Wisata Gereja di Kochi, India

68

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 7 menit dari hidupmu.

Vasco da Gama meninggal di kota ini, Kochi selama berabad-abad menjadi kota pelabuhan paling sibuk. Saudagar dari Yunani, Tiongkok, Arab, Yahudi, dan lain sebagainya singgah serta berniaga di kota yang di sebut sebagai Queen of Arabian Sea yang memang letak geografisnya langsung menghadap ke Laut Arab. Laksamana Cheng Ho juga pernah mampir ke sini pada abad ke-15 karena memang Kochi termasuk rute utama pelayaran Cheng Ho.

Kochi pernah dijajah Portugis selama 160 tahun, Belanda menguasai Kochi selama 112 tahun, dan di tangan Inggris selama 152 tahun. Kota yang penuh dengan sejarah masa lalu, kota yang sudah kenyang makan asam garamnya kehidupan. Nggak heran banyak bangunan tua yang masih ada, tersisa, terbengkalai, terbuang, dan terlupakan seperti nasib para jomblo #ditabok

Asal usul kata”Kochi” sendiri tidak pasti. Bisa jadi dari kata “Kochu Azhi” yang bermakna Laguna Kecil dalam Bahasa Malayalam atau bisa juga “Kaci” yang berarti Pelabuhan. Pengaruh Eropa mendominasi bangunan di Kochi, mulai dari gereja hingga kuburan. Pusat dari segala tempat menarik berada di Fort Kochi, saya pikir itu nama sebuah bangunan karena fort sendiri berarti benteng. Ternyata itu nama sebuah wilayah. Tidak perlu kendaraan khusus untuk keliling Fort Kochi, jalan kaki sampai gempor pun kelar.

“Is Kochi very cold?” Tanya mbak resepsionis hostel murah tempat saya menginap ketika saya akan keluar hostel untuk berkeliling. “No, it’s very hot instead,” “Then why you wearing a jacket?” Waktu itu saya memakai kaos dipadu kemeja denim. “To protect my skin from sunburn,” jawab saya singkat. “Why? You don’t like your dark skin? You have beautiful skin? I’m jealous.” Hah? Kulit kucel kumel item begini dibilang biyutiful. Emang sih saya manis. Uhuk.

Saya terperangah begitu melihat bangunan tua indah nan megah di depan mata. Santa Cruz Cathedral Basilica adalah gereja terindah yang pernah saya kunjungi. Di bangun oleh Portugis pada tahun 1558 bergaya gotik. Saya berlama-lama di depan gereja hanya untuk berfoto dengan berbagai gaya. Mumpung masih sepi belum banyak pengunjung.

Penguasa Kochi Raja Unni Goda Varma Tirumulpadu mengijinkan Portugis membangun benteng dan gereja di sini karena membantu Kerajaan Cochin berperang melawan musuhnya. Gereja ini juga menjadi saksi bisu kejahatan perang. Pernah dihancurkan tentara Inggris dan dibangun kembali oleh misionaris. Gereja ini statusnya dinaikkan jadi Katedral oleh Paus Paul IV di tahun 1558. Dan naik lagi menjadi Basilika tahun 1984 oleh Paus John Paul II. Asli saya nggak mengerti perbedaan katedral dan basilika. Mungkin kalau di Islam ada musholla dan masjid untuk tempat ibadah yang lebih besar.

Setelah dari gereja saya melipir ke pusat keramaian Fort Kochi di Taman Jawahar dekat pesisir. Saya sarapan di warung kaki lima di sudut jalan antara persimpangan Tower Street dan Rose Street. Banyaknya orang yang keluar masuk warung kaki lima tersebut menggoda saya untuk mencoba sarapan di situ.

Seminggu di India saya makan masakan yang tidak begitu menggugah selera. Saya pesan semacam tiwul untuk pengganti nasi tapi rasanya tawar, lauknya ikan laut yang entah di masak apa tapi rasanya seperti saya makan di rumah makan Padang. Sumpah nendang banget, berasa nemu harta karun di tempat yang tidak semestinya.

“Assalamu’alaikum Bhaiya, where you from? Is it good?” Pedagang kaki lima tersebut menjadi super ramah ketika saya melihat-lihat sambil motret dagangannya. “You have to lunch or dinner here before you come back!” Imbuhnya begitu dia tahu saya akan meninggalkan India nanti malam. Yup Kochi adalah kota terakhir yang saya singgahi selama seminggu di India. Saya mengiyakan walau akhirnya nggak kembali lagi makan di situ karena harus mengejar bus ke bandara.

Kenyang sarapan saya melipir ke pantai yang nggak bersih-bersih amat. Mirip-mirip dengan pantai di utara Jawa yang airnya coklat. Di sekitaran Vasco Da Gama Square saya melihat puing-puing Emmanuel Fort. Tidak terurus dan terbengkalai begituโ€‹ saja. Saya melihat masih ada meriam tergeletak di sana. Dua boiler berkarat dimakan zaman masih bertahan berdiri menunggu nasibnya dirobohkan suatu saat.

