Menyantap Sepincuk Nasi Kikil Bu Tandur yang Sedapnya Nendang

Kikil Bu Tandur Featured

Sebagai AGJ atau Anak Gawl Jombang dan sebagai Duta Jombang, niatnya sih pengen jadi Bupati Jombang *digemplang*, saya pasti tahu dong tempat yang seru, kafe yang murah, wisata yang asik, dan warung yang legendaris. Ngomongin warung legendaris, di Jombang ada Warung Nasi Kikil Bu Tandur yang melegenda karena sudah berjualan sejak 30 tahun lalu. Sekarang warungnya dijalankan oleh generasi kedua dengan tetap menggunakan resep asli sehingga cita rasanya tetap terjaga. Entah menggunakan bumbu rahasia atau nggak, saya nggak tahu. Kalaupun mereka menggunakan bumbu rahasia pasti digembok rapat, takut dicolong sama Plankton.

Warungnya memang tidak seberapa besar tapi pengunjung selalu ramai. Selain pelanggan lama yang memang sudah sering makan di sini. Pengunjung dari luar kota juga lumayan banyak, karena penasaran dengan rasa kikil Bu Tandur yang sudah kondang ke mana-mana. Saya sendiri jarang makan di sini, sebab jauh dari rumah. Tapi kalau dari Alun-alun Jombang hanya lima menitan. Makan ke sini kalau nggak lagi kepengen saja atau sedang ada kawan datang dari luar kota.

Untuk menikmati nasi kikil ini datanglah saat sore hari, warung yang berlokasi di Jalan KH. Hasyim Asyari, tepatnya di Mojosongo ini buka mulai pukul lima sore hingga tengah malam. Meskipun ramai tapi pelanggan tidak sampai menunggu lama untuk menyantap sepincuk nasi kikil.

Nasi diguyur kuah santan panas yang berisi labu siam dan potongan kikil, disajikan di atas pincuk daun pisang yang menambah sedap dan membuat ngiler pengunjung. Harga satu porsinya hanya Rp30.000,-. Itu pun sudah termasuk tambahan lauk yang bisa dipilih antara lain lidah goreng, paru goreng, babat goreng, dan empal daging. Kamu minta hatiku yang sudah digoreng pun aku kasih. Bagi yang suka sum-sum tulang kaki sapi bisa minta tambahan lho, kalau stok masih ada di panci akan diberikan secara gratis. Pak Sucipto, pemilik warung ini mengaku menghabiskan 20kg beras dan lebih dari 30kg daging termasuk lidah, paru, babat.

Ngiler nggak? Yuk main ke Jombang, nanti aku traktir. Harus buat janji dulu ke manager saya minimal sebulan sebelumnya. Maklum jadwal konser saya padat merayap bhuahaha.

Selamat makan!

52 Replies to “Menyantap Sepincuk Nasi Kikil Bu Tandur yang Sedapnya Nendang”

  1. Tulisane kok singkat men! Kan kepingin ngerti kenopo bu e dijenengi Tandur? Terus piye rasa kikile. Eh iki sing pernah kumakan bukan? Opo mbiyen daku maem ning warung sebelah e?

    1. Duh kan wis dikomplain, aku gak iso nulis review hahaha. Biasanya nama sing punya warung dipake nama warung. Nggak mungkin nama tetangga. Rasa kikile yo enak talah.

      Yesss kita ramai-ramai makan di mari pas masih rukun-rukunnya dan sebelum negara api menyerang haha.

  2. sego ngene iki senenganku mas..
    ndilalah wingi entuk ter teran tengkleng plus kikil dino minggu
    langsung sikat, soale ora enek regane..
    ora koyo iki 30.000 larang hahaha

    1. Ancen sampean kan wajah-wajah endorsan. Mangan nang hotel ae gratisan kan bhuahaha

      1. hasyahhh hasyemmm

  3. Nasinya ambil sendiri atau diambilin mas?
    Tapi Warung Bu Tandur boleh nambah menu ati gorengnya Alidabdul wkwkwk biar ramainya makin tak ketulungan.

    1. Nasinya diambilin, bisa pesen sedikit aja nasinya biar gak gendutan, terus lauknya banyak juga gapapa. Terus sama aja gak bikin kurus juga hahaha.

      Duh atiku agak busuk sih wkwk

  4. Kenapaaaaaa kenapaaaaaa aku baca ini pagi pagiii

    1. Yaudah baca agak siangan aja hwehehe

  5. Ku pengen makan nasi kikil lagi, kemarin belum puas 🙂

    1. Jadwalkan lagi ke Jombang sini hohoho

      1. yoi, kali ini bawa Tio 😀

  6. Nek aku nang Jombang traktiren iki yooo..

  7. Harganya masih bersahabat kalau masih range segitu dapet macem-macem. Coba Jombang dekat, langsung pengen tak datangin warungnya nih. Hahaha

    1. Ah Kalimantan dan Jawa tinggal lompat aja kok 🙂

  8. Mangan nang kene njaluk sego akeh, oleh ta, Lid? Porsie tuituiiiiik, sakmono gae aku kurang. Tiwas nylilit nang untu

    1. Nempil sego tok karo uyah yo oleh kok bhuahahaha

  9. Ini yang pas kita datangi dulu toh mas? Naknan kulinerane ahahhaha

    1. Yes Anda benaaaaaaaarrr

  10. kuliner2 enak biasanya memang tempatnya ga begitu bagus dengan pedagang yang udah tua juga haha

