Curhatan Orang Asing

15

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 2 menit dari hidupmu.

curhatan orang asing

Hal yang menyenangkan ketika traveling adalah ketemu orang asing yang bisa jadi teman ngobrol selama perjalanan atau sekedar menanyakan rute. Beruntung kalau ketemu sama orang lokal, jadi dijamin tidak nyasar kalau tanya arah jalan. Tapi belum tentu juga, karena pernah kesasar di Gombak Malaysia waktu mau ke Batu Caves, dan tanya ke orang lokal 5 orang dan hasilnya tetap saja kesasar muter-muter selama hampir 4 jam. Masalahnya adalah saya tidak begitu ngerti apa yang mereka ucapkan, nyerocos aja mereka pakai bahasa Melayu dengan cepat “Nah, lepas tuh adek kat sana, kat sini, pusing sana, pusing sini” gue yang pusing.

Paling senang kalau ketemu sama orang jauh dan ngobrolnya cocok, apalagi kalau ngobrol masalah traveling. Pernah juga di Malaysia ketemu sama bapak-bapak di stasiun kereta, begitu tahu saya dari Indonesia dia langsung “Wah I dah sering ke Yogya, ke pasar-pasar tradisonal, barang murah-murah. Adik Indonesia mane?” waktu Saya jawab dekat Surabaya eh dia langsung “Wah Pasar Turi yah” Gile neh orang, perasaan dari tadi pasar mulu yang disebut, tengkulak kali yak.

Atau paling nggak ketemu sama saudara jauh (orang asing) kita dari luar Pulau Jawa, jadi banyak cerita mengenai tempat-tempat asal mereka, wisatanya, makanannya, budayanya, dan lain-lainnya Jadi mupeng bin ngiler pengen ke sana. Secara tidak langsung mereka sudah mempromosikan potensi daerah asal mereka.

Paling nyebelin kalau sudah jauh-jauh eh masih ketemu orang-orang kita juga. di Kuala Lumpur kemarin tukang bersih-bersih hostelnya orang Sunda. Waktu makan di emperan Jalan Alor juga gitu, waktu kita rame-rame pilih menu sambil ngobrol kita pakai bahasa Jawa, si emaknya tukang catat menu langsung nyeletuk “Loh wong Jowo yo, aku wong Suroboyo” gubrak, ngarep dikasih diskon makan hahaha. Waktu di stasiun kereta LRT juga gitu, kita becanda rame-rame pakai bahasa Jawa, ada orang yang ngelihatin dari tadi, dia nyamperin “Jowo yo mas? Aku Gresik mas” laaaaaaaahhh kayaknya Malaysia emang sudah diinvasi sama saudara kita untuk mengais rejeki.

[pullquote]hidup gue aja uda susah eh malah dicurhatin beginian[/pullquote]Satu lagi dengan dibumbui drama kehidupan layaknya sinetron, saya pernah ketemu orang berjenis kelamin laki-laki di bis dalam perjalanan pulang dari Surabaya. Dia duduk dekat dengan jendela, waktu saya duduk dia langsung tanya “Mas Solo masih jauh ya?” “Sekitar 5 jam lagi, mas dari mana?” “Saya Solo” “Loh orang Solo kok nggak tahu masih berapa jam lagi sampai” “Saya baru dari Ambon mas, turun Surabaya, mau pulang ke Solo, ini baru pertama kali saya ke Surabaya.” Ooooo seru nih bisa ditanya-tanya tentang Ambon.

Tak beberapa lama dia nelpon dan ngobrol lama sekali, tiba-tiba dia sesenggukan nangis-nangis dengan lawan bicaranya di telepon, terang aja gue bertanya-tanya dong. Kurang jelas ngobrolin apa, setelah selesai nelpon dia langsung bicara ke saya sambil sesenggukan “Hiks, Saya pulang ini dalam keadaan terpaksa, hasil tabungan buat beli tiket, saya ada masalah di sana, yah sama saudara sendiri, dituduh ini itu, bla bla bla bla…” Haduh hidup gue aja uda susah eh malah dicurhatin beginian, capek deh.

15 COMMENTS

  1. hahahahha.. ya di nikmatin aja atuh mas.. namanya juga duduk berdekatan.. kira-kira sesenggukan dan masalahnya di tempat orang itu apa ya?!?!? Kepo* mode on :p

  2. terdengar lucu-lucu ya pengalaman ngobrol dengan orang2 di perjalanan, hehe

    atau mungkin yang nulis ini memang niat melucu 😀

Leave a Reply to Elka Firmanda Cancel reply