Jadilah Penumpang Pesawat Yang Cerdas

Jaman sekarang naik pesawat bukan sesuatu yang mahal, ditambah banyak maskapai penerbangan sekarang yang suka mengobral harga tiket pesawat. Tipe penumpang pun mengalami pergeseran, dulu hanya para pebisnis dan para eksekutif bersepatu kulit yang bisa melenggang bergaya riwa-riwi di bandara. Sekarang yang pakai sandal jepit pun bisa lenggak-lenggok di bandara sambil bawa tas kresek. Itu mah saya hahaha. Saya pikir orang-orang kantoran perlente dengan pakaian necis dan rambut klimis serta bawa handphone super canggih itu adalah orang terpelajar dan pintar. Kenyataannya? Banyak yang buta huruf dan tuna rungu.

Pic: Flickr

Ketika pramugari sudah mengumumkan untuk segera mematikan handphone dan peralatan elektronik lainnya. Tahu nggak kelakuan orang-orang yang menurut sebagian orang pintar karena penampilannya itu? Mereka budek atau pekak ternyata, masih saja mainin handphone, masih saja ada yang telpon-telponan nggak penting sambil bicara keras “iya saya sudah dalam pesawat ini mau take off”, masih sempat-sempatnya update status di social media. Kenapa nggak dari tadi ketika masih di boarding lounge sih kalau cuma mau telpon dan sms?

Paling geram ketika mau landing dan sekali lagi sang pramugari mengumumkan kalau handphone dan peralatan elektronik bisa digunakan ketika sudah berada dalam terminal dan sabuk pengaman bisa dilepaskan ketika pesawat sudah mendarat dengan sempurna. Seperti dikejar setan, pesawat belum juga selesai parkir tapi banyak penumpang yang sudah melepas sabuk pengaman serta berdiri ambil tas di kabin atas. Lebih menakutkan lagi, baru juga ban pesawat berdecit bersentuhan dengan aspal tapi bunyi-bunyian khas handphone merk tertentu mulai bersahutan bunyinya saat dinyalakan.

Pic: Flickr

Demi keselamatan kita semua mulai sekarang kalau ada yang berbuat begitu mari kita tegur, biar dia malu sekalian. Saya pernah loh negur kakek-kakek necis berdasi sebelah saya, pesawat sudah mau take off tapi masih saya sibuk sms-an. “Maaf pak hapenya silahkan dimatikan, sudah mau terbang neh”, untung nurut, kalau nggak bakalan saya semprot haha. Tapi jujur sejujurnya saya pernah lupa matiin handphone saat penerbangan Surabaya-Banjarmasin, duh untung selamat.

Meskipun handphone sekarang ada fitur mode terbang atau flight mode, tetap saja demi keamanan dan keselamatan saya mematikan handphone ketika dalam pesawat. Saya biasanya cukup dengan menyalakan mp3 player kecil sebagai hiburan. Kata pramugarinya sih nggak apa-apa, tapi harus dimatikan ketika take off dan landing. Nurut aja daripada celaka!

Pertanyaannya sekarang; kenapa harus mematikan handphone dan alat-alat elektronik lainnya ketika dalam pesawat? Menurut artikel yang saya baca, frekuensi ponsel bisa menganggu sistem kendali/navigasi dari sebuah pesawat karena ponsel mengeluarkan dan menerima gelombang radio yang sangat kuat. Kemudian beberapa gangguan yang disebabkan oleh piranti-piranti elektronik semacam notebook dan lain-lain bisa mengakibatkan gangguan frekuensi komunikasi, gangguan indikator bahan bakar, gangguan sistem kemudi otomatis, gangguan arah kompas, dan berbagai gangguan lainnya.

Peraturan-peraturan yang menurut kita sepele tapi wajib dipatuhi, dan sebagai penumpang yang cerdas kita juga wajib mengetahui peraturan-peraturan keselamatan dunia penerbangan. Yakinlah kalau tidak jadi penumpang yang cerdas yang rugi kita sendiri. Contoh kecil: penerbangan ke luar negeri itu nggak boleh bawa cairan di atas 100 ml. Ada yang bawa sabun cair di atas itu, ada yang bawa air mineral botol gede, hasilnya? Dibuang sama petugas keamanan bandara. Alasannya? Katanya ada bahan peledak yang berbentuk cairan, jadi demi keamanan cairan tidak boleh masuk dalam pesawat, boleh masuk kalau cairan tersebut dimasukkan dalam cek in bagasi. Kalau sudah dibuang petugas begitu siapa yang rugi coba? Kalaupun haus terkadang di boarding lounge disediakan air minum seperti di Bandara Juanda. Atau di bandara-bandara besar biasanya ada minimarket yang jual minuman di boarding lounge. Kalau yang itu silahkan dibawa ke dalam kabin.

