Menelusuri Pusat Jaman Majapahit di Trowulan

40

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 6 menit dari hidupmu.

Lanjutan dari tulisan sebelumnya, yup gue lagi keliling trowulan. Tulisan yang sebelumnya cuma membahas patung Budha tidur di Maha Vihara Majapahit. Kali ini gue langsung jebret nulis wisata keliling Trowulan. Soalnya kalau dibuat sambung menyambung lagi gue yakin bakalan males nulisnya hehehe… dan kalau tulisannya jadi puanjaaaaaangg… yaaaahh ayam sorry deh.So, dari Maha Vihara menurut rencana awal langsung menuju Candi Brahu yang masih satu desa di Bejijong Trowulan, kita agak-agak nyasar neh (yup gue ama temen gue), berkah dari nyasar gue nemu tempat yang namanya “Siti Inggil” nah lo paan tuh.

ini dalemnya ada kuburannya loh

Asli gue kagak tau tuh tempat apaan, mistik dan angker yang gue rasain begitu masuk area ”Siti Inggil”.

Secara harfiah Siti berarti tanah, Inggil berarti tinggi. Tanah tinggi, heemm. Area pemakaman cinggg… kagak ada juru kunci, yang ada cuma Linmas alias Hansip. Jadi kagak tau sejarah dan cerita tempat itu. Gue rada merinding disco neh. Kagak berani foto yang narsis-narsis, kagak berani lompat lompatan hehehe… gue tanya si Linmas kagak jelas ini tempat apa, cuma katanya ini makam Brawijaya. Heeeehh??? Gw mau masuk ke dalam tapi dikunci, untung si Linmas punya kuncinya, dibuka deh…. konsekuensinya kita kudu donasi karena telah minta masuk area makam. Puff terserah mau ngasih berapa. Itu kuburan ada tulisannya ”Raden Wijaya Karta Rajasa Jaya Wardhana Brawijaya I”

nah looh… yang bikin gue bertanya-tanya. Raden Wijaya itu kan Hindu, kok punya kuburan, bukannya dibakar tuh. Gue denger lagi dari si Linmas katanya bla bla bla… hiiiii hal mistik. Langsung daaaaah cabuttt… aukh akh gelap…

Jalan lanjut ke Candi Brahu,

 

ini candi katanya candi tertinggi di Jawa Timur. Ok gue nggak tahu informasi sejarah dan lain-lainnya. Karena di situ memang nggak ada informasi apapun mengenai sejarah candi. Blank dah… so gue cuma bisa pasang fotonya ajah. Mungkin bagi yang penasaran bisa gugling deh… neh gue bantu yak: Wikipedia, Mojokerto Info, Blog GreatSatyo. klo kurang banyak kok di gugel hehhe…

informasinya. Lanjut ke Situs Gentong,

Ini tuh yang dinamakan buah Maja/Mojo yang rasanya pahit. makanya dinamakan Majapahit. Pohonnya banyak di area situs gentong

masih di desa Bejijong, jaraknya deket sama Brahu. situsnya berupa bangunan yang mau hancur gitu, ok ada keterangannya di dekat pintu masuk candi. Tapi gue gak catet hehehe… sekali lagi gugling deh hehe..

Lanjuttt jalan ke Museum ato lebih tepatnya namanya tuh ”Pusat Informasi Majapahit”

Karena di museum ada tulisannya “No Photography” jadi gue nggak ngambil foto dalam museum. Tapi gue tanya sama mbaknya yang pake jilbab, boleh kok asal gak langsung foto koleksinya secara detail. Tapi tetep aja gue gag berani pajang foto-fotonya…

dari situs Gentong menuju ke perempatan Trowulan, Nyebrang ajah tuh. Lurus jangan ampe nabrak. Ntar ketemu Kolam Segaran yang konon katanya tuh kolam banyak piring-piring emasnya. Jaman dahulu kala katanya dipake buat plesiran tamu-tamu dari mancanegera gitu. Dijamu makan dengan piring emas dan setelah makan piring emasnya dicemplungin ke kolam. Biar tamunya mikir klo ini kerajaan kaya. Tapi sampai sekarang blum sebiji pun ditemukan piring emasnya.

