Keliling Blitar Kota Patria, Merdeka!!!

10

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 4 menit dari hidupmu.

MERDEKA!!! MERDEKA!!! MERDEKA!!!
Hidup atooooo matiiiiiiii??? Hidup banggg,,, masih perjaka juga, jadi belum mau mati dulu bang… -__-“ boleh dong gue teriak-teriak di blog gue sendiri, mumpung suasana masih agustusan gitu. Tapi momen agustus tahun ini nggak begitu berasa, mungkin barengan sama puasa kali yak, jadi momennya kayak tenggelam sama momen ramadhan. Di tempat gue aja lomba gerak jalan dan beberapa karnaval diadakan pas awal-awal bulan agustus, bukan pas pertengahan, mana kesannya kayak buru-buru gitu diadainnya. Ngejar kelar biar pas puasa uda gag ada kegiatan agustusan kali yak. Lomba makan krupuk, kelereng, dan lain sebagainya juga sama sekali nggak ada.
Di momen agustus ini juga gue kemarin berkesempatan nge-trip ke Blitar kota Patria (Ksatria), bener gag sih patria itu artinya ksatria? Yah karena banyak pahlawan-pahlawan yang lahir di Blitar, apalagi makam presiden pertama kita juga ada di Blitar. Biar kesannya gue ini nasionalis gituh. Am I?
Sebenarnya banyak trip-trip yang belum gue tulis juga hehehe, tapi mumpung ini masih seger baru ke Blitar jadi trip yang lain skip dulu yee,,, dan sebenarnya lagi gue pengen ke Blitar pas tanggal 17 Agustus, gue pengen liat upacara di kota patria tersebut. Biar dapet aja momennya gituh. Tapi host gue bilang mending sebelum puasa aja jalan-jalannya. Dipikir iye juga, soalnya gue tuh suka lemesan kalo gag makan hehe…
So berangkat sabtu sore dari Jombang naik Honda Beat biru yang belum lunas sama temen. Berangkatnya lancar nggak pakai nyasar, justru pas pulangnya kita nyasar dan berkali-kali nanya orang. Sampai sana sabtu malam, mampir bentar di rumah kenalan lama sekalian minta makan hahaha “pakabar pakde? makasih atas hidangan mewahnya” lanjut ke Talun tempat kita nginep. Big Big Big thanks to bang Dhani atas tempatnya dan kesediaannya jadi tour guide kita. Jangan kapok-kapok yee, tar klo ke Jombang gantian gue yang jadi tuan rumah yang baik dan benar hehehe. I guarantee it ^_^
Nggak banyak yang bisa dikunjungi di Blitar kota, monumen, kuburan, dan satu candi. Sebenarnya banyak spot wisata di Blitar tapi jarak dari satu wisata ke wisata lain jauh-jauh. Kesempatan kita cuma sehari jadi cuma bisa muterin di Blitar kota doing. First destination di Monumen PETA,

jujur ya gue nggak ngeh dengan nilai historical monumen ini sampai gue baca prasasti yang tertulis di situ. Ya ya ya gue waktu SMP belajar kok sejarah tapi sejarah nasional Indonesia gue gag minat hehe, lebih demen sejarah peradaban dunia. So what? Nggak usah komen deh “wah lo gag nasionalis, wah lo gag cinta Indonesia, wah lo gag cinta sejarah bangsa sendiri” huek cuih… jangan sok deh lo, gue tantang lo hapalin undang-undang empat lima sekarang. Belum tau gue ya? Gini-gini selama 10 tahun pembaca undang-undang di setiap upacara sekolah, ampe apal di luar kepala. :p

“Di tempat ini, pada tanggal 14 Februari 1945 tepat pada jam 02.30 dini hari berdentumlah suara mortar yang pertama sebagai tanda dicetuskannya pemberontakan tentara PETA Blitar di bawah pimpinan Shodancho Soeprijadi melawan penjajah Jepang.
Bersama dengan gerakan pasukan tersebut pada jam 04.00 dikibarkanlah bendera pusaka merah putih ditiang bendera lapangan apel tentara peta yang terletak diseberang markas Daidan”

Yah setelah baca prasasti at least gue jadi ngeh deh 🙂

Next ke Istana Gebang, kediaman bung Karno waktu masih hidup, sayang seribu sayang waktu gue ke sana DITUTUP dan tidak menerima pengunjung. Asem, hari minggu mungkin yak, tapi menurut beberapa tetangga sih katanya minggu buka kok. Guide gue tanya ke penjaga dan emang tutup. Masak jauh-jauh ke sini gag bisa masuk sih. Jadi gue beraniin samperin tuh penjaga, gue uda pasang muka memelas pun gag mempan. “pak kita datang dari jauh neh pak” “tutup ya tutup mas” “kalau minggu emang tutup ya pak?” “IYA” sialan liat muka gue aja kagak, malah sibuk ngeremotin tipi. Grrr orang yang gag welcome kek gitu uda susah diajak ngomong. So kita puas hanya foto-foto di halaman depan ajah. Tulis kek di depan “jam kunjung” biar jelas…. Kuciwaaaaaaa T____T

Depan Istana Gebang

motret dari luar

Highlight destination di Blitar tentu saja makam Bung Karno, di komplek bangunan makam terdapat museum Bung Karno, perpustakaan, auditorium. Bagus dan bersih, bangunannya cukup modern. Gue incip masuk perpustakaannya juga cukup modern, tapi ada yang aneh, modern sih, database katalog aja pakai komputer. TAPI kalah canggih sama Gramedia, kalo program database perpustakaan Bung Karno cukup bisa menampilkan informasi buku tanpa bisa memberitahu di rak nomor berapa, jadinya susah nyarinya. Kalo Gramedia kan bisa hehe…

Perpustakaan Bung Karno

Makam Bung Karno, nothing special about the tomb, iyelah mana ada kuburan yang istemewa. Yang membuat istimewa adalah yang dikubur, Bung Karno our first president, great man. Layaknya kuburan orang istimewa banyak yang berziarah dan berdoa. Gue foto-foto dong hehehe… bukan berniat kurang ajar kok.

Suasana Makam

Toh kita juga nggak berani ambil banyak-banyak. Justru gue tertarik dengan atapnya, ukirannya bagus bangetttt…


Lanjut jalan ke candi terbesar di Jawa Timur, Candi Panataran. Kalau candi tertinggi di Jawa Timur Candi Brahu di Trowulan Mojokerto. Komplek candinya memang besar. Sejarah candinya? Gue bukan guru sejarah, googling aja. Yang jelas gue lihat motif reliefnya banyak burung garuda dan garuda muncul di kisah Rama Sinta. Terus ada lingga yoni, so kesimpulannya candinya melambangkan romantisme hehehe…
Sejarah lengkapnya googling yaa…


Ada satu musibah pas gue di Blitar, Jaket gue ilaaaaaaaaanggg di jalan. Rejekinya orang Blitar deh, gue doain yang nemu ketularan cakep dan terkenal kayak gue hwakaka
Ok readers sampai sini dulu ya jalan-jalan kita, next kita akan wisata kuliner di warung Mak Ti Blitar. Take care…

10 COMMENTS

  1. gw komen nih… hahahah…. selama ini males komen lha kalo ditanya situs web isinya kosong! :hammer:

    mohon bimbingan ya mastah… hahhaa…

    *maap, komennya ga nyambung sama isi =))

  2. waduh.. kok.. tampilan site loe kacau gini doel.. mana tulisannya kadan ada huruf jawa kuno-nya.. btw ke blitar lagi.. aku sambut dengan lebih mesra dech… wwkwkwkwkkwkw

Leave a Reply