Empat Kuliner Wajib Wonosobo

51

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 4 menit dari hidupmu.

Sudah tiga kali saya ke Diang dan kemarin itu saya ke sana lagi, iya lagi. Tapi kunjungan kali ini terasa lebih istimewa karena bertajuk #FamTripJateng atau judul panjangnya Familiarization Trip Jawa Tengah. Jadi saya yang blogger paling ngehits se-Jombang dioleh Dinas Pariwisata Jawa Tengah untuk jalan-jalan bareng sama para travel blogger kondang ke Dieng. Terus kapan saya yang warga Jawa Timur diundang Dinas Pariwisata Jawa Timur #eh

Seperti yang saya tulis di postingan sebelumnya bahwa saya bukan pemburu kuliner tingkat dewa yang kalau ke suatu daerah harus berburu makanan khas daerah tersebut sampai dapat. Kalau sempat ya makan, kalau nggak yah akhirnya menyesal juga karena nggak nyobain hahaha. Beruntung di #FamTripJateng kemarin panitia menjadwalkan acara untuk memanjakan lidah dan perut hehe. Apasih panganan yang wajib dicicipi di Dieng? Simak yak!

Manisan Carica

Saya mencicipi Manisan Carica justru pada kunjungan kedua saya ke Dieng saat mendaki Gunung Prau bulan Juni kemarin. Karika atau Carica, entah bagaimana cara membaca yang benar karena ada yang nyebut Karika dan ada juga yang nyebutnya Carica, tapi di label ditulis “Carica” yah asal bukan “Caca Marica” saja hehehe. Nggak tahu asal muasalnya kenapa buah asli Pegunungan Andes di Amerika Selatan sana bisa nyasar ke Dataran Tinggi Dieng, yang jelas buah yang termasuk keluarga pepaya ini hanya dapat tumbuh di pegunungan atau dataran tinggi di atas 1400 m dpl, makanya disebut Pepaya Gunung karena masih masuk dalam keluarga pepaya dan hidup di ketinggian. Tanaman Carica banyak di temui di pinggir jalan Wonosobo – Dieng.

wpid-wp-1418622366925.jpeg

Sebelum diolah jadi manisan rasa buahnya asam dan cenderung hampir tidak berasa tapi aromanya begitu kuat, harum, antara bau salak dan kelengkeng. Ah nanti di postingan berikutnya saya akan bercerita tentang kunjungan saya ke pabrik manisan carica. Yang jelas jangan lewatkan mencicipi manisan carica jika berkunjung ke Wonosobo.

Purwaceng

Sama seperti Carica saya mencicipi Purwaceng pada kunjungan kedua saya ke Dieng. Purwaceng bukan makanan sih tapi melainkan minuman herbal yang terbuat dari tanaman dengan nama yang sama. Katanya sih ini Viagra-nya Jawa atau Ginseng Jawa, setelah minum ini katanya sih langsung greng di ranjang, uwooowww saya masih di bawah umur. Terus kenapa saya minum juga? Ya biar greng gitu haha. Halah, khasiatnya bukan untuk menambah vitalitas pria saja kok, bisa juga untuk menghangatkan badan, menghilangkan rasa sakit, menurunkan panas, dan banyak lagi, iya itu hasil googling hahaha. Ya kayak minuman berenergi macam kratingdaeng gitu.

wpid-wp-1418622366932.jpeg

Sebenarnya saya penasaran dengan bentuk tanaman dan rasa aslinya, yang saya minum adalah hasil olahan dan sudah dicampur gula dan susu. Tinggal sobek, tuang, seduh air panas, dan minum. Dasarnya saya suka rasa jamu jadi lidah saya bisa menerima rasa purwaceng tapi karena sudah olahan begitu rasa jamunya nggak begitu kuat, masih menang rasa jamu beras kencur mbok-mbok. Tahu nggak saya nulis postingan ini sambil minum purwaceng loh, hasil nyolong dua bungkus kemarin di Dieng wakakakaka.

