Tersiksa Kekenyangan Berburu Kuliner Palembang

wpid kuliner palembang featured.jpg

Palembang bisa dibilang surganya kuliner, tempatnya memanjakan lidah dan perut. Duh andaikan saja saya ke Palembang nggak pas bulan puasa mungkin saya sudah kalap cobain makanan ini itu. Tapi ngetrip pas bulan puasa itu bisa ngirit ongkos karena nggak harus jajan siang hari hehe.

Setidaknya saya berhasil makan beberapa makanan khas Palembang dalam waktu yang singkat, padat, jelas, dan terpercaya *dih berasa presenter berita*

Martabak HAR

Yang pertama saya coba adalah Martabak Palembang. Omnduut mengajak saya makan martabak yang ada di depan Masjid Agung. Katanya tempat ini pernah jadi jujugan Wakil Presiden Jusuf Kalla.

wpid-martabak-har-alid.jpg.jpeg

Saya pikir martabak Palembang seperti di Jawa dengan campuran daging, daun bawang, dan bumbu instant (baca: MSG) di dalamnya. Baru tahu kalau yang dijual di Jawa itu jenis Martabak Mesir atau Malabar. Kalau di Palembang hanya adonan kulit tipis dari tepung terigu digoreng dan diberi telur ceplok 2 biji tanpa bumbu dan garam. Hambar dong rasanya? Enggak dong, disajikan dengan kari kentang. Cara makannya bisa dicocol atau disiram. Rasa karinya nggak terlalu kuat, bahkan cenderung encer. Mungkin sengaja dimodifikasi biar cocok dengan lidah orang Palembang. Martabaknya sih mirip-mirip dengan roti telur ala India yang biasa saya makan di Kuala Lumpur.

wpid-martabak-har-2-alid.jpg.jpeg

wpid-martabak-har-1-alid.jpg.jpeg

Paling legendaris adalah warung Martabak HAR atau Haji Abdul Razak. Katanya sih beliau adalah orang India yang pertama kali buka lapak di Palembang. Masalahnya sekarang adalah hampir semua warung martabak di Palembang ngaku-ngaku sebagai HAR. Yang asli yang mana juga saya nggak tahu, semuanya bilang resep asli dari pak haji. Kenapa ya beliau tidak menyimpan resep rahasianya di brankas besi seperti Mister Krab gitu supaya nggak dicuri Plankton, biar nggak banyak yang ngaku-ngaku seperti sekarang ini. Atau jangan-jangan Pak Haji dan Paula saudara saya karena satu marga Abdul ngiahahaha. Orang yang namanya Abdul emang keren-keren. Camkan itu!

Mie Celor

Yang kedua ialah Mie Celor, saya janjian dengan Mbak Nur untuk buka bersama di warung mie celor paling ngehits bingit di Palembang yaitu; Mie Celor 26 Ilir H. M. Syafei. Katanya dulu warung ini langganan istana negara ketika Megawati menjabat sebagai presiden. Maklum saja Taufik Kiemas suaminya adalah orang Palembang. Pejabat dan orang berduit memang terkadang suka aneh-aneh, dibelain jauh-jauh naik pesawar bolak-balik hanya demi makan mie celor. Saya terkadang suka gitu juga sih, pagi sarapan pecel di Jombang, siang makan bakso di Malang, malam makan sushi di Tokyo dan pencuci mulutnya di laundry sebelah.

wpid-mie-celor-alid.jpg.jpeg

Saya menghabiskan satu mangkuk mie celor dengan cepat, entah karena memang saya yang kelaparan setelah seharian puasa hehe. Kuah udangnya begitu nendang dan gurih di mulut. Sluuurrpp!!!

Mienya mirip spaghetti panjang-panjang tapi lebih besar dan kenyal. Rahasia kelezatan mie celor memang berada pada kuahnya yang terbuat dari kaldu dan daging udang yang dicincang halus. Digodok dengan santan hingga mengental.

Pempek dan Es Kacang Merah

Kenyang makan mie celor kami beranjak ke Pempek Vico untuk menuntaskan misi saya berburu kuliner di Palembang. Maklum saja malam itu malam terakhir saya di Palembang jadi mau tidak mau harus malam itu juga makan Pempek. Sebenarnya di rumah Omnduut sudah disuguhi Pempek bikinan rumah tapi kurang lengkap kalau saya belum nongkrong nyicipin semua jenis pempek yang ada.

Mbak Nur membawa saya ke Pempek Vico yang warungnya berhadapan dengan Palembang Indah Mall. Sekalian mencicipi Es Kacang Merah yang juga tersedia di kedai tersebut.

