi selama perjalanan saya pulas tidur dengan selimutan sarung. Mau lihat pemandangan di luar toh percuma, gelap gulita begitu. Serunya lagi, bisnya kenceng, pengemudinya kayak kesetanan. Apalagi pas di Pare-Pare yang jalanannya naik turun menikung. Yang paling nyebelin, supirnya muter dangdutan kenceng-kenceng selama perjalanan, mungkin bagi dia obat ngantuk biar nyaman selama nyetir, tapi bagi kami penumpang jadi nggak nyaman. Yang namanya saya mau muter musik kenceng-kenceng, mau ada bom atom, kalau sudah tidur pulas nggak bakal terganggu.

Alid Ngemper
Ngemper depan Pasar Rantepao, sengaja muka saya potong haha, bangun tidur asli muka saya ruwet :p

Tepat jam 5 pagi bis sampai di Rantepao, lucunya setiap penumpang diturunkan di tempat yang mereka mau. Waktu ditanya dalam bahasa Bugis saya hanya bisa mlongo “Maaf saya tidak ngerti” barulah mereka bicara Bahasa Indonesia “Turun mana?” saya hanya bisa menjawab “Terminal Bang”. Jam segitu di Rantepao masih gelap gulita, mana hujan lagi. Ngemperlah saya sembari menunggu matahari menampakkan wujudnya *cie bahasanya. Setelah ada sedikit cahaya saya mencari kamar mandi untuk setor dan mandi. Sarapan dan siap berpetualan di Tana Toraja.

Happy Traveling, Wonderful Indonesia!

Alid Abdul

Blogger ganteng asal Jombang yang hobinya traveling dengan biaya seminim mungkin. Impiannya adalah menjelajah India dari ujung ke ujung, dan menyukai segala sesuatu berbau India mulai dari musik, film, budaya.

You may also like...

18 Responses

  1. tiara says:

    waahh, salut deh, jalan jalan terus mas, hehehehehe :))

  2. Goiq says:

    mantaaaab…

  3. Saya juga sudah mampir ke Rantepao desember lalu.
    Disana memang dingin, apalagi sampai pas subuh. :)
    updatenya,, ada publish di blog juga

    salam kenal mas broh….

  4. isnuansa says:

    Yang ini baru ngiler, karena saya belom pernah sampai Tator. Entah kapan ke sana, padahal ada banyak kawan dan sodara di sana!

  5. faishal amri says:

    wew, itu foto yang bawah ngapain gan??
    ikut dong maen-maennya.. 😀

  6. helgaindra says:

    jadi ini ceritanya cuma perjalanan lo naik bis doang?

    -.-
    kurang panjang!

  7. Andank says:

    keluar pulau aja belom pernah mas 😀

  8. Citra Rahman says:

    Itu gelap semuah fotonya dan kurang banyak! Hahahaha…

    Ini masih ada lanjutannya kan ya?

  9. ibnu ch says:

    Aku beneran baru denger nama2 daerah itu#AsliKuper.
    em kapan ya bisa jalan2..

  10. sepertinya melelahkan perjalanannya :)
    nice post :)

  11. thanks infonya

    salam kenal..!!
    ditunggu kunjungan baliknya..!!

  12. jardness says:

    LOL.. setuju dgn Helga.. cerita naik bas aja rupanya! ahaha!

Leave a Reply

%d bloggers like this: