Menggembel dengan Gaya di Bandara

62

Yuhuuu apa kabar readers? kangennya ahahaha. Seminggu yang lalu saya habis liburan dari Kamboja loh. Perjalanan yang paling saya idam-idamkan terlaksana juga akhirnya, bagaimana nggak, booking tiket saja sejak Februari lalu, terbangnya baru November ini, betapa lamanya saya harus menunggu. Believe it or not tiket pulang pergi hanya 400 ribuan, murahkan tiketnya. Maklum BIG SALE-nya AirAsia. Oke dimulai dari postingan kali ini saya akan mulai bercerita tentang pengalaman saya yang super duper heboh kemarin. Yuk mari simak!

Pesawat saya berangkat dari Bandara Juanda Surabaya jam 8.30 malam ke Kuala Lumpur dan sampai sana jam 12.05 malam, dilanjut dengan penerbangan ke Phnom Penh di Kamboja jam 7 pagi, transit 6-7 jam ceritanya. Setelah proses imigrasi kelar saya langsung disambut 2 teman Melayu saya, duh ramenya meski kita cuma ketemu sebentar doang buat melepas kangen. Welcome drink teh lemon, ginseng, jahe, dan apalah itu dari teman saya. dan saya dapat Nasi Lemak, uhuy lumayan ngirit nggak beli sarapan haha. Meski harus dimakan malam itu juga karena takut basi, maklum semua serba santan.

Nasi Lemak

Temen CouchSurfing saya, Baya yang demen banget sama Rawon waktu dia berkunjung ke Indonesia beberapa waktu lalu saya bawain bumbu rawon instan, sebelumnya dia uda pernah saya bawain buah kluwek asli dari Jombang waktu saya ke KL dulu, tapi karena dia kesulitan nggak tahu cara masaknya jadi kali ini saya bawain yang instan. Dian teman blogger yang satu ini suka banget sama yang namanya Teh Botol Sosro, berhubung naik pesawat dilarang bawa cairan di atas 100ml jadinya saya cuma bawain Sambal Pecel ajeh. Sekitar jam 1:30 pagi mereka balik ke kota meninggalkan kita. Pokoknya thanks a bunch for everything, termasuk traktiran dari Abang Azlan, ahaha meski baru kenal uda baik aja neh orang pakai traktir-traktir kita di cafe.

Kenapa gue paling item sendiri -_-

Selama 6-7 jam transit di KL apa yang saya lakukan? Yup menggembel sodara-sodara. Mau ke kota kok ya sudah malam dan taxi di KL kalau malam hari menguras dompet, saya pernah naik taxi dari Bukit Jalil ke Bukit Bintang jam 3 pagi kena 400 ribu, uuh klo diingat-ingat nyesek rasanya. Mau booking hotel dekat-dekat bandara kok ya rugi, orang cuma 7 jam doang. Ngegembel juga nggak masalah.

Gambar tidak direkayasa dan tidak didramatisir ahaha…

LCCT atau Low Cost Carrier Terminal di Sepang ini bandara khusus pesawat-pesawat dengan biaya rendah, awalnya dibangun memang khusus untuk bandaranya AirAsia. Sekarang ada 3 airlines yang mendarat di LCCT, Tiger Airways punya Singapura dan Cebu Pacific Air milik Filipina. Bandara internasionalnya sendiri ada di KLIA atau Kuala Lumpur International Airport yang lebih besar dan lebih mahal pajaknya. Meski LCCT kecil dan pajaknya murah tapi fasilitasnya lengkap, walaupun nggak seheboh di bandara Changi fasilitasnya. Sekarang LCCT menjadi salah satu bandara tersibuk dan menjadi bandara penghubung (airport hub) semua rute AirAsia.

Wifi untuk internetanya maknyus, tapi pas rame ya lemot juga haha. Kafe atau restoran buka 24 jam, tapi yang namanya makanan di bandara ya harganya juga bikin kesel. Money changer tersedia baik di luar dan di dalam ruang tunggu boarding. Colokan listrik buat yang mau charge gadget tinggal nyari lubangnya ajah. Untuk mandi gimana? Uhuy jangan kuatir coi, simak baik-baik yak kalau mau menggembel di Bandara LCCT ini dan butuh mandi. Toilet ada dua, dekat money changer dan dekat minimarket ZON Emporium. Dua-duanya juga ada shower room, saya sarankan mandi yang di toilet dekat ZON Emporium, shower room-nya memang satu, tapi luasnya nggak karu-karuan, ada tempat buat naruh tas atau bagasi dalam kamar mandi. Jadi jangan kuatir basah kalau mandi bawa tas segede bagong ke dalam kamar mandi. Untuk kamar mandi cewek? Andaikan saya boleh masuk ke kamar mandi cewek untuk survey pasti saya tulis hahaha :p

[pullquote]Apa nggak malu menggembel gitu tiduran di lantai bandara?[/pullquote]Aman nggak? pastinya, justru saya lebih parno ketakutan tidur di Bandara Soekarno Hatta Jakarta sekitar tahun 2009, rasanya nggak aman, baru mata terpejam dan denger suara sedikit langsung terjaga, takut diperkosa. Nggak tahu kalau sekarang, mungkin lebih enjoy karena bangunan terminalnya baru-baru.
Apa nggak malu menggembel gitu tiduran di lantai bandara? Diiihhh jangankan saya, bule-bule kere banyak kok bergelimpangan kayak ikan pindang. Warga Malaysia sendiri kalau ada penerbangan pagi-pagi dibela-belain nginep di bandara kok daripada bayar taxi malam yang mahalnya minta ampun.