Mie Ongklok

Memalukan, dari pertama kali ke Wonosobo saya bersumpah harus mencicipi kuliner paling khas ini, tapi justru baru kemarin saya bisa makan Mie Ongklok. Mie direbus bersama sayuran kol dan kucai dengan menggunakan keranjang kecil dari bambu yang disebut Ongklok, makanya namanya Mie Ongklok. Disajikan dengan siraman kuah yang terbuat dari tepung tapioka yang dicampur gula jawa dan ebi, selain itu juga diguyur dengan bumbu kacang. Rasanya? Manis banget kayak saya. Saking manisnya saya berkali-kali minta cabe hijau tidak juga diantar, habis katanya. Pelengkap Mie Ongklok adalah Sate Sapi, Geblek semacam cilok goreng, dan Tempe Kemul. Cobain deh!

wpid-wp-1418622366929.jpeg

Mbaknya lagi meng-ongklok-ongklok

wpid-wp-1418622366957.jpeg

Tempe Kemul

Tempe Kemul adalah juara dari segala juara kuliner di atas, saya memang fans berat gorengan haha. Tempe Kemul di Wonosobo itu beda dengan di Jawa Timur, kalau di tempat saya irisannya tebal tapi kalau di Wonosobo tempenya tipis, renyah, bonus tepungnya juga banyak. Nah saya lebih suka yang begitu. Jajanan khas ini mudah ditemui hampir di sudut kota, sepertinya Tempe Kemul sudah mendarah daging dan masuk sum sum tulang rakyat Wonosobo. Lebih nikmat lagi kalau dimakan hangat-hangat dengan cabe rawit hijau yang super pedas itu. Saya bisa loh makan 5 cabe dengan 1 biji tempe kemul, serius. Dan saya bisa makan 10 biji tempe kemul sendiri, ah itu sih saya memang rakus haha.

wpid-wp-1418622366924.jpeg

Happy traveling and happy eating!!!

NB: #FamTripJateng kemarin mengunjungi Dieng yang berada antara di Kabupaten Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo. Dan telah terjadi bencana alam tanah longsor di Dusun Jemblung RT 05 RW 01, Desa Sampang, Kecamatan Karangkobar, Banjarnegara. Puluhan rumah yang dihuni sekitar 300 jiwa dari 53 keluarga tertimbun tanah longsor pada Jumat sekitar pukul 17.30 WIB. Mari berdoa untuk saudara-saudara kita #PrayForBanjarnegara

Baca juga postingan lain tentang #FamTripJateng

51 COMMENTS

  1. Walaupun aku kemaren pas di Dieng gak nyobain Purwaceng, untungnya aku beli buat oleh-oleh. Sampe rumah langsung dipraktekin, dan beneran greng lho.. #eh

  2. aku juga kecewaaa, nungguin cabe rawit buat makan mie ongklok ternyata PHP T_T

    btw lid, kamu serius makan 10 tempe kemul kemaren?
    kok sama X))))) *dan sampe Jakarta langsung batuk*

  3. Aku prnh di marahin ampe diancem mw didemo ama persatuan penjual mie ongklok ;p…Ngakunya sih begitu tuh org… gara2, aku nulis review jujur ttg mie ongklok, sate daging dan tempe kemul yang aku coba di dieng.

    Jujur dong aku tulis klo mie ongkloknya ga enak krn dingin, pdhl kita hrs nunggu 40an mnit ampe tuh mie jadi, g ngerti juga knpa bisa dingin pas dinter ke kita. trs tempe kemulnya keras bingit, satenya ga kegigit. ihh lgs ada yg ngamuk 😀

    Padahl jls2 aku udh nulis, aku mkn di tempat yg salah dan next bakal nyobain lg di wonosobonya..;p hihihi..

    eh tapi purwoceng aneh ya mas rasanya…ga suka aku… cuma carica doang nih yg aku suka

    • hwakakakakakka beda lidah memang beda selera tapi klo sampek didemo kok seru yak hahaha…

      dieng kan udaranya dingin jadi mie yg terhidang panas bakalan cepet dingin, tempe kemul klo dingin emang keras bingit, beda kalo masih panas ato anget. Sateku enak kok hahaha…

      Cobain yg di kotanya deh mungkin nemu yang OK… Aku purwaceng sih suka soalnya seneng jamu 😀

  4. Yummy ! Mie ongklok & sate sapi itu memang luar biasa deh. Semacam cocok banget sama hawa dinginnya Wonosobo. Aaahhh, tuh kan, jadi pengin makan Mie Ongklok ! Tanggung jawab, Lid ! XD

  5. Makanan di atas wajib di makan ya? berarti kalo gak makan dosa dong? hehe
    kalo menurut saya yang paling menggugah selera itu mie ongklok nya

Leave a Reply