Trinity, The Nekad Traveler Sebuah Iklan Pariwisata

62

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 3 menit dari hidupmu.

Nggak pernah sekalipun saya mengulas sebuah film, dan film Trinity, The Nekad Traveler adalah postingan review film pertama saya di blog yang kece badai ini. Secara saya penggemar berat buku-bukunya bude Trinity, otomatis dong penasaran dengan film yang diangkat dari kisah dari buku Naked Traveler tersebut. Jadi ini adalah review ala saya, jangan baper karena ulasan saya subyektif sekali.

Spoiler dikit, jadi ceritanya Trinity yang jadi mbak-mbak kantoran gemar plesiran kemana-mana. Masalah yang dihadapi cuma satu yaitu cuti. Di rumah Trinity selalu dicecar emak bapaknya untuk segera kawin. Trinity juga melakukan perjalanan bersama dua sahabat dan sepupunya ke Filipina. Sekian, singkat dan padat. Ini sih bukan spoiler bruakakaka. *gampar*

Gambaran Trinity di film adalah saya banget, saat plesir saya selalu dihantui perasaan bersalah ketika harus mengambil jatah liburan. Yah sebagai bakul tahu krezz yang kariernya jalan di tempat saya hanya bisa pasrah dan menangis sesenggukan ketika merelakan tiket ke Sri Lanka hangus karena jatah liburan habis. Bakul tahu uwopo, jalan-jalan saja harus nunggu jatah cuti. Eits jika saya gak jualan tahu di pasar darimana saya dapat duit buat jalan-jalan. Iyain ajah!

Film garapan Rizal Mantovani ini syuting di tiga negara yaitu Maladewa, Filipina, dan Indonesia sendiri. Sementara di Indonesia syuting dilakukan di Jakarta, Lampung, Makassar, dan Flores. Saya dong sudah pernah ke Rammang-rammang tempat syutingnya film ini. Sampai sekarang saya belum bisa menerima kalau Trinity diperankan Maudy Ayunda bhuahahaha. Tapi kalau memang untuk sebuah alasan komersil yah memang sebuah film butuh artis yang bening dan terkenal biar laku. Tapi katanya sih Trinity puluhan tahun lalu ketika masih kerja jadi mbak-mbak kantoran kurus dan bening kayak si Maudy. Bisa jadi tuanya Maudy Ayunda nanti gak sebening sekarang. *dilempar bakiak*

Pemandangan spektakuler Rammang-rammang tempat syutingnya Nekad Traveler

Yang bikin wow adalah banyak scene yang diambil dari ketinggian dengan kamera drone. Apapun yang diambil dengan drone pasti hasilnya kece dan memukau. Angle sejuta umat getooohh. Tapi entah kenapa saya kurang merinding melihat pemandangan yang disuguhkan. Berbeda ketika nonton film 5 cm yang sama-sama disutradari Rizal Mantovani bulu kuduk saya berdiri, mata terpukau kagum terbelalak memandang sinematografi super ciamik di layar besar. Entah kenapa kesannya film ini seperti sebuah video iklan pariwisata. Visual diperparah dengan kutipan-kutipan yang menggugah, tapi kesannya jadi nonton video-video inspirasi di YouTube. Walau begitu view yang disajikan tetap bikin baper dan pengen jalan-jalan ke sana. Yang sangat disesalkan adalah kualitas gambarnya ngeblur banget, saya pikir mata minus saya makin parah, ternyata ketika saya tanyakan ke temen-temen mereka juga berkata sama. Duh tiketnya mahal loh kok kualitasnya mirip film bajakan CAM 🙁

Beberapa adegan terlihat nyata seperti saat solo traveling dan ketemu teman-teman baru di jalan. Saya mengalaminya. Bahkan beberapa kawan yang saya temui di jalan masih berhubungan baik hingga sekarang. Ketika ngetrip bareng teman kemudian berselisih paham dan berakhir gontok-gontokan. Saya juga pernah mengalaminya, sampai sekarang dia mencampakkan saya dan lost contact huvt. Saya sampai geli sendiri menonton adegan tersebut dan membayangkan pengalaman-pengalaman masa lalu. Paling alay adalah adegan naik bajaj di Manila yang pakai ngetril dan sok-sok-an ngebut ala fast furious. Itu apasih? Nggak segitunya juga kalik. Entah apa maksudnya. Sumprit nggak penting banget. Drama yang dipaksakan.

Kalau dalam segi cerita menurut saya film ini gagal. Plotnya emboh. Kisah asmaranya kurang kuat, bagi saya mungkin sekalian saja nggak ada bumbu asmara, endingnya tiba-tiba jadi penulis best seller tanpa diceritakan effortnya seperti apa. Ibarat jamu, ramuannya kurang maknyus dan kurang menginspirasi. Kehadiran Ayu Dewi sebagai ibu bos dan Babe Cabiita sebagai sepupu Trinity cukup menghibur dan lumayan bikin ngikik.