Kolamnya guedeee banget… gue ajah ampe pengen nyebur renang hehee

Kolam Segaran sangat dekat dengan museum, bisa dibilang depannya pas, tapi gak pas depannya sih. Waktu itu gue mutusin untuk mengunjungi warung Nasi Wader dulu hehehe… laperlah… abis itu ke museum dan lanjut ke kolam Segaran.

Di museum ada kejadian sangat tidak menyenangkan. Depan informasi gue ke mbak-mbak bagian tiket tuh, secara gue turis lokal yang suka tanya-tanya, meskipun kalau dipikir pertanyaannya masih nggak keterlaluan kok.Waktu si mbak-mbaknya ada 4, yang satu pergi nyari kembalian, masih 3 tuh, nah yang 2 lagi omong-omongan, masih 1 tuh. Nah yang 1 gue tanyain.

”Mbak klo senin tutup ya?”

”Biasanya tutup, tapi klo registrasi bisa?”

”Maksudnya apa kok bisa, buka gitu?” datanglah laki-laki yang langsung ngajak ngomong mbak-mbak yang 2 orang tadi.

”Eh bla bla bla bla” si mbak yang gue tanyain belum jawab uda main nyorocos sama laki-laki yang dateng tuh.

”Eh mbak, registrasi gimana?”

”Iya Mas, bla bla bla…” gile neh si mbak. Uda tau kita di depan idungnya pas eh kok kita diabaikan gini. Mentingin ngobrol sama si bapak-bapak sama si mbak 2 tadi.

Gue yang biasanya suka kalap klo ada ginian masih tenang, yang emosi justru temen gue. Langsung aja emosi dia ”eh mbak klo ada orang tanya diladenin dulu, blum jawab juga uda liat yang lain” mampus dah lo.. si mbak malah nyolot… ”bla bla bla bla”

Lo klo diginiin pasti juga sakit hati, sempet-sempetnya dia bilang begini ke temennya.

”Kembaliannya saya nggak mau kasihkan, nih kamu aja yang kasihkan. Laki-laki kok cerewet”

Maaaaakknyuss… suweeerr ini pelayanan publik, lah klo bagian informasi kek gini sumpah pecat aja dah tuh.

Ilfil banget gue, langsung gue potong ”Wis mbak daripada ribut kita pergi ajah” eh kita pergi masuk museum tuh suara mbaknya masih nyolot ajah…

Apa emang kayak gini yak pelayanannya? Untung kagak semua, kita ketemu sama mbak yang pakai jilbab di dalam. Kita tanya segala macam dijawab dengan enak dan santun. Nah klo yang kayak gini mesti ditaruh di depan…. tengkyu mbak… klo ada duit lebih mendingan beli buku panduan Majapahit di museum. Cuma 13 ribu, soalnya informasi yang bisa kita dapat cuma itu satu-satunya.

Agak lama di museum liat ini itu, lanjut bentar ke Kolam Segaran, banyak orang-orang mancing. Abis foto-foto lanjut ke Gapura Bajang Ratu.

Tuh jaman dulu aja Kala uda gaul dan cinta damai, masak kita nggak sih, pisssss

Kebetulan pas waktu itu ada anak sekolahan lagi tour jadi kita ikutan deh hehehe… dari situ kita bisa tanya-tanya pada penjaganya. Ini Gapura fungsinya apa? Buat siapa? Bla bla? Ok sekali lagi gue kagak bakalan nulis tentang sejarah gapura ini dan tetek bengeknya. Mending googling deh 😛

Lanjut ke Candi Tikus,

kenapa kok dinamakan Tikus? Katanya pas ditemukan banyak sekali sarang tikus di situ. Konon ini dulu dipakai buat mandi para putri-putri raja. Bentuknya kolam bla bla bla… sekali lagi googling deh klo mau nyari info tentang ini candi. Hiyaaaaa bilang aja males nulis hehehe… pas mau pulang nomor parkir gue ilanggggg. Hiks jadi ganti deh lima ribu. Nombokkk…

Klo mau lanjut ke Pendopo Agung, tapi waktu itu gue skip deh, gue lanjut ke Situs Kedaton, lagi-lagi kesannya mistis, katanya klo pas jum’at legi gitu banyak orang ke sini. Nggak tau ngapain. Dekat sini ada dua situs ”Umpak”, ”Situs Lantai Segi Enam”.

Klo mau jalan terus bisa ke makam Troloyo, keturunan Majapahit yang islam, tapi gue skip karena liat bisa pariwisata lalu-lalang ke makam tersebut. Yup tuh makam ramai dikunjungi peziarah yang mau wisata religi ke wali songo. Dijamin ramai, jadi gue skip deh.