Tidak jauh dari Emmanuel Fort ada Chinese Fishing Nets atau di sana di sebut Cheena Vala yang dibangga-banggakan Dinas Pariwisata Kerala. Hanya sebuah jaring untuk menangkap ikan yang tingginya bisa mencapai 10 meter dan butuh enam orang untuk mengoperasikan jaring penangkap ikan tersebut. Unik karena teknik menangkap ikan tersebut yang tidak umum di India dan hanya ada di Kochi dan Kollam. Menurut catatan bahwa teknik jaring tersebut dari Makau yang dikenalkan ke Kochi oleh bangsa Portugis. Yang tersisa di pesisir Fort Kochi pun bisa dihitung dengan jari, beberapa sudah lenyap. Jaring-jaring tersebut akan sangat fotogenik saat matahari terbenam.

Ketika saya mendekat ke nelayan dan mengamati hasil tangkapannya, seseorang menawarkan diri untuk mempraktikan cara menggunakan jaring tersebut dengan membayar beberapa Rupee. Tapi saya menolak karena duit yang tersisa hanya cukup untuk naik bus ke bandara dan makan malam saja. Ngenes.

Dari pesisir saya jalan menuju kuburan Belanda, sayang seribu sayang makam Belanda yang menarik perhatian saya ditutup. Hanya bisa puas mengintip lewat lubang di pintu. Sepertinya memang tidak pernah dibuka untuk umum.

Ada rumah seorang Uskup yang dijadikan museum Indo-Portugis. Dikarenakan sepi, sang penjaga tiket menemani saya keliling museum dan menjelaskan satu persatu koleksinya yang luar biasa. Begitu masuk museum saya seperti ditarik ke dunia yang berbeda. Saya tidak di India, saya di Eropa. Bayangkan saja banyak benda-benda terkait kekristenan dari masa kolonial Portugis dipajang di sini sehingga suasananya benar-benar seperti di Eropa.

Yang menarik ada satu emblem yang gambarnya mewakili kerukunan umat beragama di Kerala. Seingat saya ada salib yang kristen, trisula hindu, dan bulan atau bintang yang mewakili Islam, saya tidak begitu yakin. Semua simbol dijadikan satu. Saya mencoba mencari di internet belum juga ketemu simbol tersebut. Saya tidak bisa mengambil gambar di seluruh area museum karena dilarang keras oleh petugas. Satu-satunya gambar yang boleh saya ambil adalah kartu pos yang dijual mahal. Karena cetakannya jelek saya tidak beli satupun.

Gereja St. Francis tercatat sebagai gereja bergaya Eropa paling tua di India. Meskipun tidak sebagus Santa Cruz tapi gereja yang dibangun pada tahun 1503 tersebut lebih banyak pengunjung. Daya tariknya tentu saja makam Vasco da Gama di gereja ini. Walau jasadnya sudah dipindahkan ke Lisbon, Portugis, setelah 14 tahun dimakamkan di sini.

Vasco da Gama didapuk sebagai seorang yang pertama kali menemukan jalur laut dari Eropa menuju Asia melalui Afrika. Zaman dulu belum ada tiket promo pesawat, jadi bisa dibayangkan berapa lama berlayar hanya untuk ke tempat tujuan. Da Gama memulai berlayar pada tanggal 8 Juli 1497 dari Portugis dan tiba di Calicut, India, pada tanggal 20 Mei 1498. Duh mabok laut ngebayanginnya. Vasco da Gama tiga kali melakukan pelayaran ke India, dan pada kunjungan ketiga beliau meninggal karena malaria. Ada yang menyebutnya kena bakteri Antraks.

Dari Fort Kochi saya berpindah ke area Mattancherry yang dulunya menjadi tempat tinggal orang-orang Eropa. Saya naik perahu boat untuk menyebrang ke Mattanchery. Tepat di depan terminal penyebrangan terdapat Mattancherry Palace. Istana ini dibangun oleh Portugis pada abad ke-15 dan dihadiahkan ke Raja Cochin. Membayangkan betapa megahnya di dalam saya segera ke loket tiket. Dan menerima kenyataan pahit bahwa kalau hari Jumat istana ini tutup. Nangis gero-gero di pojokan.

Kecewa karena tutup saya melipir ke Sinagoga tempat ibadah umat Yahudi di Jews Town yang jaraknya dekat sekali dengan istana. Sinagoga ini juga usianya tidak kalah tua dengan bangunan bersejarah lainnya di Kochi, menurut catatan dibangun pada abad ke-15. Sampai di depan pintu masuk lagi-lagi saya harus kecewa karena juga tutup di hari Jumat. Ngeselin kaaannn. Padahal ini hari terakhir saya di India hiks.