Pernah lihat ada orang yang bawa rokok puluhan kotak, hampir memenuhi tas, tentu saja ditahan sama petugas keamanan. Kalaupun tidak ditahan sama petugas keamanan dijamin di negara tujuan akan ditahan bea cukai dan pasti bayar pajak yang mahalnya bisa melebihi harga rokok tersebut. Kalau sudah begitu siapa yang rugi?

Masalah bagasi kadang juga pelik, terkadang setiap maskapai sudah menulis peraturan bagasi yang lengkap selengkapnya, berapa yang boleh dibawa ke kabin, lebih dari itu harus bayar dan lain sebagainya. Tapi masih ada saja penumpang yang tidak cerdas dengan tidak membaca peraturan tersebut. Alhasil kelebihan beban bagasi harus dibayar ketika check in dengan menggerutu. Pernah ketemu TKW yang nangis-nangis harus bayar bagasi 800 ribuan untuk kelebihan barang yang harganya tidak seberapa. Kalau sudah begitu siapa yang rugi coba?

Pic: Flickr

Gara-gara tidak tahu saya juga pernah merasakan kerugian. Waktu ke Singapura bulan lalu saya bawa titipan selai dari suatu franchise terkenal di Singapura. Melewati screening petugas ngomong ke saya “Honey” hah petugas lelaki tersebut ngomong honey ke saya, apa dia cinta dan sayang saya. Bolak-balik dia ngomong honey ke saya yang sedari tadi terbengong-bengong. “You bring honey?” yasalam, baru sadar ketika dia bilang begitu. “No honey but Jam” “No Honey and Jam allowed abang, open it!” mampus. Jurus memelas keluar sampai hampir menangis tapi petugas dengan seenak jidat ngomong “Alah abang, Singapore dekat-dekat sini je, nanti balik lagi, tak payah menangis, cup cup cup”. Dan dibuanglah 2 botol selai saya ke tong sampah. Tuh rugi kan sudah beli pakai uang tapi hanya gara-gara nggak tahu peraturan saya kelihatan bodoh di mata petugas. Aaaaaaarrrggghhhh!!!

Happy nice flight and be smart passenger :)

About the author

Alid Abdul wrote 134 articles on this blog.

Blogger ganteng asal Jombang yang hobinya traveling dengan biaya seminim mungkin. Negeri impiannya adalah menjelajah India dari ujung ke ujung, dan menyukai segala sesuatu berbau India mulai dari musik, film, budaya, dll.

Related posts

  • Migrasi ke Teknologi Baru, Kenapa Takut?Migrasi ke Teknologi Baru, Kenapa Takut? Siapa yang ngaku gaul dan melek teknologi? Hari gini gaul saja masih kurang cukup, gaul ditambah melek teknologi di jamin dunia dalam genggaman. Yang namanya orang gaul dan melek teknologi […]
  • Road to JapanRoad to Japan Yihaaaa apa kabar pembaca? Kangen ya sama saya hehehe. Sudah lama nggak posting, maklum habis liburan yang lumayan agak sedikit panjang. Liburan yang sudah saya persiapkan hampir setahun […]
  • Menggembel dengan Gaya di BandaraMenggembel dengan Gaya di Bandara Yuhuuu apa kabar readers? kangennya ahahaha. Seminggu yang lalu saya habis liburan dari Kamboja loh. Perjalanan yang paling saya idam-idamkan terlaksana juga akhirnya, bagaimana nggak, […]
  • AirAsia Mengubah Hidup SayaAirAsia Mengubah Hidup Saya Mengingat kembali ke empat tahun silam, tepatnya tanggal 12 Mei 2010, momen dimana saya memulai mimpi saya. Masih terngiang di ingatan bagaimana deg-degan-nya saya pagi itu setelah cek in, […]
  • Balada Tiket MurahBalada Tiket Murah Hari gini nggak hanya orang berduit yang bisa naik pesawat dan liburan ke luar negeri, dengan duit minim pun bisa juga kok bergaya layaknya jetsetter, meski naiknya yang kelas ekonomi atau […]

