Ranselmu Nyawamu

38

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 3 menit dari hidupmu.

Seandainya saja, kantong ajaibnya Doraemon beneran nyata mungkin akan benar-benar sangat membantu dalam urusan traveling. Tidak perlu bawa koper besar atau ransel berat segede bagong. Semua barang tinggal cemplungin ke kantong ajaib dan kita bisa jalan-jalan tanpa terbebani. Atau minimal ada kapsul sakti seperti punya Bulma di Dragon Ball yang bisa menyusutkan barang. Cong bangun cong…

image

Si Ganteng dengan ranselnya

Semenjak awal karir memasuki dunia persilatan per-traveling-an saya memilih gaya backpacker dengan packing light alias berkemas ringan atau enteng gawan kalau orang Jawa bilang. Belum pernah saya bawa koper yang beroda selain karena kayaknya ribet dan memang karena nggak punya hahaha. Saya hanya mengandalkan ransel atau backpack saja selama karir saya melancong.

Untuk urusan ransel saya tidak mempunyai merk favorit. Yang penting nyaman dipakai di punggung dan murah tapi tidak murahan. Dalam sejarah saya pernah memiliki ransel keluaran Rei dan Eiger ZALORA. Dua-duanya produk lokal dan nggak kalah sama produk luar negeri yang mahal itu. Koleksi Eiger di ZALORA lumayan terjangkau harganya jika kamu nggak sempat datang ke toko outdoor untuk belanja.
image

With Kesendirian

Ranselmu Nyawamu, anggapan tersebut mungkin agak lebay tapi coba bayangkan seminggu jauh dari rumah dan seluruh hartamu ada dalam ransel. Pasti ranselmu kamu elus-elus dengan penuh kasih sayang ngalahin sayangnya kamu ke pacarmu. Bisa nangis darah seandainya saya terpisahkan dengan ransel kesayangan sewaktu ngetrip, alamat bisa nggak ganti sempak berhari-hari hiks.

Ransel yang saya punya tidak lebih dari 30-45 liter, dengan volume terbatas begitu saya harus pintar-pintar mengemas barang-barang yang diperlukan selama traveling. Dulu saya suka kalap membawa banyak barang dengan pikiran nanti pasti butuh, ternyata ketika jauh dari rumah saya tidak banyak menggunakan barang yang saya bawa.

Saya selalu menggulung daripada melipat pakaian. Trik menggulung pakaian selalu berhasil membuat ransel saya lebih luas. Yang paling boros tempat adalah jaket, makanya saya jarang bawa jaket ketika lagi ngetrip. Saya lebih suka bawa kemeja panjang atau flanel untuk mengatasi suhu dingin. Tapi kalau ke tujuan dengan suhu udara ekstrim mau tidak mau saya harus bawa jaket tebal.

Saya bisa bertahan seminggu di jalan hanya dengan membawa 3 potong kaos, 1 celana panjang, 1 celana pendek. Makanya banyak yang mengolok-olok foto saya “Duh bisa pergi jalan-jalan tapi nggak bisa beli pakaian, masak fotonya baju itu-itu doang” #hakjleb

Percayalah dengan ransel yang ringan akan membantu perjalanan kita sendiri. Dengan ransel yang ringan kita tidak perlu khawatir akan menambah ongkos bagasi pesawat yang mahal. Selama sejarah tas ransel saya tidak pernah lebih dari 7 kilogram. Begitu pesawat mendarat tinggal ambil ransel di kabin atas dan langsung melengang pergi tanpa harus antri di belt bagasi. Ketika naik bis tanpa susah payah tinggal taruh ransel di bawah kursi. Ketika akan ketinggalan kereta tinggal ngos-ngosan menuju stasiun tanpa tentengan yang berat. Semakin ringan ransel kamu semakin nyaman dan semakin baik perjalanan kamu.

Urusan nyaman tiap orang memang berbeda. Ya kali saya nggak perlu bawa catokan rambut setiap kali ngetrip, entah kalau kamu. Selain beberapa potong baju saya juga menyesuaikan isi ransel dengan tujuan wisata. Misalnya ketika saya ke gunung nggak mungkin dong saya bawa high heels dan bikini.

image
Abaikan kresek merah itu

Salah kostum memang bisa jadi runyam. Jari-jari kaki saya pernah berdarah-darah di hari-hari terakhir di Jepang gara-gara salah kostum. Sudah tahu musim gugur yang suhu udara bisa mencapai 16 derajat tapi saya nekat memakai sandal gunung. Alhasil jari kaki saya membeku dan kulitnya mengelupas hingga berdarah hiks. Atau ketika musim hujan bawalah payung kecil atau jas hujan untuk mengirit pengeluaran. Nggak mau dong beli jas hujan plastik tipis seharga 5 dolar di Hong Kong, padahal di sini di Indomaret hanya 10 ribuan.

Sebisa mungkin sebelum packing dan berangkat usahakan sudah riset keadaan tempat tujuan. Cuaca dan musimnya bagaimana? kondisi geografisnya seperti apa? dan lain sebagainya. Duh kalau sudah begini mending punya pintu kemana saja daripada kantong ajaib. Mau ke Kutub Utara tinggal buka pintu, kalau kedingingan bisa langsung pindah ke Gurun Sahara.

Kemanapun tujuan kamu segera berkemaslah dan berangkat!!!

38 COMMENTS

  1. bagi bang alid sbg seorg traveling memang bagusnya pakai backpack krn ngk ribet tapi untuk saya sbg kaum hawa pake backpack dgn bawaan yg bejibun paraktisnya pake koper biar tinggal ditarik2 aja 😀

  2. Aku biasa klo bawa jacket/sweater suka nenteng aja… digantungi di bahu. Jadi ranselnya nggak terlalu penuh.
    Atau juga kadang suka diikat kyk kresek warna merah pada foto diatas 🙂

  3. Pernah jelajah Himalaya India Utara selama hampir 2 minggu pakai 35 L. Semua teman mengernyitkan dahi. soalnya pada pakai 50 plus ransel depan. Betul, ransel kecil membuat kita pandai mengatur dan membawa keperluan. Semkain ringkes semakin enak jalan.

    • Haha, itumah kebanyakan mas Kholis.
      Kalau aku emang beneran di cek seefisien mungkin barang bawaannya.
      Kadang kalau temen udah bawa, ya aku gak usah bawa juga hehe

  4. Judulnya mak jleb pak hehe, seminggu lalu saya ke Bekasi ke Rumah Perubahan berbekal niat, sungguh2 judul yang mengingatkan 😀

  5. hebaaatttt bisa ga lebih dr 7 kg tasnya.. aku ga prnh lolos itu mas ;p Tiap traveling pasti harus bawa bagasi kalo ga pengen exceed :D. Apalagi aku paling doyan traveling pas winter, jd udh dipastikan bawaan jd rame ama aneka winter coat ;p. Ga mungkin bawa 1 kan, ga enak di poto hahahah ;p

  6. Mungkin lain kali bisa cek BMKG dl sebelum pergi kemana-mana 😀

    Btw, kalau ada kapsul kaya punya Bulma gua beli 3 deh 😀

  7. bener banget bang.. aku suka naik gunung jd carir merupakan barang yg sangat berharga.. sayang bangetlah sama tuh carir hehe

  8. Sederhana ya, kebanyak aku lalaikan ini soal muatan tas, sering bikin punggung sakit, jadi yang penting prioritaskan kesehatan, keamanan dan kenyamanan ya kak.. Travelling biar menikmati

Leave a Reply