Nasib Seorang Traveler Jomblo

52

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 5 menit dari hidupmu.

Dengan langkah tegap dan gagah perkasa pemuda ganteng  itu menenteng ransel merahnya dan berjalan melalui garbarata menuju pesawat Lion Air yang akan terbang ke Lombok. Tidak terlihat seorangpun di sampingnya, sementara penumpang lain didampingi teman jalan dan pasangan masing-masing, entah itu keluarga, teman, atau pacar. Usut punya usut ternyata pemuda ganteng tersebut jomblo. Kasihan dia ngetrip sendirian. Eh bentar! Pemuda ganteng itu ternyata saya ya Tuhan T___T

Tiket2 Lion Air-4

Kalau boleh memilih saya lebih senang jalan dengan teman, baik rame-rame atau minimal berdua. Tapi menemukan teman jalan yang sehati dengan saya agaknya susah. Saya maunya ke museum dia maunya belanja, saya maunya makan makakan lokal eh dianya nggak doyan. Saya mau dia milih saya, eh dia malahan milih orang lain #BaperDetected

Menemukan teman jalan yang cocok hari liburnya juga susah. Pernah ketika ada promo saya mengabari kawan saya untuk mengajak booking tiket dan liburan bareng. Sudah capek-capek hunting tiket dengan harga murah dan tinggal bayar, tapi karena menunggu keputusan dia yang lama akhirnya bookingan saya hangus. Mau booking lagi harga sudah naik, duh kesel! Kalau sekarang saya mending beli sendiri dulu baru kemudian pamer ke sosial media “Neh gue uda beli tiket Lion Air ke Raja Ampat, siapa mau ikut?” Untuk urusan booking tiket sekarang lebih mudah dengan Tiket2 karena website Tiket2.com memuat informasi lengkap mengenai detail penerbangan dan kebijakan maskapai. Pamer tiket liburan di sosial media belakangan ini sedikit saya kurangi. Saya lebih suka tiba-tiba pamer foto selfie di bandara sambil memegang boarding pass hasil check in, biar makin banyak yang iri maksimal bhuahaha.

Tiket2 Lion Air-3

Terkadang hati ini merasa hampa ketika harus jalan-jalan sendiri tanpa ada teman pasangan yang menemani dan berbagi kasih. Eeeaaa makin lama makin baper aja neh tulisan. Meskipun hampa tapi solo traveling itu paling menyenangkan karena bisa seenak jidat berbuat sesuka hati tanpa beradu perbedaan dengan teman jalan yang bisa berakibat perpecahan dan permusuhan.

Saya bisa dengan bebas menentukan kemana saya mau pergi, apalagi saya tipe-tipe traveler yang touch and go, datang dan pergi secepat-cepatnya. Saya sudah terbiasa tiga hari dalam bus atau kereta terus-menerus tanpa sempat tidur atau istirahat selonjoran kaki di kasur empuk hotel. Tidak semua orang bisa mengikuti irama dan gaya saya yang super cepat dan melelahkan tersebut. Soalnya saya serakah, sebisa mungkin ketika traveling saya mengunjungi banyak tempat dan banyak kota. Orang lain mungkin sehari bisa dua atau tiga tempat wisata, kalau saya bisa lima bahkan lebih. Masih mau jalan sama saya yang hardcore begitu?

Sesepi apapun dan sehampa apapun saya masih bisa cari gebetan teman selama perjalanan. Banyak traveler hippies di jalanan yang siap diajak ngobrol kapanpun. Entah sekedar ngobrol biasa atau berbagi pengalaman traveling masing-masing. Selain ngobrol sesama traveler saya juga suka bercengkrama dengan orang-orang  lokal. Saya pernah bikin heboh penumpang segerbong di India lantaran membahas uang Rupiah dengan nominal 2 ribu perak, “wow you rich man” dalam hati saya ketawa ngakak.