Bagi yang demen traveling bolehlah tonton film Trinity, The Nekad Traveler biar makin ngences lihat view yang kece-kece. Apalagi bagi fans militan buku Naked Traveler kayak saya yang penasaran filmnya kayak gimana. Tapi ingat gambarnya gak jling loh.

Tuh kan dibilangin jangan baper kok dengan review saya! Sekian dan salam pramuka.

62 COMMENTS

  1. Jadi lebih baik moco bukune ae ya Lid dibanding ndelok film e? Hohohoho..

    Btw aku nduwe buku The Journeys tapi rung tak woco blas sejak setahun yang lalu Hahaha..

    • Buku sama filmnya sih berbeda jauh, mana bukunya ada tujuh biji, secara bukunya minim banget foto, ada pun itu hitam putih haha. Nah The Journeys aku gak baca, orang antologi wkwkwk.

  2. Maudy dan teman2 nya kurang pas sebagai mbak2 kantoran lebih cocok anak SMA yang lagi field trip, skenario cerita jg nggak kuat, chemistry antara Maudy dan Hamish nggak ada. Film tentang traveling memang nggak semua sutradara bisa garap jadi nama besar belum tentu jaminan.

  3. Dadi nek difoto gawe drone mesti kece yo? Yo wis, sesok aku tak selfie gawe drone, ben ketok kece n langsing, opo maneh nek fotone karo gelendotan nang drone :)))

    Untuk film, aku no comment. Ra nontok soale

  4. aku pun lumayan agak kecewa karena sangat jauh dari ekspektasi *halah* soalnya lebih menarik saat membaca bukunya langsung. dari segi cerita memang serba nanggung dan seandainya tidak ada sosok si bos yang nyentrik itu, mungkin filmnya agak garing *halah* tapi memang cuplikan pemandangan yang di indonesia super kecee dan ya itulah sudah dari sononya mempesona.
    saat kami nonton, seisi bioskop lumayan kecewa saat tiba2 filmnya udahan aja dan nanggungg…
    itu pendapatku saja loh, sebagai orang awam tentunya

  5. Dan mbak trinity pun berhasil “ga baper kok!” ketika membaca reviewmu mas. Luar biasaa nyoyor tapi tak bikin orang baper wkwk.

    Kayanya banyak yang nonton film ini dengan ekspektasi “wah” kaya pas baca bukunya, jadiii yaaaaa ….. *aku belum nonton :p

  6. Karena belum nonton — dan emang nggak niat nonton — no komen deh Lid. Hehehehe…

    Tapi… tapi … tapi aku mupeng ke Ramang-ramang hiks !!!! *cek saldo rupiah* -_-

  7. Pisan pisan mampir nang bloge bakul tahu.

    Aku urung nonton liid, moco iki dadi ga pengen blas. Tapi biasanya film yg based on book iku ancen mengecewakan. Kecuali sabtu bersama bapak, ding 😀

    Mending nonton biuti en de bis ae

  8. Wah. Masih ada ga sih film ini di bioskop? Belum nonton euy. Err.. Kalau gambar kaya iklan pariwisata masih masuk akal sih. Tapi….blur? Banyak?

    Anyway, berhasil bikin mupeng ga ‘iklan pariwisata’ nya?

  9. Adegan yang ngeblur itu emang mengganggu banget. Jadi macam disyut pake action camera trus dipake buat tayangan bioskop hwhw.

    Aku enjoy, mungkin karena gak bawa espektasi pas nonton. Pas liat mbak T jadi cameo, langsung mikir, “duh kenapa gak dia aja jadi pemeran utamanya sepanjang film”

    hahaha

  10. Belum ada minat nonton film Nekad Traveler, tapi kok malah kepo habis baca ulasannya. Membayangkan reviewnya, kenapa harus ada adegan Trinity dipaksa kawin ya? Lebih pas klo Trinity dilarang traveling sama ortunya.

    Sori, Lid. Aku gak isok baper, kate komen jahat gak tego hahaha

  11. Bener mas, film nya rada mengecewakan yaa :p . Tp aku jg ttp nonton krn trinity mah idolaku nomor 1 :D. Walo kecewa juga pas tau negara2nya cm 3 itu :p. Ngarep liat trinity yg bungy jumping di macau tower aku hahahahahaha… Itu salah satu bucket list yg blm kesampaian..

    Dan aku sempet ngikik liat mas ariev rahmannya.. Kumisnya itu looh, ga nguatin hihihihi…

  12. Kalau film dirasa gagal mungkin karena udah klop banget sama bukunya, sedangkan buku kan penuh dengan imajinasi pembacanya, bisa juga yg buat film gak begitu greng imajinasi dari bukunya

Leave a Reply