Wisata Belanja Di Danau Inle

35

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 4 menit dari hidupmu.

Setelah muntah candi di Bagan perjalanan saya lanjutkan ke Inle yang jaraknya 9 jam perjalanan dengan menggunakan bis. Selain orang lokal banyak sekali bule-bule waktu itu dan bisa dipastikan tujuan mereka sama. Tapi lucunya saya dan Jard serta satu bule Amerika kebablasan turun karena ketiduran hahaha. Harusnya kami turun di Shwe Nyaung tapi kami malah turun di Nyaung Shwe, bingung kan dengan kedua nama kota tersebut hahaha. Kala itu pukul 3 pagi buta sehingga kami bertiga terpaksa naik taksi ke Shwe Nyaung yang jaraknya lumayan bisa bikin tidur walau sekejap. Beruntung kami bertiga sehingga ongkos taksi tidak kerasa walau nyesek juga harus patungan 5 dolar perorang.

Sama pegawai Hotel Gold Star ^^

Setelah membayar tiket masuk wilayah Inle sebesar 10 dolar kami menemani Collen bule Amerika tersebut mencari hotel dan sayangnya hampir semua hotel masih tutup karena memang masih pukul 4 pagi. Beruntung seseorang di Gold Star Hotel membuka pintu gerbang dan menyilahkan kami masuk. Collen check in dan kami hanya numpang wifi serta mandi di kamar kosong, entah kenapa mereka mengijinkan kami yang bukan tamu menikmati fasilitas hotel. Akhirnya kami menyewa perahu untuk keliling Inle seharian di hotel tersebut dan juga membeli tiket bis untuk kembali ke Yangoon hari itu juga.

Penjual ikan, aktivitas sehari-hari dilakukan di atas perahu

Kenapa harus perahu yang disewa untuk keliling Inle? Soalnya kalau pakai mobil atau motor jelas tidak akan bisa jalan. Yang dijual di Inle adalah wisata danau dengan luas area 116 kilometer, jadi di tengah danau berasa di tengah laut karena sepanjang mata memandang hanya air dan air. Kami berangkat sekitar pukul 8 pagi untuk memulai perjalanan. Setiap penumpang akan dapat tempat duduk serta selimut dan tidak lupa pelampung. Saat saya kesana sedang musim dingin jadi naik perahu pagi-pagi dan melaju membelah udara pagi rasanya semriwing banget.

Rumah-rumah apung

Kami tidak menyiapkan daftar spot-spot yang wajib dikunjungi, kami menurut kepada tukang perahu kemana dia akan membawa kami. Peta wisata fotokopian yang sempat saya ambil di hotel tersimpan rapi di ransel tidak berguna. Kami diantar dari bengkel satu ke bengkel lainnya, workshop satu ke workshop lainnya. Dan bengkel tersebut menjual hasil produksi olahannya kepada setiap pengunjung. Duh berasa keliling keluar masuk toko-toko di pusat perbelanjaan, sayang kami semua turis miskin jadi tidak mungkin untuk membeli barang kerajinan yang mahal begitu.

Workshop kerajinan perak

Seingat saya kami di bawa ke workshop pembuatan kerajinan perak, kerajinan tembaga, kain sutra, rokok, dan lain-lain. Bagi bule mungkin menarik karena mereka bisa melihat langsung proses produksi yang masih menggunakan cara tradisional, kalau saya sih nggak tertarik sama sekali. Di workshop rokok kami dipersilahkan dan disuguhi teh cina, kemudian pegawai akan memeragakan bagaimana membentuk dan membuat rokok. Saya yang tinggal di Ploso – Jombang sudah terbiasa sejak kecil melihat daun tembakau karena Ploso dulu merupakan salah satu desa produsen tembakau terbaik. Jadi saya hanya bisa bilang “Oh”.

Pembuatan benang dari serat getah batang teratai

Yang menarik bagi saya justru workshop pembuatan kain dari getah batang tumbuhan teratai. Batang teratai yang panjang tersebut dipatahkan jadi dua dan serat yang bergetah dikumpulkan satu persatu, ketika terkumpul selanjutnya akan dipintal menjadi benang dan baru bisa diolah menjadi kain, hasilnya adalah kain yang berserat kasar. Bayangkan berapa ribuan batang teratai yang dibutuhkan untuk membuat selembar kain. Setelah melihat proses pembuatan benang dari getah teratai kami dipandu pegawai untuk melihat proses pembuatan kain sutra dengan menggunakan mesin tradisional dan dikerjakan dengan manual, tentu saja setelah itu kami dibawa ke toko yang menjual baju-baju sutra. Saya hanya melongo melihat harganya yang di atas budget saya keliling Myanmar dalam seminggu. Glekkk!!!!