Kalau memang tutup kenapa banyak pedagang souvenir buka di sekitar istana dan sinagoga. Di jalanan menuju sinagoga banyak pemilik toko souvenir menyapa saya “Assalamualaikum bhaiya, come in” dan menarik tangan saya untuk masuk ke tokonya. Walau saya nggak mungkin beli karpet tapi nurut aja masuk disuruh lihat-lihat sama bapaknya.

Satu-satunya tempat yang bisa saya singgahi di Mattancherry adalah Church of Our Lady of Life yang merupakan gereja Suriah Ortodoks. Salah satu gereja bersejarah di India karena di gereja inilah dilaksanakan Koonan Kurishu Sathya atau Oath by Bent Cross yang katanya peristiwa tersebut penting dalam sejarah Kekristenan di India. Saya nggak paham itu sumpah tentang apa. Secara singkat saya membaca bahwa umat Kristen di Kerala saat itu menolak dominasi Kristen yang dibawa Portugis dan bersumpah untuk tidak menerima pendeta Yesuit Portugis.

Lagi enak berpose tiba-tiba orang ini datang dan masuk ke frame, deuh ngobrol dong kalau motret arteeesss

Kochi sejak dahulu memang menampung banyak bangsa dari berbagai belahan benua dengan latar belakang dan agama yang berbeda. Dari mulai Hindu, Kristen, Jain, Yahudi, dan Islam, hidup rukun selama berabad-abad. Mereka saja bisa rukun masa kita enggak?

Dengan dipostingnya tulisan ini berarti cerita tentang petualangan saya di India Selatan selesai. Apakah saya akan kembali lagi ke India? Tentu saja, seribu kalipun saya tidak akan pernah puas jalan-jalan di India. I’ll be back.

Happy Traveling!

68 COMMENTS

  1. Ini Cochin yang jadi salah satu pangkalan dagang itu ya Mas? Keren euy keragamannya, terus di sana meski ganti-ganti penguasa dengan agama yang beda-beda (contohnya antara Portugis dan Belanda) tapi tidak semua tempat ibadah untuk agama penguasa lama dihancurkan. Coba kalau di Indonesia, haha. Entah ya mungkin Indonesia iklimnya lebih panas. Eh dibanding Indonesia udaranya lebih panas mana sih, Mas?
    Wuih ada yang dibangun 1503, Majapahit baru runtuh. Hebat ya bisa bertahan setengah milenium lebih. Itu boiler dulu dipakai buat apa, Mas? *mohon maaf wisatawan mager satu ini banyak banget nanyanya, haha.
    Duh, Queen of the Arabian Sea. Sodaraan sama Jakarta kali dia, hihi.

    • Iyes namanya resmi diganti jadi Kochi oleh pemerintah India. Ada yang beberapa dihancurkan terus dibangun kembali sih, ada yang dibiarkan dan dipakai ibadah juga.

      Kalau panasnya sama kayak di Jombang yang makin hari makin hot haha.

      Steam boiler yang mangkrak itu dulu dipakai untuk menggerakkan mesin derek galangan kapal. Bahan bakarnya tentu saja dari kayu, batu bara.

      Eh kok bisa sodaraan sama Jakarta?

      Wah iya aku baru kepikiran runtuhnya Majapahit. Seru juga yak kalau nyari event-event penting di dunia yang tahunnya sama kayak kerajaan-kerajaan di Indonesia. Terus Portugis udah kemana-mana dong haha.

      • Jombang nggak hot kok Mas, terakhir lewat malah adem banget. Eh itu mah gara-gara saya ada di dalam bis patas yak, haha. Hoo untuk galangan kapal… wah bangunan galangannya sudah hancur kalau begitu ya, soalnya yang tersisa tinggal boilernya.
        Iya sodaraan Mas, kan sesama Queen, Kochi itu Queen of the Arabian Sea sedangkan Jakarta itu Queen of the East, hehe #mekso.
        Yup setuju Mas, cuma mungkin Portugis belum ketemu Majapahit soalnya mainnya baru di pesisir sedangkan Majapahit letaknya kan agak di pedalaman, hehe.

