Tema Lingkungan Menyemarakkan Karnaval Jombang 2016

Karnaval Jombang 2016 Featured

Ada yang berbeda dari Karnaval Jombang tahun ini. Kalau dulu start dimulai siang hari pukul 1 siang, nah kalau kemarin itu (4/09/2016) start karnaval dimulai pukul 9 pagi. Mungkin tujuannya biar banyak peserta yang berpartisipasi, saking banyaknya peserta selesai karnaval sekitar pukul 4 sore. Gila 7 jam, durasi yang lumayan panjang untuk sebuah Pawai Budaya. Bayangkan saja perjuangan peserta karnaval yang harus dirias, dipupuri, dibengesi sejak subuh. Bahkan mungkin ada yang antri dimake-up sejak pukul 3 subuh. Belum lagi harus memakai kostum yang ongkep bin panas dan super berat. Sungguh patut diacungi jempol semangat para peserta yang bedaknya tetap awet nggak luntur walau disengat matahari berjam-jam.

Karnaval Jombang 2016-3

Karnaval Jombang 2016-12

Karnaval Jombang 2016 - Bhineka Tunggal Ika (9)

Walau begitu masih banyak suara sumbang yang mengatakan karnaval Jombang kali ini masih kurang meriah. Yang katanya jarak antar peserta terlalu jauh. Yang dan ini dan itu. Ancene lambe luweh ngunuku njuk ditapuki ping suwidak jaran. Memang susah untuk memuaskan semua orang.

Karnaval Jombang 2016-20

Karnaval Jombang 2016 - Bhineka Tunggal Ika (6)

Karnaval Jombang 2016 - Bhineka Tunggal Ika (7)

Bagi saya Karnaval Jombang tahun ini sungguh meriah. Mobil-mobil sponsor yang nggak penting sudah jauh berkurang dari tahun lalu, walau masih ada beberapa. Kostum peserta juga begitu beragam; mulai dari baju adat yang Indonesia banget, sepeda dan becak hias warna-warni, sampai dengan kostum gabungan aneh-aneh ala karnaval di Jember. Peserta dan penonton tumplek blek jadi satu untuk menyemarakkan perhelatan akbar di Jombang yang setiap tahun digelar dalam rangka memperingati Kemerdekaan Indonesia.

Karnaval Jombang 2016 - Bhineka Tunggal Ika (3)

Karnaval Jombang 2016 - Bhineka Tunggal Ika (2)

Karnaval Jombang 2016-28

Ala-Ala Bumblebee

Tidak bisa dipungkiri setiap ada acara besar pasti menimbulkan keruwetan di antara penonton. Meski petugas keamanan sudah sangat maksimal bekerja tapi tetap saja ada yang merangsek maju ke tengah jalan. Dan tidak mudah untuk mengendalikan penonton, apalagi kalau musuhnya ibu-ibu haha. Nah kalau sudah begitu pak petugas pun tersulut emosinya sampai menginjak-injak kaki penonton untuk mundur, kawan saya pun tak luput dari injakan maut Pak Jumalik. Titetono sampean Pak Jumalik, tak apalno jeneng sampean, tak dungakno mugo-mugo sepatune sampean sing gawe ngideki sikile koncoku ilang nang masjid. Mugo-mugo sampean diparingi seger kewarasan. Hanya Pak Jumalik saja yang garang, yang lainnya tetap santun dan ramah. Terlihat beberapa petugas ngajak guyon anak-anak kecil di situ.

Karnaval Jombang 2016-29

Karnaval Jombang 2016 - Bhineka Tunggal Ika (10)

Karnaval Jombang 2016 - Bhineka Tunggal Ika (1)

Jangan tertipu senyum sok manisnya, gadis ini begitu pencilakan kalau nggak dandan putri-putrian begini. Wis Riri senyummu busuk bhuahahaha

Kalau saya termasuk penonton yang ndablek, petentang-petenteng bawa kamera dan maju ke tengah jalan seenak hati dengan penuh gaya bak wartawan gadungan bhuahahaha. Tahun depan saya print keplek panitia ah biar aman dari amukan petugas. Atau kalau mau lebih aman lagi bisa nyamar jadi pedagang es keliling bhuahaha.

Karnaval Jombang 2016 - Bhineka Tunggal Ika (4)

Favorit saya dari sekian peserta adalah sekolah dengan kostum pakaian adat seperti; SMAN 3 Jombang dan beberapa SD dan MI yang mengusung tema Bhineka Tunggal Ika. Saya memang paling suka kostum adat tanpa aksesoris berlebihan. Risih lihat dandanan adat Jawa dengan tambahan entah apa itu namanya yang ditaruh di leher dengan dimensi super lebar seperti kipas raksasa. Bahkan Nyai Roro Kidul pun nggak memakai aksesoris tersebut. Paling atraktif adalah komunitas inline skate yang memakai baju adat tapi berseluncur menggunakan skate dengan lincahnya.