 

Salah satu sudut Bandara LCCT

Ahaha kenapa postingan ini jadi kayak review bandara, gapapa dah, semoga informasinya berguna bagi yang mau menggembel dengan elit di LCCT. Next tentang petualangan saya di Kamboja. See you readers…

Happy Traveling

62 KOMENTAR

  1. akhirnya ini posting nongol jg *tepok tangan*
    gw pertama kali menjejakkan kaki ke LCCT jg norak tuh..
    gileee.. keren aja nih bandara.. pdhl mah klo dibanding sm KLIA ga ada apa2nya ya…

    dan gw br ngeh klo di sana bs numpang mandi.
    bsk2 kl gw ke sana lagi gw survey tmpt mandi cewenya deh ya 🙂

  2. Haha, seru banget. Saya belum pernah ngegembel gitu di bandara. Terakhir ke Malaysia menggunakan kapal, karna masih harus liburan di Batam. Bener mas, di Malaysia kalau sudah malam, harga taksinya ga karuan. Hihihiiii.

  3. Hampir. Sama orang India tamil sana.

    Kapal kecil kok, mas. Penyebrangan Malaysia-Batam. Kebetulan waktu ke Malaysia, lagi liburan di Batam juga. Seru mas naik kapal, saya sering menemui orang2 yang sama persis sama apa yang mas lakukan itu justru diatas kapal. Saya juga pernah ngegembel dikapal

  4. Cek Iyoneeeeeeee…!!!! 😀

    Tengkiyu for d inpoh ye …!!! Secara gw gak betah kalo gak manduy 😛

    Poto gw disitu besok-besok bisa seheboh punya kang Mas Alid gak yo..? 😀

    Happy Holiday..!!!

    //eja//

  5. wah, pas bgt nih postingan!, kebetulan gw lagi pikir2 mw ngegembel jg di LCCT, soalnya pswt sampe di KL jam 1 mlm, eh jam 6 pagi udh hrs cek in lg bwt ke NZ, tdnya mw tidur di Tune Hotel, tapi kena 400 rebu! males jg ya…

    Tidurnya di LCCT dibagian mana? cek in dulu atau gmn sih? itu LCCT bandara kan rame bener kayak terminal bis.

    • di terminal keberangkatan. mau di luar apa di dalam terserah. klo di dalam AC-nya gak nahan. banyakan di depan McD tuh. nggak perlu check in kok. orang blom masuk tempat boarding 😀

  6. iya, menggembel di LCCT jauh lebih menyenangkan daripada di SoeTa… di SoeTa udah ga ada resto buka diatas jam 12 malem, sementara di LCCT mo cari makan tetep banyak yang buka… dan ga pake malu karena temen kita menggembel para bule bule itu.. hahahahahaha.. ahhh jd kangen menggembel di LCCT

  7. kangen jalan jalaaaaaaaaaaan……!! hauhauhauuuuuuu….. T____T

    dooh, baca cerita lo nggembel gini jadi inget pas nggembel di Phuket, ya di bandara lah, ya di kapal lah, ya di mobil…. sumpah, mupeng jalan2. keknya gw ga boleh baca2 blog lagi deh bbrp bulan ini… 😀

  8. apa bule bule yang ikut menggembel di bandara itu kere ? belum tentu lho ya , nggak bisalah disamaratakan begitu

    btw, fotonya seru seru ya …. jadi keinget pernah juga tidur di mushola airport juanda sby, malah dijagain sama petugas bandara sana, jadi aman sekali 🙂

    • ahaha pembela bule neh ceritanya hahaha… yahh selama ini orang nganggap bule bule tuh kaya yak… saya kan orang awam, jadi klo liat apapun ya menyamaratakan hahaha… ih pas saya tidur di mushola bandara yogya diusir tuuhhh haha

  9. Wakokakokakok…ini bukannya nyeritain pengalaman ngegembel malah nyeritain bandaranya! hahaha…salut aku Lid… :)))

  10. itu nasi lemaknya ko kayak yang gimana gitu keliatannya. enak gak tuh? super kolesterol itu mah. ahh air asia memang mantap soal promo promo. ditunggu atuh postingan selanjutnya 😉

    foto tidur nya nampak di dramatisir 😛

  11. bang, gimana kabarnya? maaf nih aku jarang blogwalking, abis sibuk (wkwkwk) sekarang udah jadi backpacker gitu ya mas? kapan2 aku diajak po’o, jangan lupa mampir juga kalo ke madiun

  12. Kenapa di negara tetangga itu ga ada teh botol sosro ya???? Satu2nya yg selalu dikangeni saat overseas, teh botol pake es segambreng! hahaha

  13. Menggembel dinegeri orang… kedengarannya lucu tapi kalau benar2 sangat miris dan saya jadi ingat dengan para TKI yang ada di luar sana terutama yang ada di Malaysia dan Saudi

  14. saya ingin mengatakan bahwa Anda tidak harus tidur di bandara atau sesuatu yang lain tempat umum. karena tidak aman & aman.

  15. ngakak sama tulisan “bule-bule kere banyak kok bergelimpangan kayak ikan pindang”

    ternyata bule kere atau ngirit pun ada. kirain cuma kalangan kita-kita aja yang milih serba murah meriah. wkwk

    Mantap mas perjalanannya.

Tinggalkan Balasan