Hatiku Tertambat di Odaiba

38

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 3 menit dari hidupmu.

Meski Jepang negara maju yang gaul dengan urusan teknologi tapi untuk urusan adat istiadat dan budaya mereka juga masih menjujung tinggi. Setelah puas menikmati alam Jepang di Hakone dan mengintip kota tua di Kamakura, sekarang giliran saya ke Odaiba yang merupakan pulau buatan di Tokyo. Setelah mampir ke tempat kenalan saya di daerah Minato-ku dan menodong untuk ditraktir sushi yang tidak mampu saya beli hehe, saya pamit ke Stasiun Shimbashi untuk melanjutkan perjalanan. Dari Shimbashi saya naik kereta jalur Yurikamome dan berhenti di Stasiun Shibaura-futo, kenapa saya tidak langsung ke Stasiun Odaiba? Karena saya ingin jalan kaki di Jembatan Pelangi alias Rainbow Bridge untuk ke Odaiba, lumayan bisa ngirit ongkos sekalian mau lihat suasana laut dari atas Jembatan.

Senja di Odaiba

Saya keluar stasiun dan cari papan petunjuk di mana saya harus mulai jalan kaki, tiba-tiba ada seorang kakek tua yang melihat saya kebingungan bertanya “Excuse me, where are you going to?”. Saya utarakan niat saya mau jalan kaki ke Odaiba dan dia bilang “WHAT? WALKING? ARE YOU SURE? Not recommended. Take the train and only need 15 minutes, if you walk about 1.30 to 2 hours, so if you have time you can walk but I suggest you to take the train”. Niat awal saya memang mau jalan kaki untuk ke Odaiba, tapi kakek itu bicaranya begitu menggebu-gebu jadi saya mengiyakan dan menuruti kata dia. Bahkan dia saking khawatirnya dia menunggu dan melihat saya masuk ke dalam stasiun sambil bilang “Have nice trip!”. Mungkin saya beruntung ketemu kakek tersebut, sudah 4 hari saya jalan kaki kesana kemari, jadi seperti diingatkan untuk menghemat tenaga dan gagal lah saya untuk menghemat beberapa ratus yen hahaha.

Jalanannya lebar, memanjakan pejalan kaki

Odaiba pertama kali dibangun tahun 1850 dan awalnya untuk pertahanan militer tapi sekarang malah menjadi Kota Pelabuhan, kantor, tempat belanja, hangout, serta tempat kencan. Karena memang banyak sekali pusat-pusat belanja, taman, dan beberapa tempat yang bisa dibilang enak banget buat santai sama keluarga, Odaiba dibuat nyaman sekali untuk pedestrian atau pejalan kaki.

Markas Fuji TV

Salah satu target saya adalah untuk naik ke markas Fuji TV dan masuk ke ruang observasi, lagi-lagi saya kurang jeli baca informasi, ketika sampai di depan saya baru baca kertas print yang saya bawa bahwa hari Senin itu ditutup untuk umum, ah sial. Sisi baiknya saya menghemat 500 yen untuk tiket masuk ke ruang observasi. Selain Fuji TV saya mampir ke Pallete Town, saya bukan orang yang suka pergi ke mall kalau lagi traveling tapi saya mengincar Venus Fort, bagian dari mall yang di desain mirip seperti Eropa pada abad 18. Begitu masuk saya disambut mbak-mbak penjaga konter informasi yang menegur untuk menyimpan tripod saya karena berbahaya sambil ngasih peta. Baca peta ada tulisan gede Free Wifi jadilah saya minta password wifi ke mbaknya tadi dan hore saya bisa online.

Ini dalam mal loh, beberapa menti sebelumnya dibuat muter trailer anime One Piece.

Dari sekian banyak spot di Odaiba hanya tiga yang paling menarik bagi saya, miniatur Patung Liberty bagi saya sudah cukup untuk mengecoh beberapa orang bahwa saya sudah pernah pergi ke New York. Di tempat ini juga saya ketemu rombongan turis asal Indonesia sebanyak hampir lebih dari 20 orang ketika salah satu dan dua dari mereka minta tolong saya dalam bahasa Inggris untuk bantu foto, saya jawab “dengan senang hati”. Ngobrol sebentar dan iseng tanya berapa duit yang mereka habiskan untuk ikutan tur, Enteng mereka jawab “murah kok sekitar 2 ribu dollar atau 20 juta”, gubrak langsung pingsan saya hahaha. Ternyata rakyat kita banyak yang kaya ternyata hahaha.