Tiket2 Lion Air-1

Ketemu Koboi asal Texas Amrik di Jepang

Keamanan memang penting di kala traveling, apalagi solo. Kata orang saya termasuk berani jalan-jalan sendiri, saya laki-laki dan merasa aman-aman saja di manapun. Jika dibandingkan dengan orang-orang saya temui di jalan mungkin kalian tidak percaya, mereka lebih hebat daripada saya. Sering saya ketemu dengan solo traveler dan dia perempuan. Terakhir ke India saya ketemu cewek asal Tiongkok yang jalan-jalan sendiri selama satu bulan. Bahasa Inggris dia sangat payah, kemana-mana bawa kamus di handphone. Walau begitu dia berani keluar dari zona nyaman dan menantang dirinya untuk jalan-jalan di negeri yang sangat berbeda dengan negara dia.

Yang terpenting selalu waspada dan andalkan insting dasar, terutama traveler cewek. Sebisa mungkin hindari tiba di suatu tempat dan check in hotel pada tengah malam. Jika ada dua jalan yang satu gelap dan yang satu terang tentu saja insting kita akan memilih untuk melewati jalan yang terang. Jika terjebak pada situasi gawat dan jika merasa ada yang tidak beres tentu saja insting kita mengatakan untuk menghindar. Jangan memakai perhiasan yang berlebihan dan baju yang tidak pantas, dan selalu hormati budaya lokal.

Normal memang jika takut, dulu awal-awal saya traveling juga begitu. Bahkan ketika sebelum berangkat saya deg-degan keringat dingin ketakutan. Bagaimana jika terjadi apa-apa selama di jalan? Tapi rasa takut tersebut justru tidak membuat nyali saya ciut. Malah saya tidak sabar untuk segera berangkat dan mengalahkan rasa takut saya. Nyatanya ketika sudah di lapangan tidak seseram yang dibayangkan. Saya selalu bertanya kepada kawan saya yang berhasil melewati masa-masa traveling untuk pertama kalinya, bagaimana rasanya? “Deg-degan, seru, dan nagih mas! Kalau ada tiket promo lagi kabari ya mas”.

Tiket2 Lion Air-2

Sekali lagi saya lebih suka memilih jalan-jalan dengan teman karena solo traveling itu mahal. Dengan teman kita bisa berbagi biaya transportasi dan biaya hotel. Kalau traveling di tempat wisata yang transportasinya memadai tidak akan terasa mahal. Beda kalau ke tempat wisata yang transportasinya tidak memadai, terpaksa harus menyewa mobil, perahu, atau kendaraan lain. Kalau sudah begitu mau nggak mau harus mengeluarkan kocek lebih. Bisa diakali sebenarnya kalau mau sedikit repot, cari saja traveler lain yang sama-sama jomblo untuk patungan biaya. Hal tersebut saya lakukan beberapa kali di tempat wisata, selain dapat kawan baru saya juga bisa menghemat uang. Sedangkan untuk biaya hotel bisa diakali dengan booking hostel tipe dormitory.

Satu-satunya ketakutan saya ketika jalan-jalan sendiri adalah disangka orang gila sebab saya lari ke sana kemari menyetting timer kamera yang berdiri tegak di tripod. Iya saya takut tidak ada yang memotret saya ketika jalan-jalan, maklum saya orangnya suka narsis. Tripod menjadi pacar yang paling setia menemani saya kemanapun. Memasang tripod pun jangan sembarangan. Jika tujuan wisata sangat ramai orang, hati-hati ditendang orang yang lalu lalang. Bisa nangis darah jika kamera rusak.

Atau bisa saja meminta orang untuk mengambil gambar, saya sendiri lebih puas berfoto dengan bantuan tripod. Sakit hati rasanya jika minta tolong orang tapi hasilnya blur atau objek yang saya inginkan terpotong. Dulu trik saya adalah minta tolong turis yang membawa kamera DSLR, pasti jago motret. Nyatanya kaki yang kepotong, puncak gunung yang tidak kelihatan pucuknya. Duh buang saja tuh kamera mahal!

Solo Traveling (1 of 1)

Walau jomblo tetapi dia ganteng

Mau solo traveling atau jalan ramai-ramai bagi saya sama serunya, dua-duanya ada keuntungan dan kekurangan masing-masing. Apapun pilihan kamu yang penting teruslah jalan-jalan dan teruslah menjomblo #eh

Happy traveling!

