Karnaval Zaman Now Membosankan

41

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 2 menit dari hidupmu.

Awalnya Pawai Budaya Jombang 2018 sempat terancam tidak diadakan. Edaran resmi pembatalan tanggal 1 Agustus, eladalah tanggal 2 Agustus beredar surat kalau Pawai Budaya Jombang tetap dilaksanakan sesuai jadwal. Ancene mbuh labil kok panitianya. Dan kemarin Minggu 26 Agustus 2018, karnaval atau Pawai Budaya Jombang 2018 sukses dilaksanakan.

Bagus sih, tetapi kok saya mulai bosan dengan suguhan kostum peserta. Tema Pawai tahun ini “Festival Harmoni Budaya Jombang”, tetapi kostum peserta karnaval zaman now terlalu megah dengan sayap-sayapnya yang siap nyapluk penonton yang mendekat. Saya merindukan kostum tradisional tanpa imbuhan aneh-aneh.

Emakku tuh perias pengantin dan saya juga sering protes ketika lihat foto hasil riasan beliau. “Ini model baju uwopo? Gak njawani blass”. “Koen iku nggak ngerti zaman saiki, sekarang memang model bajunya begitu, Jawa Muslim dan Jawa Eropa,” terang emak. Sudah jarang banget memang pengantin yang pakai baju adat Jawa yang benar-benar Jawa. Mana tangan pengantin wanitanya digambar henna atau mehendi ala India. Bagus sih tapi nggak mathuk rasanya, gak pas di hati. Meski pakaiannya nggak njawani tapi prosesi temu mantennya masih pakai adat Jawa yang pakai lempar beras dan nginjek telur, walau kadang telurnya nggak bener-bener diinjek sampai pecah. Emboh wissss.

Bukannya nggak mau mengikuti perkembangan zaman, tetapi kan nggak semua harus berubah. Contohnya saya lebih suka Kue Serabi saus santan atau saus kinca, daripada yang rasa coklat atau durian. Saya lebih suka Bakpia isi kacang ijo daripada isi keju. Aneh rasanya melihat pakaian adat Jawa Paes Ageng yang harus kembenan atau pakaian adat pria yang memang nggak pakai atasan, tetapi ditutupi dengan atasan kain tipis yang warnanya coklat mirip kulit. Hanya dua alasan kenapa dipakaikan begitu, malu karena punya penyakit kulit, atau biar auratnya nggak kelihatan. Berabe kan nanti ada yang birahi lihat orang berpakaian adat.

Mungkin yang patut disalahkan adalah Jember Fashion Carnival. Loh cangkemku asal njeplak. Jangan salah paham, JFC itu amazing luar biasa loh. Saya sendiri tiga kali nonton ke Jember dan menyaksikan sendiri kemegahan karnaval yang didapuk berkelas dunia tersebut. Tajuknya memang jelas “Fashion” bukan “Pawai Budaya”. Sekarang semuanya berkiblat ke Jember, apa-apa sekarang bersayap. Nggak hanya pembalut saja yang bersayap. Eh lambeku njuk dikruwes.

Tidak hanya Jombang saja yang latah, rasanya hampir semua daerah sekarang karnavalnya meniru di Jember. Jadinya lebih mirip pagelaran fashion show daripada pawai budaya. Belum lagi wajahnya pakai make up dioret-oret segala macam, lah ini pagelaran cosplay yak? Ruhnya hilang menurut saya karena esensi tradisionalnya tidak kentara.

Yang pasti pagelaran pawai tahun ini sangat menyenangkan penonton. Karena peserta dilarang menggunakan kendaran hias apapun. Wajib berjalan kaki dari start sampai finish. Jadi saya bisa bebas memotret tanpa terhalang kendaraan hias yang kadang emang nggak ada indah-indahnya. Sayangnya juga peserta dilarang menampilkan atraksi apapun di depan panggung kehormatan pejabat. Mungkin untuk mengejar durasi biar cepat selesai. Padahal atraksi di depan panggung adalah aksi yang saya tunggu-tunggu. Meski bukan pejabat, tetapi saya nontonnya suka numpang depan panggung hehe.

Gawe besar memang selalu menimbulkan polemik pro dan kontra. Lha wong saya sendiri juga nyinyirin acara ini meskipun saya sangat menikmati. Panitia pasti nggak mudah mengatur acara besar kayak gini, tetapi mohon dengan sangat tahun depan hambok tukang kurasinya lebih asoy lagi. Tolong hadirkan pawai budaya yang benar-benar budaya Indonesia. Bukan pasukan sayap-sayap patah.

Lain-lain seperti urusan macet sudah pasti, urusan sampah apalagi. Ugh PR banget. Bangsa kita emang suka nyampah. Hopeless. Urusan penonton yang nggak tertib dan terlalu masuk ke jalur sehingga menganggu peserta lewat. Ya piye ya, mau bikin pagar besi untuk pengamanan, duitnya cekak. Buat konsumsi petugas keamanan saja kurang. Eh iya kah? Eh emboh wis.

Baiklah tahun depan saya nonton lagi.

41 COMMENTS

  1. Aku baru kemaren nonton JFC. Kalo menurutku kostumnya keren-keren dan kreatif sih. Aku suka ngeliatnya. Setiap ada yang lewat langsung mikir, ini gimana bikinnya ya?

    Kalo yang pawai budaya, aku baru pernah lihat di Lampung. Itu juga bagus sih. Unsur budaya masih lebih ditonjolkan, gak ikut-ikutan pake sayap segede Gaban.

    • Jangan mikir gimana bikinnya saja, pikirin yang pakai apa nggak sumuk dan berat hahahaha. Yesss JFC emang kece, aku ampe tiga kali ke sana demi JFC.