Walau perut kenyang sehabis makan mie celor tapi saya nekat order Pempek Kapal Selam. Nggak afdol rasanya meninggalkan Palembang tanpa menelan makanan paling berbahaya tersebut. Yaiyalah kapal selam dimakan ahahaha.

wpid-pempek-dan-es-kacang-merah-alid.jpg.jpeg

Bentuknya saja yang besar dan mirip kapal selam, di dalamnya terdapat satu butir telur ayam, kenapa nggak dua biji sih? Cara menyajikan direndam cuko banyak-banyak sehingga benar-benar mirip kapal selam di lautan.

wpid-pempek-kapal-selam-alid.jpg.jpeg

Kapal Selam

Selain itu di piring besar disajikan Pempek Adaan yang bulat-bulat, Pempek Kulit yang luarnya dilapisi kulit ikan, Pempek Pistel yang bentuknya mirip Pastel di Jawa, dalamnya berisi pepaya muda. Kemudian Pempek Telur yang seperti kapal selam berisi telut tapi tidak satu biji sendiri tapi diiris-iris. Pempek Keriting yang bentuknya mirip kerupuk uyel. Favorit saya adalah tentu saja semuanya haha.

Yang paling heran hampir di setiap sudut jalan ada saja yang berjualan Pempek. Bahkan saya lihat satu lorong jalan semuanya berjualan Pempek. Apa semuanya laku? Sepertinya Pempek sudah menyatu dengan kehidupan warga Palembang, merasuk ke dalam raga dan sukma mereka *halah*

“Kami orang Palembang nggak akan bosan makan ini setiap hari. Pagi, siang, dan malam selalu makan Pempek” rata-rata itu jawaban yang saya dapat ketika tanya ke mereka. Orang Palembang saja nggak bosan sama Pempek tapi kenapa kamu bosan dengan hubungan kita *curhat*

Pempek tanpa Cuko tidak lengkap rasanya tapi beberapa orang suka makan Pempek tanpa dicocol dengan saus yang terbuat dari gula aren tersebut. Semakin pedas cuko semakin nendang di lidah. Katanya kandungan Saus Cuko berkhasiat untuk memperlancar peredaran darah, mencegah infeksi, menurunkan kolestrol. Andai saja bisa menyembuhkan luka hati ini *curhat lagi*

Perut sudah tersiksa kekenyangan dihajar Mie Celor dan Pempek tapi masih ada satu gelas Es Kacang Merah yang siap dihajar. Mana komposisi Es Kacang Merahnya terdiri dari bahan yang mudah mengenyangkan; santan kental, kacang merah, gula, susu. Gleeekkk… eh tapi saya habis satu gelas wakakaka, dasar emang saya maruk. Mungkin saya akan nambah seandainya nggak kenyang begini. Sumpah rasanya enak!

wpid-es-kacang-merah-alid.jpg.jpeg

Malam itu saya tersiksa bahagia kekenyangan dan saya pun rela meninggalkan Bumi SriwijayaΒ esok hari. Suatu saat nanti saya akan kembali untuk makan lagi, Tekwan, Laksan, dan Celimpungan menunggu saya.

Keep eat and safe travel, wonderful Indonesia!

67 Replies to “Tersiksa Kekenyangan Berburu Kuliner Palembang”

  1. Rifqy Faiza Rahman says: Balas

    Mbok nek mangan-mangan ngejak-ngejak Mas πŸ™

    1. Mbok sing mbari menang iku mangan-mangan toh πŸ˜€

      1. Rifqy Faiza Rahman says: Balas

        Huwalaaaa, duite tak gawe bayar SPP Mas πŸ™

  2. Baca ini sambil makan oleh2 dari bosku yang baru pulang dari Palembang. Dia bawa pempek sama krupuk kemplang. Kalo omduuut baca komen ini mau request juga ah. Misal aku ke Palembang, boleh gak ditemenin juga ke Martabak Har. Kayaknya hits banget martabak ini Om πŸ˜‰ *kedip2*

    1. Omnduut membuka pintu rumahnya lebar-lebar untuk menampung para traveler ganteng macam kita kak wkwkwkwk

  3. baca ini kok ya pas lagi jam makan siang *brb beli pempek*

    1. terus kamu makan siangnya apa?

  4. Iiiih kamu yaaaa.. aku kan jadi pengeeeen makan pempek..

    1. *sodorin klanting*

  5. Pengen nyicipin es kacang merahnya… paduan dingin dan rasa kacang merahnya pasti nikmat…

    1. nikmat sekaleeeeeeeeee mbrooo,,, aku pengen lagi tapi sayang tiket ke Palembang mahal haha

      1. Pengeeeen mbrooooo…./.

  6. Ahh empek2 palembang paling gak ada lawannya walaupun di MEdan banyak hehe

    1. Oh buka cabang ya di sana ahaha

  7. Penassaran sama mie celor dari dulu.. kayanya endess ya mas

    1. Endes top markotop buukk

  8. Sandi Iswahyudi says: Balas

    Perlu dicoba semua tuh, saya suka semua apalagi kalau rasanya pedas manis gitu. Hem bikin nagih dah πŸ˜€

    1. Kayak saya mas yang manis tapi mulutnya pedes hahaha

      1. Sandi Iswahyudi says: Balas

        Waduh hihihi

  9. mi celoooor, kangen sama mi celor ih huhu T_T omnduuut kirimin satu piring… eh ini blog alid ya #kemudian berlalu dengan cuek