Karnaval Jombang 2016-24

Karnaval Jombang 2016-22

Karnaval Jombang 2016-21

Karnaval Jombang 2016-19

PLAAAAKKK

Karnaval Jombang 2016-16

Mbah lelah nak

Karnaval Jombang 2016-13

Ngombe sek ben gak matek

Tema Pawai Budaya Jombang tahun ini mengusung tentang Lingkungan dan Pelestarian Alam. Jian kreatif tenan arek Jombang iki. Plastik bekas bungkus makanan, bungkus deterjen dan pewangi, botol, dan sampah lainnya disulap menjadi kostum yang aduhai menarik. Ada pula mobil hias yang seluruh hiasannya dari sampah. Saya masih ingat tahun lalu ada satu grup peserta yang mengkampanyekan tentang lingkungan. Tapi tahun ini beberapa sekolah dan komunitas berlomba-lomba menyerukan untuk tidak buang sampah sembarangan. Jombang Clean Action; salah satu komunitas di Jombang yang aktif menyuarakan dan mengedukasi masyarakat untuk selalu menjaga kebersihan juga ikut andil pagelaran ini dengan dandanan yang unik.

Karnaval Jombang 2016 - Kampanye Lingkungan (8)

Karnaval Jombang 2016 - Kampanye Lingkungan (5)

Karnaval Jombang 2016 - Kampanye Lingkungan (4)

Karnaval Jombang 2016 - Kampanye Lingkungan (3)
Karnaval Jombang 2016 - Kampanye Lingkungan (9)

Temanya sih tentang menjaga lingkungan dan kebersihan tapi kontras sekali dengan penonton yang seenaknya saja membuang sampah di sepanjang jalan. Selesai karnaval, jalanan sepanjang 5 km banyak tumpukan sampah. Memang susah untuk merubah karakter masyarakat kita untuk membuang sampah pada tempatnya. Yang penting saya sudah memulai pada diri sendiri dan teman-teman dekat. Anggap saja tumpukan sampah itu rejekinya pemulung. Kamu sudah buang sampah pada tempatnya belum?

Karnaval Jombang 2016 - Kampanye Lingkungan (1)

Karnaval Jombang 2016 - Kampanye Lingkungan (2)

Sampah di mana-mana

Karnaval Jombang 2016-33

Artisnya lewat dulu

45 Replies to “Tema Lingkungan Menyemarakkan Karnaval Jombang 2016”

  1. Mau tanya dong lid karnaval jombang ini emang diadakan tiap bulan september? apa berubah-rubah bulannya? oh iya btw itu entar yang bersiin sampahnya siapa?

    1. kabar burung, harusnya sih tgl 27 Agustus dilaksanakan, tp berhubung Pak Bup lg di Jepang, jadi diundur bulan Sept. mungkin kebetulan aja bulan sept, thn kemarin jg sept 🙂 sekian *bantu jawab*

      1. Makasih kak selena, eh ini selena mantannya justin bibir itu bukan?

    2. 3 tahun ini selalu diadakan bulan September. Maklum klo Agustus agenda Kota Jombang padat. Jadi yang gelegar ditempatkan di akhir. Yang bersihin pemulung (rejekinya mereka) dan petugas kebersihan. Jombang kan Kota Adipura 🙂

      1. Oh baiklah, sept taun depan ke jombang ah….

  2. tuh kan, ada Riri Marisa.. fotoku gak melbu (T__T) hiks

    1. Fotomu gak ikhlas en nek senyum, nek dadah-dadah nang pak bup yo gak ikhlas bhuahaha

  3. Warna pakaian pesertanya ngejreng. Makin ngejreng karena diadakan pawai disiang hari, 🙂
    Salut sama Jombang rajin ngadain karnaval.

    1. Ah ini yang kabupaten, belom lagi yang kecamatan-kecamatan. Kecamatanku aja karnaval dari siang sampe maghrib 😀

  4. nyimak persiapannya saja sudah bagiand ari perjuangan banged untuk jadi bagian dari karnaval di Jombang. Btw tetep yaah Nyinyir ngomongin senyum mbak mbak pawai. dasar Seleb.!

    1. aku yang nonton aja persiapan berangkat pagi-pagi biar gak kena macet wkwkw… duh seleb itu kudu jaim om gak nyinyir haha :p

  5. om, kapan nih blogger jambi diundang ke jombang? wkwkwkwk
    aku kemaren juga ikutan karnaval untuk pertama kali dlm hidupku hehe

    1. duh gak kuat tiketnya om klo ngundang hahaha… ah masak? aku udah berapa kali yak ikutan. Seru nggak?

  6. iku kamera pitulas juta yoooo maaaas… suangaaar

    1. duh isin akuuuuuuuuuuhhh

  7. Nyamar dadi bakul es?????? 😆

    1. loalah nyi blorong teko

  8. Oh itu bumblebee datang buat nyelamatin kota Jombang ya? mungkin karena bupatinya pelesiran nyari mie-abih, jadi bumblebee ambil alih. Eh atau karena nyari mesin pemungut sampah kali ya di Jepang.

