Wisata Religi: Terkagum dan Merinding

53

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 3 menit dari hidupmu.

[pullquote]Merinding karena mencium bau dupa yang berlebihan di Klenteng, atau bulu kuduk berdiri ketika mendengar banyak orang melantunkan doa secara serentak[/pullquote]Indonesia terdiri dari beragam suku dan budaya, tentu saja beragam agama juga. Tercatat resmi agama di Indonesia ada 6: Islam, Protestan, Katolik, Hindu, Budha, dan tambahan ada agama Khonghucu yang benar-benar mantap posisinya di Indonesia setelah revolusi tahun 1998. Dan dari seluruh agama tersebut otomatis punya tempat beribadah bagi umatnya. Dari semuanya gue sudah pernah masuk ke semua tempat ibadah 6 agama tersebut. Gue selalu terkagum-kagum kalau melihat arsitektur sebuah tempat ibadah, baik dari sekedar desainnya saja atau jadi nilai plus kalau ada catatan sejarah berdirinya bangunan tersebut. Perasaan merinding juga terasa sewaktu memasuki tempat ibadah, entah itu merinding karena kesan spiritual yang kental atau karena merasa sesuatu yang mistik saja. Merinding karena mencium bau dupa yang berlebihan di Klenteng, atau bulu kuduk berdiri ketika mendengar banyak orang melantunkan doa secara serentak.

wisata religi

Masuk ke tempat ibadah tidak serta merta gue langsung ambil pose loncat dan minta foto, bisa digampar orang kalau gue tiba-tiba loncat di Pura yang penuh orang sembahyang. Pernah gue dicubitin temen waktu ke Gua Maria Lourdes di Kediri karena saking berisiknya gue ngobrol ”eh hargain temen lu tuh lagi berdoa sama Tuhannya, sini bukan tempat kondangan, berisik aje lu” ”uups eh iya lupa gue hehehe”. Jujur asli nggak nyaman banget kalau berkunjung ke tempat ibadah tanpa teman, lebih nyaman lagi kalau teman tersebut beragama sesuai tempat tujuan. Misal, gue ke gereja ngajak teman yang beragama Kristen, lebih enak karena selain bisa tanya ini itu mengenai agama dia dan filosofi bangunan, atau ke Vihara bersama teman yang beragama Budha.

 

big buddha
chin swee temple

[pullquote]Tahu sendirikan negeri kita ini meski punya slogan ”Bhineka Tunggal Ika” tapi kalau masalah agama jadi sensitif dan siap perang antar sesama[/pullquote]Rasa takut diusir dan dipelototin orang kalau gue tiba-tiba keluarin kamera dan foto sana-sini. Jadi jika seandainya terjadi gue diusir temen gue bisa belain gue karena agamanya sama dengan mereka. Atau kalau nggak gitu tanya ke temen gue dulu ”Boleh foto nggak di sini?” ”Boleh nggak foto itu?”. Ngeri aja kalau gue disangka teroris yang lagi survey tempat mereka buat dibom. Tahu sendirikan negeri kita ini meski punya slogan ”Bhineka Tunggal Ika” tapi kalau masalah agama jadi sensitif dan siap perang antar sesama. Jadinya waktu gue ke Gereja Kepanjen di Surabaya gue nggak berani ambil foto karena gue lagi sendirian, padahal gerejanya bagus banget, gereja tua berumur 150 tahun, foto di sana kesannya seperti di Eropa. Kalau sudah gitu gue cuma bisa ambil foto secara diam-diam dari jauh atau pakai zoom.

 

gua maria lourdes puhsarang kediri

gereja kepanjen

Gereja Kepanjen Surabaya yang kalau foto kayak di Eropa dan gue cuma berani foto dari luar, waktu ke dalam nggak ada temen sih.

[pullquote]asal sopan dan tidak berisik saja ya silahkan masuk[/pullquote]Tapi kalau di luar negeri sana kayak di Thailand dan Singapura, tempat ibadah mereka emang dibuat wisata sama turis. ”Tempat ibadah kok dikomersilkan, agama kok cari duit, bukannya cari pahala”. Loh… masuk tempat ibadah tertentu ada aturannya kali, masuk Wat (kuil) di Thailand harus berpakaian tertutup, asal sopan dan tidak berisik saja ya silahkan masuk. Kalaupun dianggap komersil bisa saja mereka narik bayaran ke setiap pengunjung, toh itu nggak. Waktu itu gue pernah masuk ke kuil Hindu di Singapura ”Sri Veeramakaliamman” itu adalah kuil hindu pertama yang gue masukin. Karena di negeri orang gue nggak berani langsung foto. Gue tanya ke petugas kuil “May I take photo inside this temple?” dengan ramah dijawab “Yes you can” mungkin masyarakat Singapura sadar akan potensi wisata negaranya, jadi ya silahkan jika mau jepret sana jepret sini. Justru gue nyesel waktu ke Kuala Lumpur tidak bisa masuk Masjid Jamek yang dibangun pada tahun 1907 karena gue datang terlalu pagi, mau gue tungguin bisa-bisa gue ketinggalan pesawat ke Phuket.