    1. Jaharaaaa *lempar mie celor panas*

  10. Kapan kapan maenlah dikau ke Bangka lid. Aneka kuliner maknyuzz bikin kamu kesetanan

    1. Nabung dulu bang said, bangka masuk dalam wishlist ehehe

  11. Bagi2 pempeknya mana qa? *elus2 perut*

  12. enak semua kang, jadi pengen..
    dream and make it happen

    1. Enak dong dong

  13. Muhammad Hanif FIkri says: Balas

    Dari semua makanan yg disebutkan tadi, saya lebih suka Pempek Kapal Selamnya. Hahaha…
    Lumayan makanan itu sering nemenin saya waktu ngisi blog b>Catatan Kaki Bonbon

  14. Palembang ya, saya belum pernah main kesana, ketika saya lihat nih artikel jadi pengen rasain pempek asli sana, heheheh |

  15. Judulnya gitu banget, yak. Tersiksa kekenyangan. :\ hahha….

    Seperti martabaknya itu memang lain dari yang lain. Jadi pngn minta dipaketin *ehh…

    Kalau soal pempek palembang, aku suka banget tuh. Tapi sayang, kuahnya itu pedesss :'(

    1. masih pedesan mulutku nuy klo ngelabrak orang ;p

    2. hahaha XD emang masnya ini sedikit kocak mbak πŸ˜€

  16. Liiiid.. cobs yaa, kirim itu semua makanan ke rumah, sekali-kali beramalah πŸ˜€

  17. Lid.. beramallah nak sekali-kali.. kirimin kek itu pempeknya.. πŸ˜€ *ngeces neh*

    1. ini aja traktiran :p

  18. Saya pernah ngerasain martabak HAR yang di simpang Sekip (deket hotel sahid) dan pempek pak raden. Saya masih penasaran dengan mie celor, sepertinya uuenak pol.

    1. itu HAR di jakarta? Wah HAR buka cabang di mana mana hahaha…

      Mie celor emang mantap surantap πŸ˜€

      1. Simpang Sekip Palembang.

  19. Pempek Vico katanya paling hits dan enak seantero Palembang ya? Pengen coba tapi nggak ada yang ngirimin πŸ™

    1. Katanya sih ada 2 yg ngehits, pempek vico dan pempek candy. Dan aku nyobain dua-duanya hahaha πŸ˜€

      Kamu mau dikirimin cilok apa cireng?

  20. Aliiiddd, salah banget aku blogwalking pagi-pagi kesini. Belom sarapan, jadi tambah laper liat foto Mie Celor. Huhuhuhuhu ..

    Aniho, Palembang salah satu bucketlist yang belom terlaksana nih. Segera!

    1. buruan berangkat mbak, mie celor dan es kacang merah menunggumu πŸ˜€

  21. sitravellingaddict says: Balas

    wah bisa2 kalo gue kelamaan di Palembang, pulang ke rumah perut gue nambah buncit. hahaha…

    1. Rakus sih, kayak gue dong kalem makannya tapi habis banyak haha

  22. Aku mau semuaaaaaa

  23. martabaaakkkk HARRRRRR… yummy banget sampe menggelepar kekenyangan. btw yuk ke india tanggal 21 – 30 maret 2016 buat nonton festival holi πŸ™‚

  24. aku koyoke doyan kabeh kui. Sumpah! Kui panganane mbuka cabang ndik Nganjuk gak ya? nek mbukak tak tukune kabeh haha

    1. Nang kediri onok cak pempek nyonya farina, seporsi 15rb ahahaha

  25. mie celor nya aku kurang suka, tapi martabak har nya juara lah

    1. Enak loh padahal

  26. wuiihhh mantep banget tu gan makan2nya.. bikin ngiler aja pgn nyoba.. πŸ˜€

  27. Cen Palembang kie surgane pempek 24 jam. Lagi ngerti aku wong Palembang nek mangan pempek kuah cuko ne yo melu dientekke, dahsyat tenan.

  28. Tiada hari tanpa pempek. Hidup pempek!

  29. tambah lemu yooo
    wkwkwk ngiler es kacang e rek~

    1. mmmpppfftttt uripku padahal rodok ngenes kok iso lemu T_T

  30. bikin ngiler aja nih, padahal tadi udah makan, malah laper lagi πŸ˜€
    kapal selamnya asli Palembang emang top markotop

  31. wah ikut senang mas bisa datang dan kulineran di palembang soalnya aku orang palembang

  32. ah ini mah belum seberapa kenyang alid.

  33. saya suka wisata kuliner

  34. Pempek Vico dan pempek candy katanya paling hits dan enak di Palembang ya? Pengen coba tapi nggak ada yang ngirimin.

  35. Jajanan Palembang memang mantab.

  36. Sepertinya, Wisata kuliner jadi tak lengkap jika tak berkunjung ke Palembang.

  37. senapan gejluk says: Balas

    wah,, perlu di coba ini πŸ™‚

  38. pempek is one of my fav food in Indonesia huhuhu… pertama nasi goreng hahaha, nice blog man

  39. senapan angin gejluk says: Balas

    ijin sahre ya,,,,,

  40. keren tulisannya,,,

  41. nek mrono maneh mbok ngajak2 ..

Tinggalkan Balasan