Udiknya Naik Pesawat Terbang Pertama Kali

50

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 1 menit dari hidupmu.

Layaknya bayi belajar sesuatu untuk yang pertama kalinya, gue pun pernah mengalami rasa yang pertama kalinya naik pesawat. Gue anak kampung, udik, kucel, dan gantengnya nggak ketulungan pertama kali naik pesawat waktu pergi ke Jakarta. Perasaan dag dig dug campur aduk, nanti kalau sampai bandara ini gimana, terus jalannya kemana, pesawatnya di mana, nanti kalau salah masuk bagaimana, dan apa harus pakai sepatu? Kalau nggak pakai apa nggak boleh naik?


Menuju pintu masuk gue lihat semua orang diperiksa dan ngasih lembaran tiket. Oh berarti gue harus nyiapin tiket juga. Lolos pintu masuk pertama, sekarang pemeriksaan barang dengan memakai X-ray. Gue bukan penggedar dan pengguna obat-obatan terlarang jadi gue rasa lolos untuk pemeriksaan kali ini. Hanya satu yang gue kuatirin, ada benda terlarang seberat 2 kilogram dalam tas ransel gue. Gue deg-degan waktu naruh tas gue melalui mesin berjalan yang menuju ke dalam kotak X-ray. Pfiuh leganya, ternyata lolos, senangnya. Emak bakalan ngamuk-ngamuk kalau telor asin titipannya buat tante nggak sampai ke Bekasi. “Ih ganteng-ganteng kok bawa telor sih”nggak banget sih.


[pullquote]Semoga pesawat ini jatuh dan uang asuransi gue balik berkali lipat, amin[/pullquote] Gue cari konter pesawat yang akan gue naikin, ketemu, langsung check-in, dikasih nomor tempat duduk, sudah. Ternyata mudah, sekarang menuju ke tempat boarding. Waktu menuju gate yang tertera di boarding pass ada mbak-mbak cakep yang manggil-manggil “mas, sini mas” secara dipanggil gue langsung datang aja. Boarding pass gue diambil dan dicatet segala dibuku dia “gate 2 ya mas, dua puluh ribu mas” oh bayar ya. Setelah itu gue lanjut jalan ke gate. Ada pemeriksaan lagi, dan bayar lagi tiga puluh ribu. Lah yang tadi buat apa? Gue langsung sms kenalan gue dan dijawab “pokoknya kalau ada mbak-mbak cakep jangan mau datang, itu penjual asuransi pihak ketiga” haaaaaah telat, gue udah rugi dua puluh ribu, Sial ketipu, nggak terima gue. Selama perjalanan di atas pesawat gue menggerutu dan berdoa “semoga pesawat ini jatuh dan uang asuransi gue balik berkali lipat, amin”.

50 COMMENTS

  1. Ane juga belom pernah naek pesawat gan :'(

    Btw terkabul kagak tuh pesawatnya jatoh? 😀

    Kasian banget dah ama ente kalo beneran jatoh, oke kalo masalah ente dapet duit asuransi, tapi telor ente hancur semua 😀

  2. #ngakakgulingguling
    sama dulu kaya pas ane pertama naek pesawat gan
    untung ga sendirian seh dulu hehehe
    oia gan..besok lagi klo ditawarin asuransi ga perlu, kan juga udah termasuk asuransi di tiketnya…

  3. perasaan pengalaman beberapa kali naik pesawat dari bandara mana2 aja belum pernah tuh ada mbak2 cakep yg nawarin asuransi pihak ketiga gitu… kok bisa ya? 😀

    malah baru tau lho ada kaya gituan… haha…

  4. hahaha…selalu ada yang pertama kali Mas untuk apapun, jadi jangan takut:)
    Aku waktu pertama kali naik pesawat, tujuannya langsung ke Kupang dan dengan orang yang baru kenal pertama kali *kerjaan*
    Tapi akhirnya aku sekarang nagih untuk jalan2 naik pesawat 🙂

  5. Lho kok doanya gitu sih mas…
    kalau beneran jatuh…betapa berjuta wanita cantik akan merasa kehilangan orang yang gantengnya gak ketulungan ini…..
    wkwkwk…
    saya ngakak pas baca tulisan mas yang mengatakan ganteng gak ketulungan…

  6. wah disini sudah pada pernah naik pesawat ya ?
    kalo ane sih belum,hehe

    ane bisa bayangkan bahwasanya naik pesawat ada awannya ya ?

  7. dulu saat pertama naik pesawat juga serasa gimanaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa gitu. eh, tapi sekarang malah dapet kesempatan tian 2, bukan sekali naik pesawat

  8. Memang itu counter asuransi sengaja dibuat seolah2 penumpang wajib bayar, padahal ya nggak wajib. Btw ini pengalaman ke Jkt waktu kopdarnya anak2 Pintunet kan ya?

  9. Pertama kali naik pesawat saat itu usia 5 tahun saat ikut bapak acara kantor.
    Trus pas dewasa kyknya naik pesawat tu ngapain ya aku lupa pertama kali. Ya sama ketemu mbk2 asuransi dan bayar. Yg harusnya cuma 40 rb jd kedouble 80 rb, lupa tahun brp haha

  10. oalah ternyata beneran disuruh bayar karena itu termasuk pungutan liar eh malah itu agen asuransi wkwkwk. jadi inget dulu banget zman lulus sma dikerjain di jakarta, katanya kalau masuk mall pakai sandal jepit bakalan dijegat sama satpam yang jaga hahahah dan pas ke sana ya nggak pakai sandal jepit dong wkwkwk

Leave a Reply