Sutra tenun

Jadi wisatanya apa di Inle? Windows shopping itu wisatanya hahahaha… pintar sekali mereka mengemasnya, alih-alih touring keliling danau Inle ternyata hanya mengunjungi toko yang mengapung di atas danau satu persatu. Menarik sebenarnya melihat kehidupan masyarakat sekitar yang tinggal di rumah apung dan semua kegiatan dilakukan di atas air. Apalagi salah satu highlight di Inle adalah melihat nelayan yang mencari ikan di tengah danau dengan menggunakan teknik mendayung dengan satu kaki dan teknik tersebut memang hanya terdapat di Inle. Lucunya mereka akan mulai mendayung dengan kaki ketika banyak turis berkumpul untuk memfoto mereka, apalagi kalau bukan karena uang hahaha. Atau kalau beruntung kalian bisa melihat migrasi burung yang katanya beberapa jenis burung jarang ditemukan atau dilihat ada di sini pada bulan Desember atau Januari, memang Inle termasuk kawasan konservasi. Saya sih bukan ahli perburungan jadi saya nggak paham mana burung langka dan mana yang tidak.

Satu-satunya tempat bersejarah yang saya kunjungi adalah reruntuhan pagoda-pagoda di Indein, walau saya yang sudah muntah candi dan pagoda selama di Bagan tapi reruntuhan stupa di sini begitu berbeda. Saya merasa kalau reruntuhan di sini di renovasi akan tidak menarik lagi. Sayangnya tidak ada catatan sejarah mengenai tempat ini kapan dibangun, sungguh misterius. Jangan harap menemukan tempat makan ketika keliling di danau, satu-satunya kesempatan untuk makan adalah di Indein yang terdapat beberapa warung. Atau tukang perahu akan membawa ke restoran apung yang mungkin satu-satunya dan kita tidak ada pilihan lain selain harus makan di situ, maklum dia kan dapat komisi dari pemilik restoran.

Reruntuhan Indein

Selesai berkeliling kami kembali ke hotel untuk menumpang mandi dan wifi gratis kemudian melanjutkan untuk melihat hiruk pikuk kota kecil Inle dengan jalan kaki. Segelas chai dan samosa di warung India muslim mengakhiri perjalanan saya di Inle. Happy Traveling!!!

35 COMMENTS

  1. Wah keren FR nyaa…
    sayang waktu itu ditawari jalan2 begini cancel karena hal yang tak mungkin saya tuliskan
    :p

  2. Baru baca blogmu mas alid 😉 .akhir thn aku ada rencana k myanmar jg.eh itu paling sebel klo dibawa jln tp ujung2 nya k tmpat blnja ya… Trs klo g beli apa2 mlh ujung2 nya ga enakan… Bnran ga ada wisata lainnya di inle yaa…

  3. area mainnya udah di luar negeri aja ya.. kapanlah bisa kesana…

    ya sudah menyimak perjalanannya aja 😀

  4. Lid, mbak yg pakai syal di foto 1, itu pegawai hotel juga?, ko di pipinya pakai koyo ya? 😀 .
    Motif tenun sutranya mirip di beberapa propinsi di Indonesia 🙂 .

    • Itu bedak, namanya Tanaka tante, hampir orang sana pake gituan utk aktivitas, anak kecil sampe orang tua, laki perempuan juga ^^

      saya gak gitu merhatikan motifnya hehehe

  5. Jadi inget sama tukang becak di Jogja sama tukang tuk-tuk di Bangkok. Ternyata mereka adalah ‘sales’nya para pemilik toko hehehe. Tapi reruntuhan candinya keren lho itu. Coba candi bata di Nganjuk dan Mojokerto dikelola bagus ini ya :'(

  6. Mendayung dengan kaki? Omagaaad sounds crazy! Haha. Ntar aku mau bikin yg lebih unik lagi ah, mendayung dengan lidah… Hmm makan bakso maksude. Bakso dayung lidah haha

Leave a Reply