 

hindu temple

Ngomongin masjid, gue kok justru jarang foto-foto masjid ya. Mungkin dari dulu sudah terbiasa keluar masuk masjid dengan arsitektur masjid yang berkubah, jadi kesannya ya biasa aja. Tapi kalau ada masjid yang tipe bangunannya tidak biasa baru deh gue minat foto. Misal di Masjid Muhammad Cheng Ho di Surabaya dan di Pandaan Pasuruan. Masjid dengan citarasa Cina. Berkubah pun kalau megah dan indah pasti gue foto kok. “Yang penting ibadahnya, tempatnya nggak penting”. Wew… gue kan nggak lagi ngomong kualitas ibadah tapi kualitas tempat ibadah.

masjid muhammad chengho pasuruan

 

Yah kalau Islam pasti ingin wisata religinya ke Masjidil Haram di Mekkah, Saudi Arabia. Kalau Katolik ke St. Peter’s Basilica Vatikan, Roma, Itali. Kalau gue kepingin ke semua tempat dan melihat langsung dengan mata kepala sendiri. Mau Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, Khonghucu, mau masjid, gereja, pura, vihara, ataupun klenteng yang penting jalan-jalan terus dan karena kita semua basodara ^_^

53 COMMENTS

  1. heeeeee…. itu yang gereja di Surabaya malah g sempet mampir, cuma liat pucuk2nya dari jaoh… yg masjid Cheng Ho jg cuma liat dari dalem mobil alias numpang lewat doang…. >_<

    aselinya kalo orang2 Indonesia ini bisa sadar, bangsa ini merupakan bangsa yang paliiiing kaya di dunia, tp lagi-lagi mental orang2nya…

    • Ah sayang banget klo lo gak ke gereja kepanjen, bangunannya dari bata dan uda berumur, andaikan gw masuk ke sana ma elu pasti nyaman banget dan foto banyak hahaha…

      Klo masjid cheng ho ada jg di surabaya, cm lebih gede yg di pasuruan.

      Bangsa kita emang kaya, kaya budaya, suku, agama, mineral, utang dan koruptor…

  2. wow sungguh beragam agama yang ada di Indonesia ini, semoga tetap rukun ya mas. di daerah Ponorogo ada mas gua bunda maria, object menarik untuk foto tempat ibadah. monggo kalau mau mampir saya siap jadi guidenya:-)

    • wuihhhh ada ya ternyata,,, dari hasil gugling di ponorogo ada Gua Maria Fatima Sendang Waluya Jatininingsih di Klepu, ckckckck gak nyangka klo di ponorogo ada… boleh kapan-kapan klo jalan ke ponorogo sampean tak kontak hehehe 🙂

  3. Sri Veeramakaliamman –> itu di daerah mana nya singapore?? keknya lucuuu 😀 hihihihi 😀

    haisshh… inget waktu di phukettown, since ga ada wisatawan laen yang masuk n sepi banget.. gwe curiga itu sebenernya beneran tempat ibadah n bukan tourist destination :D, musolahnya orang budha kali ya… tapi ya kita masuk2 aja n poto2 😀 tp ya baik bapak penjaganya 😀 even yg cew2 dikasih kembang 😀 ga tau buat apa hehhe 😀

    nais posting anyway…. jadi pen ke si ceng-ho itu n goa maria lourdes itu >_<

    • Sri Veeramakaliamman di daerah little india di jalan serangoon ituuuu… waktu itu kebetulan pas jam sembahyang, jadi gue pelototin ampe kelar mereka sembahyang, dengan musik pukul gatau apa namanya mereka keliling dari satu arca ke arca lain, ngekorrr aja penasaran gitu…

      pas di phuket gue cuma sempet ke big buddha aja sih, ndak ke wat wat gitu, secara emang gue khusus wisata bahari haha… tapi nyesel gak nengok barang sebentar, abis bagus banget kuilnya…

  4. Woow, jalan-jalan, enaknya…. 😀
    Kalo di Singapura kayaknya emang gitu ya, karena potensi wisatanya, jadi para turis dibolehin poto2…. 🙂

    • iya om, jadi silahkan foto sesuka hati, gak ada yang ngelarang, kagak seperti pengalaman saya yang kemarin foto air mancur di surabaya aja diusir oleh bapak satpam tercinta T___T

  5. menarik ya, punya waktu untuk jalan2 dan memahami sisi agama lain dari tempat ibadahnya, karena keberagaman itu ternyata indah, saling menghargai dan menghormati pun kedamaian akan tercipta dengan tenggang rasa yang ada. soal foto, hehe, mamang di Indonesia lagi sensitif soal teroris, jadi perlu tanya dulu sama orang sekitar untuk mendukung alibi kalau kita cuma turis (cie… bahasanya alibi. hehe. ) salam.