Miniatur Patung Liberty

Ada juga DiverCity Tokyo Plaza, Mal lagi dan tempatnya berdekatan dengan Pallette Town. Tapi saya nggak masuk ke dalam mal tersebut, melainkan saya mengincar apa yang ada di depan mal. Yes akhirnya terwujud juga foto sama robot besar Gundam. Di sini rame banget keluarga yang berfoto, banyak anak kecil lari kesana kemari. Maklum saja, robot termasuk idola anak-anak dan lebih menarik daripada Patung Liberty. Sebagai informasi tinggi Robot Gundam adalah 18 meter loh.

Yeah Gundam jreng jreng

Yang terakhir adalah Rainbow Bridge atau Jembatan Pelangi, saya bela-belain sampai matahari terbenam untuk menunggu view paling keren. Rainbow Bridge adalah jembatan penghubung dari Odaiba ke Tokyo, kalau malam iluminasi pantulan cahayanya keren banget, nampak dari kejauhan adalah Tokyo Tower. Sumpah rasanya tidak ingin meninggalkan Odaiba, hatiku tertambat di Odaiba, duh andaikan saya bawa pacar. Malah saya menganggu orang pacaran hehehe, mereka asik berduaan di tepi pantai memandangi Jembatan dan saya di sebelahnya sibuk dengan tripod dan kamera hehe. Bodoh amat :p

Travel safe and happy traveling.

38 COMMENTS

  1. ok.. sudah abes sesi saya membaca sambil #ngakak…. impressed, in such short time you’ve covered a lot of area. haha.

    org Indonesia mmg ramai yg kaya.. ku pernah jumpa di India jugak. =P

    *sambung kerja*

  2. Lid, ke Jepangnya sendirian kan ya? jadi bawa tripod untuk foto-foto? Wuih Gundamnya gagah. Dan, itu kakek-kakek bisa bahasa Inggris ya? dari tampilannya keliatan kerja kantoran atau gimana?

    Eh, aku juga pingin ke India dari ujung ke ujung itu haha. Udah baca Two Travel Tales atau Jingga belom? dua buku yang bikin ngebet pingin ke India 🙂

    • Walah omndut saya belum sempet mampir ke blognya neh hahaa…
      Iya saya sendiri, bawa tripod, dan iya gundamnya keren haha…
      yup kakek itu kerja kantoran deh 🙂
      buku two travel tales blom neh… tar deh cari ehehe

  3. Kirain tertambat pada cewek Odaiba.. Hhehehee.
    Jalan dan pedestrian di sana keren ya, andaikan Jakarta bisa kayak gitu. Hmmm

  4. Selalu kagum dengan suasana di luar. Karena terlihat indah di foto. Namun entah apakah semua sudut kota juga sama apiknya. Kalau di Jakarta, banyak juga yang busuk 🙂 tapi tak sedikit pula yang apik.

  5. Hmmm, Odaiba ini pulau buatan?
    Baik banget ya Kakek itu, ngingetin supaya naik kereta. Jalan 2 jam mah ya ngos-ngosan. Kalo 30 menit sampai 45 menit ya masih bolehlahhh..

    Aku mbayangin Jepang itu kayak Tokto yang sumpek, harga tanahnya mahal beud, eh, ada juga ya tempat yang lengang kayak gini?

  6. aku masih inget kok pelajaran sekolah dulu yang nyebutin kalo patung Liberty di New York bukan satu-satunya didunia.. btw, kalau adik saya yang penggila gundam baca blog mu pasti dia bakalan histeris dan langsung ngecek tabungannya apakah sudah cukup buat ke Jepang.. wakakakakaka

  7. Btw, soal yang kakek2 nyuruh naik kereta, itu kakek ngomongnya pake B. Inggris kah? Soalnya setau gue orang Jepang kalau ngomong inggris suka rada gak jelas, karena menggunakan furigana..

    Ngomong2 salam kenal 🙂

    • Jelas banget ^_^
      sebelum berangkat banyak yang memperingatkan klo di Jepang gak gitu banyak orang bisa bhs inggris. Nyatanya saya fine fine saja tuh hehe, dan nemu orang yg lancar2 saja inggrisnya, ato emang bhs inggris saya yg kaco balo jadi nggak tau bener salahnya haha….

  8. wew poto2nya pake tripod ya mas, keen deh atas usahanya, tempatnya udah bagus, mo poto kaya apa aja jgua hasilnye keren ya,, kapan ya saya bisa kesana juga 🙂

  9. Mending ora usah ning Odaiba mas, ning njombang wae, menghemat duit beratus2 dolar. AHAHAHHA…

    btw, avatarmu mbok diganti. Mosok melet ngono. Wong wajahe ngganteng kok avatare melet. HAHAHAHHAA

    *komenku nggapleki tenan yo kang, HAHAHHAHA*

  10. hahaha murah gundulmu 20 juta dibilang murah
    tapi waktu di jembatan pelangi itu lo ngeliat view yang bagus gak selain pas malem hari?

    itu kan mendung banget kayanya..

Leave a Reply