39 Responses to “Jadilah Penumpang Pesawat Yang Cerdas”

  1. helgaindra says:

    wkkkk gue juga nurut kok lid buat matiin hp
    ya meskipun sesekali masih ngaktifin mode flight

    kalo masalah cairan gue udah tau dari lu kan.
    itu temen gue bawa parfum kemarin pas KL kena rampas hehehe

    btw sayang banget itu selai singapuranya yes?
    wkkkkk
    helgaindra recently posted..Esensi Kartu Nama

  2. Goiq says:

    pernah tuh pengingat Azan magrib gw bunyi diatas pesawat yang baru terbang, spontan semua penumpang melotot kearah gw termasuk pramugari yang langsung dateng minta gw matiin bb gw. gw bilang hape gw udah mati, ini cuma pengingat azan aja kok. gw tunjukin bb gw yang mati tapi masih tetep keluar suara azannya dan semua baru bilang OOOO… hahahahah
    Goiq recently posted..(Kembali) Bersenandung Di Pulau Tidung

  3. Jardness says:

    oke. noted. but I only lost a bottle of water before this and.. errr… minuman susu coklat satu kotak! hehe. selamat! Jadi kira saya penumpang yang baik. ^__^
    Jardness recently posted..Buddha’s Day at Royal Plaza in Bangkok, Thailand – Part 1

  4. kalau sudah kecelakaan baru sadar kali mas…. percaya deh :) hehehehehe.. ini artinya tidak menghormati orang lain…. itu yang kurang di negara ini…
    bukan siapa siapa recently posted..Takita, Ini surat untukmu….

  5. Adiitoo says:

    gue itu orangnya manut aja. kalau disuruh matiin, ya gue matiin. haaha..
    selai gue sering bawa. gue umpetin di sela-sela baju

  6. agus says:

    Betul gan, kadang orang tidak tau kalo frekwensi hp bs menyamai frekwensi putaran mesin pesawat. Kalo kebetulan match frekwensi hp dan mesin pesawat bs tiba2 shut down tuh mesin tanpa pilot tau sebabnya….kalo sdh begitu, banyak2 mengucap kata tobat dech….

  7. giewahyudi says:

    Perilaku ini sedikit banyak dipengaruhi oleh minimnya kecelakaan pesawat karena sinyal hape. Meskipun sudah dikasih tahu tapi pada kenyataannya tidak pernah ada kasus kecelakaan karena sinyal hape. Hhehehe..
    Semakin bandel deh orang Indonesia.
    giewahyudi recently posted..Dedek Diana Main ke Parkir Timur Senayan

  8. hhrma says:

    mungkin tidak cerdas atau mungkin merasa keleewat cerdas. harusnya kita tetap ikut aturan untuk keamanan dan kenyamanan bersama. thanks gan
    hhrma recently posted..Job Vacancies at Bali Homes Manajemen

  9. Ardiyan says:

    klo saya mending tidur sih di pesawat,daripada nyalain elektronik macem2
    Ardiyan recently posted..Koran Utama Brazil Menghapus Kontennya di Google News

  10. Netverum says:

    “pesawat belum juga selesai parkir tapi banyak penumpang yang sudah melepas sabuk pengaman serta berdiri ambil tas di kabin atas”

    kalau yang ini, mungkin karena kebiasaan naik angkot, takut ditinggal kalau turunnya kelamaan :)
    Netverum recently posted..Jika Indonesia Hanya Dihuni 100 Orang Saja

  11. mpus says:

    Maklum males ngantri diimigrasi :D, sama males ngantri taxi lama2 he he
    mpus recently posted..Tips Kurus

  12. bener banget nih apalagi kecelakaan pesawat di Indo gak sedikit. Tapi kadang karena sy ndeso sering make flight mode buat foto keluar jendela, biar kerasa terbangnya hehe
    arya mahendra recently posted..Do You Believe In Myths?

  13. wah ternyata banyak juga yang gak peka ya orang2 kita….. padahal hal sepele itu bisa taruhannya nyawa…. eleh eleh….
    randa saputra recently posted..Cara Membeli Emas Logam Mulia Antam

  14. Fahmi says:

    seringnya masi pake flight mode sih, soalnya kamera hp buat foto – foto kalau ada pemandangan bagus di luar jendela :D
    Fahmi recently posted..Taman Nasional Bromo Tengger Semeru Dimata Kamera Ponsel

  15. Rina says:

    Btw kenapa nggak boleh bawa madu dan selai? Apa alasannya ya?