    • siapa bilang punya waktu untuk jalan-jalan hahaha… klo gak ada waktu libur ya meliburkan diri dong hahaha…
      itu dia, kita perlu alibi *ikutan bahasanya* klo tiba2 jeprat jepret bisa ditabok hahaha
      indahnya perbedaan ^_^

  6. Asyiknya.. 😀
    Emang boleh ya kita masuk kerumah ibadah orang lain? Gak di tanya elu siape agama ape gitu?
    Saya si kepingin banget ngeliat-ngeliat, cuma takut di usir. hihi… 😀

  7. wih keren-keren gan poto nya 😀
    kayanya lg wisata spiritual neh awas agamanya satu aja jangan dipilih semua xixi

  8. Tempat ibadah, terutama yang ada sejarahnya memang bisa jadi tempat wisata. Jadi memang kita harus menghargainya saat kita ada di sana.

  9. Waw banyak bgt foto tentang tempat beribadah. klo saya si tetep berusaha menghormati tiap perbedaan ya mas.. agamamu agamamu, agamaku agamaku.. tapi tetep harus saling menghormati 🙂

    • gereja kepanjen waktu itu masuk sendirian jadi langsung ngacir karena nggak ada temen, pas minggu jadi rame orang lagi beribadah.
      klo cheng ho surabaya kecil om, gedean yang di pasuruan.
      nah itu vihara yang di kenjeran blo pernah tuh… klenteng yang di dukuh juga blom pernah kesana, soalnya pas ke sana kesasar haha

  10. Kalo di Jepang, kuil nya justru lebih variatif. Saya pernah ke kuil kesuburan di Okinawa yang isinya patung penis dan patung vagina hahahaha. Saya sampai terkagum kagum dengan keberanian kuilnya hehehehe.

    Yang paling menyedihkan adalah rusaknya gereja yang menjadi landmark kota Christchurch di New Zealand karena gempa. Padahal gereja ini mempercantik downtown kota Christchurch. Untung gua kesana 2 bulan sebelum gempa, jadi masih bisa menikmati keindahannya

    Thanks sudah mampir di blog ku.

    • weleh haha,,, dan emang jepang termasuk nggak tabu masalah telanjang telanjangan kok, bahkan tiap tahun ada penis festival tuh di jepang, arak-arakan membawa model penis gede2 gitu di jalanan. klo kita klo mandi bareng kan malu malu, klo sana kan ada onsen gitu jadi uda kagak ada urat malu gitu kali yak orang jepang klo urusan telanjang, uda tradisinya. lucunya klo pembuat video porno sana ndak disensor anu-nya akan dianggap illegal. jiaaaaaah kenapa jadi ngomongin ginian hahaha…

  11. Wah, Wisata Religi ya, keren nih.. kapan bisa jalan-jalan ketempat segitu banyak.. hmmm

    salam kenal, aziz hadi

  12. ngiri gue blom pernah ke salah satu tempat yang lo sebutin diatas
    palingan juga musholla deket kosan yang sering gue kunjungi
    itupun pas hari jumat(solat jumat doang)
    hehehehe

  13. keren banget mas ya, pingin wisata rohani juga nih, selama ini cuma ke mesjid sama ziaroh doang. Kapan2 mau ke gereja, kuil, candi juga aaaah

  14. mesjid nya terlihat Indah walaupun di dominasi oleh warna merah, namun tetap terlihat Islami dengan adanya ukiran nama ALLAH. Pingin tau juga ne gimana bau dupa:D

  15. Wisata relegi memang dapat kesan tersendiri. kita dapat mengenal lebih dekat lagi terhadapa tokoh-tokoh dibalik nama kebesaran suatu bangunan atau pun tempat tersebut. dan kita dapat melihat secara langsung bangunan yang mengandung dari berbagai kultur budaya yang sudah memulai berpadu, yang mana semua itu memiliki cerita tersendiri.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

  16. Saya tertarik dengan informasi mengenai tempat wisata diatas. Indonesia memang Negeri yang memiliki keanekaragaman tempat wisata yang memiliki ciri khas dan keunikan masing-masing. Selain itu, tulisan diatas sangat menarik untuk dipelajari serta dapat menambah wawasan kita mengenai kebudayaan di lndonesia. Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Explore Indonesia yang bisa anda kunjungi di Explore Indonesia

Leave a Reply