Balik ke kolam segaran belok di pertigaan mau ke makam putri cempa, sampai depan gue mutusin nggak jadi masuk. Gue gag begitu heboh klo wisata ke makam-makam gitu. Jadi skip deh. Gue langsung mutusin ke Gapura Wringin Lawang. Ini pemberhentian terakhir kita. Ini gapura dipercaya sebagai pintu gerbang masuk ke kota Majapahit di jaman dulu.

Pokoknya kliling Trowulan cukup satu hari, karena di Trowulan ini dipercaya dulu sebagai pusat kerajaan Majapahit, letak situs satu dengan situs satunya juga nggak begitu jauh kok, jangan lupa sedia air minum yang banyak. Gileee booo panasnya… oh ya untuk keliling mending pakai motor. Setau gue nggak ada angkot yang lewat situs-situs tersebut.

Satu lagi, ini ritual khusus klo ngunjungin candi-candi tersebut. Harus foto sambil lompat. Hehehe kidding… ini acara gue sendiri ajah… nyari bekgron buat lompat-lompat hwakakka…

40 COMMENTS

  1. so.. sweet.. nice post.. bror.. pengalaman yang tidak akan mungkin u lupa.. makasih banyak informasinya, belum bisa kesana walo sering lewat.. makin penasaran nich.. untuk bisa kesana.. cuma keliatannya harus tahan diri dulu.. biar jagoan-jagoanku pada kuat jalan.. ntar gue ajak berpetualang… (inget-in gue nanti suatu saat doel..).. ok…

  2. wah, pas libur lebaran kemarin gw kan ke sini sama keluarga. ke Candi Tikus sama candi apa lagi tuh satu lagi? masih ke sono lagi. trus gw makan di tempat es kelapa (degan). mantap bro… sayangnya panas.

    • waduh kalah dong gue,,,, yang anak bogor ajah uda ke sini duluan.. lah gue barusan jah.. ho oh emang panasnya minta ampun

  3. ah keren gila sumpah!!! hiks jadi pengen pergi lagi aku! tapi baru sembuh dari tifus ini.harus istirahat dulu.

    • tipess??? hadoooh ati ati loo… tiap 5 taun jaga kesehatan…. gw tau rasanya tuh… imunisasi aja deh heehe

    • Mayoritas Islam,,, sejarahnya kan pada waktu Majapahit runtuh sudah memeluk Islam karena gempuran kerajaan Demak… nuansa Hindu kan cuma peninggalannya ajah

  4. buah majapahit itu di daerah ku juga ada pohona guede dan buahnya juga entah kenapa gak ada yang mau makan apa karena tumbuhnya dikuburan atau entah kenapa heh

    blogwalking berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya
    salam blogger
    maksih
    😀

  5. Waaah,
    Kalau gak lagi UN, aku ikt bro.
    Berhubung aku anak sok pinter, jd aku lebih milih belajar dirumah saja lah.
    Hehehe

  6. woww keren banget ya..
    daku termasuk orang yg suka jalan2 ketempat yg punya history..
    mudah2an bisa ksana deh suatu hari nanti…:)

    salam kenal

  7. Trowulan emang penuh dg peninggalan bersejarah,,aku aja yg jd orang trowulan bangga bgt bisa tinggal dan dilahirkan disini..
    Eh satu lagi situs yg blm dikunjungi ya,,sayang bgt klo akhir perjalanan gk mampir ke situs Pendopo Agung..

  8. Wah.negara kita beruntung ya,punya warisan budaya dari nenek moyang kita.betapa tentram ya dulu,shg jaman kuno dak tersentuh teknologi bisa buat bangunan spt itu.kita dak boleh melupakan nenek moyang kita yg melahirkan kita semua.apalagi menghujat dan mengagungkan tanah air nenek moyang orang lain.

  9. kita semua sangat merindukan sekali ketentraman spt kodisi dulu,mudah mudahan segera terjadi apa yg menjadi isi dari serat sabdo palon nayo genggong.agar negara kita tentram,sejahtra,adil,saling asah asuh,dan saling lempar senyum kegirangan,ya tuhan cepatlah semua itu terjadi.

Leave a Reply to Deva Dhanny Cancel reply