    *Sudah lambe paceren belom aku?

  9. Biasa mas kalau abis karnaval memang banyak sampah. Kemarin pas di Jepara, teman-teman Garuk Sambah beraksi. Salut buat mereka yang menyempatkan waktu unk membersihkan kembali.

    Di Jogja karnaval kemarin malah ujan, jadi aku nggak sempat motret 🙁

    1. terus pawainya gimana? bubar jalan dong? atau tetep jalan meski kehujanan?

      1. Tetep jalan mas, heheeh

  10. cumilebay.com says: Balas

    Sudah lama sekali kosakata “dipupuri di bengesi” tak kudengar. Jadi senyum2 sendiri baca kata itu

    1. sini om sini tak pupuri sama tak bengesi haha

  11. itu mb ririnya cakep mas. kasih kenal ke aku dongss.
    kok Jombang mirip2 klaten yo. kalau bikin karnaval model2 pakaian dan pernak pernike mirip. ah jombang ra kreatip ki.

    1. oh ngejak bacokan kowe yooo, Klaten ki sing gak kreatip *ambil golok*

      Riri ne gak gelem jarene :p

  12. Mukena Terbaru Bordir says: Balas

    wah bagus-bagus ya pakaian yang dipakai karnaval tersebut, amazing, incredible…. salut deh buat kota jombang

  13. Bhahahaha sampahe podo lah karo ndik Nganjuk. Kabeeeeh ngguwak adah ngombe ning ngisor. Sing parah, sebelah enek tempat sampah pun diguwak ning ngisooor! Biyuuuh..

    Btw Jombang apik karnavale ya. Kui inline skate ide brillian!

    Awakmu nek pingin dihormati, macako clonoan karo nggawe spatu boots karo nenteng SLR. Dijamin dikiro fotografer profesional. Nek mirrorless mah dianggep fotografer abal abal hahahaha

  14. Iya sih lebih nyaman ngeliatin siswa sekolah yang pake pakaian adat tanpa aksesoris berlebih. Duh anggun sekali 🙂

    Karnaval Jombang ini sepertinya memang pelopornya ya mas, terus diikuti oleh daerah-daerah lain yang mengadakan festival serupa. Dannn memanglah setiap event seperti ini pada akhirnya akan meninggalkan sampah segunung. Lha wong momen Sholat Ied aja juga menciptakan gunungan koran 🙁

  15. Wuih meriah juga karnavalnya, kalo saya termasuk orang yang kurang suka liat karnaval. Panas sih, mungkin nanti bakalan ikut karnaval kalo ada anak yang jadi partisipan.. hehehe

  16. Rifqy Faiza Rahman says: Balas

    Seru koyoke Mas karnavale. Tapi sampahe yang tertinggal seng gak seru 🙁

  17. walaupun katanya banyak kurangnya, tetap aja karnavalnya meriah dan menyenangkan hehe

    btw kostum hasil olahan sampah plastiknya dijual sebagai kerajinan atau hanya digunakan saat festival?

  18. Seru yaa karnavalnya,, inget masa kecil kalo karnaval begini tuh

  19. kalau liat karnaval itu memang kesukaan saya jg..apalagi ini di Solo ada Festival Payung, rasanya pengen liat ntar sore mas..dan taking picture tentunya

  20. Hmmm… masalah kebiasaan masyarakat kita yang suka membuang sampah seenak udelnya dewe ini memang sangat menyebalkan, (btw emang udel itu enak ya?)
    Kalo dikasih tau pasti jawabnya, “ah yang lain juga buang sembarangan!” atau “ah nanti juga ada yang bersihin!”

    Sedih.

    1. udelnya siapa yang enak haha. Karakter bangsa kita memang tidak memiliki, ke toilet gak nyiram ah nanti ada yg nyiram kok hems. Coba klo karakter kita memiliki pasti dirawat baik-baik

  21. Wah padahal kediri – jombang deket, tapi sayangnya kemaren gak sempet lihat…..

    1. Yaaaaahhh sayang banget 🙁

  22. Seru banget kayaknya karnavalnya…

  23. Wih rame banget itu pasti ya mas, sampe sampah2nya berserakan dimana2, kerja ekstra tuh buat bersihin sampahnya..

  24. lah ane kok gak tahu sama sekali ya?
    padahal kerja full 3 bulan di jombang.

    kalau tahu bakalan dateng ke acara ini.

  25. ish keren banget kotanya, bisa ngadain karaval seperti itu. mantaplah kota lain mesti nyontoh nih

  26. riskymastah01 says: Balas

    Kerenn om 🙂 di jombang tempat wisata paling keren dimana yahh? kasih reviewnya dong 🙂
    Makasih om

  27. foto yang terakhir rada mengganggu bang. Wkwkwkwk

  28. meriah juga ya karnavalnya.

Tinggalkan Balasan ke Travelling Addict Batalkan balasan