Mencicipi Kehidupan Malam Kota Jember, Yuk Ngecor!

30

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 1 menit dari hidupmu.

Sehari sebelum menyaksikan Jember Fashion Carnaval yang ke-sepuluh saya berkesempatan menikmati dan mencicipi kesederhanaan kehidupan malam kota Jember. Sampai di Jember malam pukul setengah sembilan, dijemput teman yang sudah datang duluan dan gabung dengan komunitas Jember Banget di basecamp mereka. Mengisi perut yang keroncongan di sebuah restoran, setelah kenyang kita lanjut DUGEM rame-rame ke tempat yang katanya asoi geboi banget dan beken di kalangan pemuda Jember.

Dugem Bareng: Komunitas Jember Banget, Andreas CS-er Jember, dan Teman-Teman Baru

[pullquote]Campuran tape ketan hitam, susu kental manis, jahe, semua diaduk jadi satu dan disajikan panas-panas[/pullquote]

Tapi apa-apaan ini, kita dibawa ke gang sempit dan ke warung kecil, mana musik ajib-ajibnya? mana lampu diskonya? Jadi ini tempat tongkrongan anak muda Jember? Ealah hanya sebuah warung kecil yang hanya menyediakan gorengan tempe dengan sambal petis dan minuman andalan maha dahsyat yang katanya sudah diliput media televisi, Wedang Cor. Campuran tape ketan hitam, susu kental manis, jahe, semua diaduk jadi satu dan disajikan panas-panas dalam gelas yang lumayan bikin perut kenyang. Rasanya manis, asam, gurih, hangat, campur aduk dan nikmat disantap di malam yang dingin. Jujur saya yang tidak hobi minum susu pun ketagihan karena rasa eneg susu dinetralisir sama kecutnya tape ketan hitam. Mantap!

Kenapa disebut Wedang Cor? Banyak yang bilang karena memang cara mengaduknya yang seperti orang ngecor atau ngebor. Perasaan ngaduknya juga biasa aja deh. Jadi jangan heran lagi kalau mendengar kata “Yuk Ngecor!” di Jember, itu berarti ajakan untuk nongkrong di tempat ini. Soalnya kata tersebut sudah sangat terkenal di kalangan warga Jember terutama anak muda. Apa nggak kepikiran buat dipatenkan?

Wedang Cor khas Kota Jember

Menu Istimewa: Tempe Goreng

[pullquote]Hargapun sangat-sangat ramah di kantong, satu gelas hanya dihargai 3.000 perak[/pullquote]

Apa istimewanya? Warungnya saja kecil, pengunjung harus rela lesehan di alas yang digelar sepanjang jalan. Selain dari hanya 2 menu yang jadi andalan, ternyata suasananya memang asyik banget buat kongkow-kongkow. Selain memang lumayan jauh dari kebisingan kota Jember, bisa jadi tempat ini juga sebagai pelarian orang-orang yang bosan dengan ruwetnya kehidupan kota. Hargapun sangat-sangat ramah di kantong, satu gelas hanya dihargai 3.000 perak. Sudah murah, tempatnya asyik, enak lagi, siapa coba yang nggak kepincut untuk datang?

Yuk Ngecor!!!

30 COMMENTS

  1. agagagaga…. Salah satu pilihan wisata kuliner yang wajib kalau lagi dateng ke Jember.

    Sisi lain Jember tuh… Yang ajib-ajib mah biasa… Yang ini baru luaaar biasaaa..!!! 😛

    Salam.

  2. Hahaha… Yah, DUGEM sehat ala Jember! Memang SIP nih tempat tongkrongan, walaupun sederhana, cuman ada wedang cor dan gorengan, tapi atmosphere nya itu lho yang susah didapat di tempat lain… Tingkat keakraban bisa naik berkali-kali lipat!! ^_^ Untung ikutan CS ya, jadi tau tempat-tempat terpencil macam beginian… heheh….

  3. wah wedang cor gue baru denger tuh
    itu yang ngaduk sambil goyang ngecor gitu ya?
    kaya dewi persik dong?
    -.-

  4. Hemm…

    nyummy banget makanannya 😀
    udah gitu murah meriah pula, waduh.. ikutan kepincut juga nih phonank 🙂

    sepertinya makanan yang ada di situ jarang ada di jakarta deh, waduh.. gak bisa icip-icip neh .

Leave a Reply