    1. Kamu kapan main ke Jombang, sini lah nanti aku traktir sepincuk nasi kikil mojosongo 🙂

      1. hahaaa iyoo, nantikan aku ngebolang di jombang sambil kulineran2

  11. moco iki pas poso, rasane pingin mokel 🙂 aku paling seneng paru goreng, nek atimu sing digoreng, iso iso gumoh.

    eh, saiki regone wis Rp. 30.000 ,emboh pirang abad aku ra mrene, solae mesti teringat (((mantan))) hua hua hua

    1. Oh mantane wong nJombang tibaknyaaaa. Atiku enak loh sumprit

  12. Duh aku lapeerrr. :(((
    Ketok e iku pedes pedes nyoi enak kayakya. *ngecess*

    1. Jilatin aja layarnya ampe kenyang

  13. Ini aku ngiler ampe ngiler ampe ngiler banget. Hahahaha… Aku wajib cobain ini….HARUS!

    1. Kakak sini ke Jombang nanti kita wisata kulinera 😀

  14. Makanan beginiiii nih, yang menyiksaaaa.. Enaaak pasti, apalagi lauk sampingannya ada lidah, paru :(. Tp ntah napa skr ini kalo makan kikil dan aneka sahabatnya, kepala lgs kliyeng2.. Hahahaha, efek umur memang. Jd kalo makan begini beneran hrs dikit aja, dan kalo bisa sebulan sekali :D. Itupun besoknya hrs puasa yg lemak2 :p

    1. Duh itu sih udah tua hahaha, aku juga gak sering-sering amat makan ginian, tapi fastfood sering wkwkw

  15. Muhammad Akbar says: Balas

    Kuliner legenda kayak gini tuh memang harusnya tempatnya seperti ini, tak perlu bersolek dengan macam2 spot instagramable di setiap sudutnya.
    Saya membayangkan rasa nasi kikilnya pasti harum banget apalagi disajikan diatas daun pisang.

    1. Yang makan juga orang zaman old jadi mereka gak punya IG mestinya haahah

  16. Kelihatannya enak sekali, Mas. Sayang saya sudah mencoret sapi dari daftar menu karena alasan keagamaan, jadi saya tidak lagi bisa makan ini (derita gue, iya, derita gue). Sial, itu kelihatan enak banget, haha. Kuliner yang disajikan di atas daun pisang itu menurut saya rasanya akan beda dibandingkan dengan yang ditaruh di atas kertas nasi, haha… jadi kangen makan nasi bungkus daun pisang, euy.

    1. Nggak makan sapi tapi bisa makan daging yang lain kan yang aku pengen banget itu tuh tapi gak dibolehin hwehehehe. Klo di Jombang masih banyak sih yang dibungkus daun pisang. Duit aja dibungkus daun pisang wkwkw

      1. Bisa banget Kak haha…
        Oke nanti kalau ke Jombang saya bungkus duit pakai daun pisang.

  17. Oh jadi Duta Jombang itu kegiatan utamanya konser, mas? Hahaha..
    Keliatan enak – lezat, tapi kok harganya 30ewu? Hayo kenen sementara iki urung mampu tuku xD
    Tapi kalau dibayarin mau, ding *beuh, dasar mental gratisan*

  18. Aku moco tulisan iki tengah wengi, wetengku tambah luesu mas..hahaha
    Kangen rasane panganan Jombang aku hahaha

  19. Kalo ke Jombang turun di stasiun mana mas? Jombang? (maaf anaknya masih buta daerah sana hahaha)

    Harganya lumayan ya buat ukuran daerah Jawa.

    1. Yes benar Jombang. Bentar Surabaya juga Jawa loh, Yogyakarta juga, Semarang juga. Harga makan di atas 30ribu dan lebih mahal juga banyak hahaha

      1. Ini kategorinya tempat makan yang udah terkenal buat turis belum?

        1. Jombang bukan kota wisata, tapi tempat ini terkenal karena selalu ramai pengunjung.

          1. Iya itu maksute. Jadi tempat ini emang rame ya. Okelah, harga Rp30rb masih masuk.

            1. Oh harganya yang jadi masalah. Kamu gak usah khawatir, gak bakalan bikin misqin. Mau 10 porsi pun aku yang bayarin klo kamu nanti ke Jombang.

              1. Huahahahaha. Siyaaappp.

  20. Ini warung yang kita datangi malam-malam itu kan? Atau itu yang kita datangi rujak cingur? Aku lupa saking lamanya. Tapi foto-foto di atas rasanya familiar. Dan bikin ngiler. 😀

    1. Yesss benarrr, habis dari alun-alun kan kita makan malam di mari 🙂

  21. Aku kok baru tau ya makanan ini, padahal sering lewat Jombang. Jadi pengen main ke jombang buat makan ini sama sekalian kenalan sama mas nya. Hahaha…

  22. nasi kikil belum ada lho mas di kediri, namun adanya bakso kikil. Wah enak tuh, harus dicoba weekend bulan depan. Sayang masih kerja. belum bisa kemanapun

  23. enak ya mas. harga murah juga. saya baru tahu kalau di tempat saudaraku jombang ada nasi kikil. terimakasih mas, saya abdurrahman asli kediri.

  24. Mantap bang . . .
    Artikel yang singkat dan padat..
    Salam kenal

  25. Bang ngiler bang, buka puasa masih lama bang… saya bungkus aja bang jangan dipincuk….

  26. Arief Hermanto says: Balas

    Duh, dari foto-fotonya aja sudah menggugah selera, kuah santannya udah berasa gurihnya di lidah… ngileerrrrrr

Tinggalkan Balasan