      Masak pawai budaya baru lihat sekali? Nom nomane sampean nandi ae?

    • Iya bener, yang di Lampung kayaknya lebih membudaya haha. Yang ini sekilas kostumnya kayak begitulah, persis yang lambemu eh jarimu ucapkan dan ketikkan di postingan ini hahaha.

  2. Kalo mau nonton yang ori ya emang JFC hahaha. Tapi sekarang hampir setiap daerah ada carnaval ala ala gitu. Ya bener sih katanya ada filosofinya embuh opo. Tapi kayaknya ga mencerminkan identitas daerah masing-masing blas.

    • We did all those bhuahahaha. Btw pawai budaya tradisi tiap bulan Ogos to commemorate Independence Day. Semua daerah di Indonesia macam tu. Ada lomba agustusan, sport competition, gerak jalan, etc.

  3. Itu mah fashion, Lid, bukan pawai budaya. Nek budoyo niku yo yang dominan budaya lokal, bukan budaya import. Tapi boleh jugalah disebut pawai budaya, tapi budayanya budaya import, hehe…

  4. Yo piye yo, Lid, pancen semua berubah sejak ada JFC’e.. Mungkin mikire wong-wong, gak usah jauh2 ke Jember kalau hanya lihat sayap-sayap patah itu, Jombang juga bisaaa

    Kostum begitu juga ditiru sama Surabaya, kok. Judulnya Parade Bunga, tapi kostumnya sayap. Bedanya di Surabaya gak onok sing nyinyir, hahaha… Tukang nyinyirnya aras-arasen ndelok pawai

    Naah, kalau urusan sampah belajar sama Surabaya. Selesai dilewati pawai, jalan langsung disapu. Gak sampe 15 menit lalu lintas dibuka normal.

    • Kalau judulnya Parade Bunga nggak apa-apa sih pake sayap, asal bunganya dominan nemplok di sayap. Sampean aras-arasen kepanasan ancen hahaha. Nah klo urusan sapu menyapu nggak perlu belajar dari Surabaya kok. Petugas kita juga sudah sigap. Yang tak maksud adalah “bangsa nyampah” :p

  5. wah ,,, memang dirimu tetap dengan gayamu Le, sukses selalu … ini penyakit menular yang sudah akut menghinggapi hampir disemua daerah, terkesan tidak PD dengan kearifan-lokal yang mereka miliki … padahal mestinya event seperti ini menjadi ajang untuk memunculkan kreatifitas tanpa batas … belum lagi kalo di daerah sini … OGOH – OGOH jadi ngetren .. dan keluar dari TEMA … hahahahhaah sukses Lid …

  6. Mertuo juga sampai dibela-belain ke Jember mau nonton JFC Agustus kemarin.
    Tapi memang bener sih, di Bantul juga karnaval ala-ala sekarang pakai sayap-sayap haha. Ada kupu-kupu, lebah, burung, dan kawan-kawannya.
    Dulu padahal da yang dandan nini thowong, gejok lesung, tarian golek ayun-ayun opo kae sik khas keraton, sekarang jarang juga yang menampilkan itu.

    Mungkin kaya revolusi bakpia juga, ada bakpia kukus yang menurutku lebih mirip bolu :p

  7. Aku melihat baju dengan hamparan sayap segeda gaban gitu, lgs berasa berat dan gerah hihihi.. Disuruh jalan kaki pula dari start ampe finish.. :D. Kalo masalah bajunya, ya sudah lah yaaa… Yg ptg kalo aku, enak diliat modelnya.

    Tapiii urusan sampah, duuuuuh kapan ini orang2 bisa tertib sihh -_-. Susah bener kayaknya buabg sampah ditenpatnya. Pada ga sakit mata apa ya kalo liat yg jorok2 gitu. -_-

  8. Di satu sisi aku setuju sih. Jaman sekarang lebih memamerkan kemegahan daripada unsur tradisionalnya sendiri. Yang nonton pasti mikirnya, “Wah, keren banget! Ada sayap segala udah kayak karakter game!”.
    Tapi sebenernya ini konsepnya karnaval, jadi lebih memperlihatkan kemewahan dengan menggunakan unsur kuning keemasan dan sebagai daya tarik penontonnya juga. Aah, mungkin memang aku yang gak pernah nonton karnaval asli tradisional kali yah. Hehe.

    • Lah karnaval yang aku tahu sejak kecil di kampung ya pakai pakaian tradisional kampungku rutin sih karnaval tiap tahun hehehe. Makanya di kabupaten namanya diganti pakai pawai budaya, bukan karnaval lagi

  9. Dimana2 kayaknya gitu ya.
    Kemarin aja di festival budaya lembah baliem dan festival danau sentani sampah dimana2.
    Tapi syukurnya sih nggak membosankan.
    Ada beberapa perubahan dibanding sebelum2nya.
    Kalo mau liat yang bener2 tradisional kayaknya harus ke festival budaya lembah baliem.
    Kesan wildnya dapet. Hahahha.

  10. Kemarin di Palembang ada acara di mall, ada logonya Jember Fashion Carnaval gitu. Nyebelinnya pas mau pergi hujan. Aku pun sependapat tentang beratnya kostum yang dipake, lalu make up yang harus tahan lama dari keringat, cuma mereka tetap senyum dan ekspresif. kece…

    Aku suka itu dedek emesh yang pake bulu-bulu cendrawasih. lalu, aku pangling lihat foto kamu makan jagung.

    • Jember memang jadi konsultan karnaval-karnaval di berbagai kota besar kok. Beberapa kostum juga kadang dibawa ke sana. Berat mana sama idupmu ko? Eh mana ada cendrawasih? Merak kelesss.

Leave a Reply