52 COMMENTS

  1. Masih ada aja postingan hina kayak gini buahahahahahaha. Eh tapu bener, kalo jalan berdua atau bertiga, bisa patungan ongkos. Walau kadang lebih boros misalnya yg satu pingin beli hermes dan rasanya gak asyik kalo salah saingan jadi beli juga biar gengsi maksimal hahaha

  2. duuhhh duhhh tapi aku juga lebih milih jalan sendiri daripada gak sevisi dan misi sama temen 😀 Memang sih lebih berat di ongkos, tapi yang penting ada kepuasan tersendiri

  3. Ini kisahmu yang paling ngenes. Traveling ke Lombok sendirian, di bandara ketemu mantan gebetan. Dicuekin pula. Wis ngenes sak pol-pol e.

  4. Sak no tenan i arek iki. *lalu memandang kaca benggala* :'(

    Klo urusan lari2 buat motret diri kayaknya kita sama deh ya, tapi kalo urusan jom …. ah sudahlah ya. Aku mau jalan-jalan aja ah 😛

  5. Duhh nasibmu Lid kudu ngene, janur melengkung ra iso direbonding, jadi ndang move on karo sing lawas sik 😛
    Yo suk yen arep ning India maneh tak kancani wes hahaha

  6. “Saya mau dia milih saya, eh dia malahan milih orang lain” Kalimat ini kok agak dalem ya mas. wkwkw

    Yah, memang sih mas. Nyari temen yang seperjalanan (Sama-sama suka tujuannya) itu susah banget. Tapi kayaknya sama aja kan ya solo traveling atau rame-rame. Yang penting kitanya kan hepi 😀

  7. Kirain bakalan penuh air mata tulisannya 😀

    Solo traveling itu asik, bs bebas kemana2..mau lama mau cuma sebentar jg gpp. kecuali emang punya travelmate yg oke..yg seide… baru deh 😀

    *lanjut hunting tiket

  8. Wah, dr judulnya keliatan asyik. Saya sendiri ga pernah membayangkan solo traveler, apalagi sampe ke luar negeri hehehe

  9. cari temen aja mas, forum backpackerindonesia.com banyak lho yang cari temen untuk travelling. coba deh siapa tau ada yang cucok

  10. Terima kasih ya buat tips dan rekomendasinya :haha. Sesama traveler jomblo, tips-tipsmu akan saya terapkan Mas. Yah memang lebih asyik jalan sendiri sih, mau ke mana saja terserah, ra usah mikirin teman yang kadang maunya banyak banget dan kita harus menyesuaikan :hehe.
    Yok jalan-jalan lagi! Ke Tambelang kayaknya asyik nih :haha.

  11. hahahaha… iya beneeer, kalo minta difotoin ama org lain itu pasti adaaaaa aja salahnya… :D..

    sampe skr aku blm niat utk solo traveling sih mas, ga dikasih suami juga soalnya.. jd kalo mw traveling, ya harus bareng ama suami ato ama temen yg suamiku udh percaya.. soalnya dia tau bgt aku ini tipe yg buta arah, dan dijamin slalu nyasar plus insting jelek ;p

  12. Duh Mas, mosok didungakno terus njomblo?? :((

    Aku nek nang Jombang maneh pengen nang kawasan nduwur Mas e, Tahura R. Soerjo 😀

  13. Bener banget mas, kalau sendiri kadang mahal di ongkos. Kalau jalan bareng banyak temen susah cari yang sehati…duh bingung

  14. Satu-satunya masalah kalo jalan sendirian adalah MAHAL. Ga ada temen berbagi ongkos. Hahahaha. Kalo foto narsis kan udah terpecahkan dengan penemuan manusia terhebat abad ini ya, TONGSIS. Hihihihi .. 😀

  15. bener juga ya mas Alid, travelling sendiri lebih mahal jatohnya dan tiada temen untuk berbagi cerita sepanjang jalan 🙂

  16. Semoga next trip selanjutnya udah bareng pasangan yah biar gak usah ribet-ribet lagi kalau gak ada yang fotoin, eh atau tetep minta fotoin orang yah? Kan nanti yang difoto in-frame tetep harus berdua hehe. :p

  17. makanya om, cari pasangan biar ga jomblo trus ga ada yg motoin hahaha. Ngetrip bareng pasangan kan asik banget om, apalagi foto bedua trus dishare di instagram, bikin envy deh

Leave a Reply to ekahei Cancel reply