  2. Yang paling bawah walaupun fans kamu mendadak masuk, tapi kece ya fotonya. Mungkin dia tahu di Indonesia kamu femes dan banyak hatersnya syalalala

  3. Alidddd… Kamu cinta mati banget ya sama India.

    katedral dan basilika bedanya … kalau katedral buat kaum ningrat, kalau basilika buat kaum kelas menengah ngehek kayak kita gini, Lid. (soalnya, yang menikah di katedral di Jakarta kebanyakan orang2 kaya) :)))

  4. Suka dgn mama kota ini, Kochi.. ๐Ÿ™‚ Lamaaa bgt dijajahnya, macam kita dijajah Belanda.. Peninggalan bangunan brsejarahnya bagus banget, apalagi foto di dlm katedral apa basilika ituuu.. Kesannya kayak bukan di India ya Kak.. ๐Ÿ™‚

  5. Suka sama tone photo2 disini…pas dia..biasanya kan kamu suka ‘mekso’ ๐Ÿ˜€ wkwkwkwk ….

    So why you wear jacket? is it cold here?
    Suruh ke Ygy deh si mbak ๐Ÿ˜€ wkwkwk semua pengendara sepeda motor pake jaket ๐Ÿ˜€

    • Wakakaka mungkin hanya di Asia Tenggara kalo naik motor wajib pake jaket. Di India temenku mbonceng naik motor gede di Chennai dia nggak pake jaket, panasnya gilak. Aku pikir dia aja gitu, eh pindah kota ke Bengaluru temenku bonceng jg gak pake jaket. Padahal mereka bonceng selama 4 jaman loh

  6. Lama dijajah berbagai negara harusnya mereka lebih maju ya. Biasanya penjajah Inggris lebih manusiawi, mau bikin pintar penduduk jajahan. Itu penduduknya banyak pintar bahasa Inggris, ๐Ÿ™‚

  7. Suwun infone Lid. Seperti biasa dirimu iso nebak nek aku gak bakalan ke India. Lha wong Indonesa ae rung kabeh ahhaa. Lagian aku ga nduwe passport. Dikonkon ngurus ae males. Numpak pesawat ae rung tahu. Ah memang aku duduk traveller sih. HAHAHAHA..

    Btw tone fotomu asyik sih berciri khas. Cuman tone iki nek kenek kulit menungso dadi gosong hahahaha… Tapi dirimu lak duduk fashion blogger koyok aku sih, tapi gosong is bodo amat HAHAHHAA>

  8. mas Alid. Dolanmu berkelas e. Sebagai blogger goodiebag dan recehan yang selalu kamu ejek. aku mengaku kalah. aku salut padamu. kamu teladanku. Tapi maaf, aku ga nyembah kamu yo! haha.

    Wha, gereja yg pernah hancur karena Inggris. Menarik heritage di sana ya. Ternyata, g cuma di Indonesia yg menarik kalau bahas soal misionaris dan penyebaran agama. di india pun menarik. emang, kamu itu. kenapa sih minat banget sama India? pengen dapat penari udel po?

  9. eh mas…kok kebanyakan pada salam ya? apa mayoritas emang muslim? tapi kok banyak peninggalan nasraninya?.

    btw mas,,,ada lo pantai di utara jawa yang masih bersih, bening, indah..contohnya bawean, karimun jawa, atau kepulauan seribu..haha

  10. fotomu kok apik-apik dul ๐Ÿ˜ฎ

    tapi terlalu gelap semua tone nya

    wkwk pantes wong india senengane panas-panasan. mereka bangga dengan kulitnya yang eksotis :))

  11. Beruntung pernah di jajah inggris jadi setidak nya sebagian warga keturunan nya bisa bahasa inggris #AdaHubungannyaNgak
    Rata2 negara bekas jajahan inggris lebih OK maju nya di bandingan di jajah ama belanda ihik ihik ihik

    • Masak sih dijajah itu beruntung? Bahasa juga nggak ada hubungannya haha. Dan masak sih rata-rata negara bekas jajahan Inggris lebih maju? Hems apa kabar Zimbabwe, Myanmar, Ghana, India, Malawi, Lesotho, Pakistan, Sudah, Sri Lanka, Zambia, duh apalagi yak.

      • Kalo sama2 di jajah dan moleh milih itu maksud gw, mending di jajah inggris di bandingkan yg lain. Karena sebagian besar negara jajahan inggris itu maju …inget sebagian yaaa, eh komen atas gw tulis rata2 jadi kebanyakan gitu hahaha

  12. Gw pernah nih ke Cochin… d kota inu banyak jualan batu2 warna warni kan yah? tp ga jalan2 kek mas alid.. seru yah jalan2nya… semoga mad alid makin sering jalan2 k India yak..

  13. Suka sama arsitektur gereja dengan model vintage kayak gini, dalemnya juga adem ayem gitu. Ini kota bener2 kayak era 50an kali ya. Klasik klasik gimana gitu

  14. Baru tau Vasco da Gama sejarahnya di India ya dan ternyata ada gereja-gereja gothic-like disana, keren abis, jd kaya di Eropa sana yah..
    Jd India agak mirip Indonesia, pernah dijajah Portugis trus lanjut Inggris, bedanya kita lebih lama sama Belanda. Cuma kok gereja model kaya gitu cuma ada satu ya di Jakarta..

Leave a Reply