  16. Jefry says:

    Saya pirik orang2 seperti yang anda sebutkan diatas minin kesadaran akan keselamatan dan lagian mungkin baru pertama kali naik pesawat alhasil gaya2an hahaha.. :D becanda
    Pokoknya yang sabar mas :)
    Jefry recently posted..Cara Cek dan Pembayaran Tagihan Listrik PLN Secara Online

  17. Aiya Lee says:

    Nah, ini nih, yang beginian nih.. Saya juga sampai bela-belain begadang semalam suntuk demi nulis panduan lengkap naik pesawat yang baik.

    Silakan bang author siapa tau kalau ada waktu kosong bisa ngintip-ngintip artikel sumpah serapah saya di http://www.travendom.com/2012/11/prosedur-etika-naik-pesawat.html

  18. yulianne says:

    in beneran nih petugas bandara nya sampe ngomong “cup cup cup”?
    kwakwa…..

  19. Pulau Tidung says:

    Orang Indonesia memang masih kurang kesadaran dirinya, jangan mau peduli sama orang lain sama nyawanya sendiri aja tidak peduli. Thanks for share
    Pulau Tidung recently posted..Wisata Pulau Tidung Paket Speedboat One Day Tour

  20. Nice post. Thanks for share

  21. Maria says:

    Dear bang Alid, thx for the nice info. Btw saya mau nanya, siapa tau abang ada info, kl mau bw air mineral ke dalam bagasi untuk penerbangan ke hk misalnya boleh gak? Soalnya jumlahnya lumayan banyak kira2 nanti disita gak sm petugas di bandara sana pas mau kluar bandara? Thx ya bang

  22. gino says:

    keren om… n sampe saat ini, semakin banyak orang goblok bduit dnegeri ini.
    cek kasusnya dmulai ktika sy msh tmasuk kaya baru (gaya nih) taon 97 akhir mulai kenal sama pecawat telbang (anak ane yg blg) kira2 sparoan pnumpang ntah budeg, tolol, pmbrotak atau makhluk planet antah brantah n punya id bumi, bgitu bnapsu buat ambil tas n bjajar mo turun, pdhl sinyak knakan sitbelt msh nyala.
    2k n blanjut scr periodik naik pcawat telbang (msh anak sy dulu bilangnya gitu) penumpang masih mainan hape or barbie eh bb ktika ddalem kabin. blagak sok penting2 amat. emang siape sih gw ha ha ha (ane belum punya gan soalnya, yg seri n gitu). tentu sj pnyakit lama msh btahan n mengakar.
    hingga kini walah, smakin mjadi2. ane yg ngrasa bayar tiket mahal tentu pinginnya duduk agak lamaan yak. bedalah dgn orang2 yg kaya-kaya n sibuk, eh emang ape si kerjaan lu lu pade? he he he.
    bener sih gan, banyak hal yg jd pe er dnegeri ini. cuma kok, ane tdk mlihat knaikan rasio prosesntase mnsia brkuality yak..
    jd kira2 gmne nih.

  23. Pengalaman paling pekok itu dari India ke KL. Ada orang India yang akhirnya diusir dari pesawat sama mbak pramugari gara2 masih telponan. habis gitu di sebelah (deket jendela) ada mbak2 yang juga telponan sambil bisik2 jadi pramugarinya ga tahu. eh mbaknya ini telponannya sampe pesawat mau take off dan pake acara nangis2.
    Pindahlah kami ke kursi lain. Tiba2 ada orang India cowok yang tanya ke bojoku, “Do you speak Hindi.” No no, gitu. eh masnya ini nyolot, “You have beard, you must speak Hindi.” Lah bingung to kami, emangnya jenggot udah dipatenkan sama orang India gitu? dan si mas ini copot sepatu terus kakinya ditangkringkan ke sandaran kursi depan. Masya Allah ambuneeeee…..
    Terus kami pindah lagi.
    Sekian dan terimakasih. Eh awakmu durung nang India yo huhuuuuu
    olenkapriyadarsani recently posted..10 Objek wisata gratis di Hanoi dan Ho Chi Minh City

    • Alid Abdul says:

      INDIA???? pengen mbalek maneh hahahahaha…
      Mungkin wong India iku paling bebal yooo…. Waktu dari Jaipur ke Kolkata naik pesawat ada emak emak duduk depan dan baru juga take off pesawat belum terbang sempurna dia ngangkat teleponnnnnnn…. terang saja saya sama orang sebelah bilanggg “WOI BAHAYA WOI”

Leave a Reply

CommentLuv badge