Jalan-Jalan Pasti Habis Duit Untuk Berbelanja

13

Fast reader silahkan pergi! Dibaca normal hanya butuh 2 menit dari hidupmu.

Siapa yang gak demen belanja? Meski gue cowok tapi kalau lihat diskonan atau gratisan langsung maju paling depan hahaha. Tapi sama aja juga bohong kalau yang didiskon harganya setinggi langit. Misal; diskon 50 persen untuk harga satu juta… dweenngg…

Kalau lagi jalan kemana gitu pasti nyempetin ke pusat oleh-oleh buat beli sesuatu yang bisa dibuat kenangan. Tapi kalau sudah harganya mahal mah ogah gue beli, paling banter gantungan kunci doang hehe. Atau kalau lagi keluar negeri dan gak kuat beli oleh-oleh lantaran dompet cekak. Koin atau uang kertas dengan nominal paling rendah pun bisa jadi oleh-oleh. Percaya atau tidak gue pernah bagiin koin “iniloh duit dari Singapore, iniloh dari Malaysia, iniloh dari Thailand”.

Kemarin ini habis Menikmati Makan Malam di Kota yang Boros Listrik kita para kontestan diajak ke pusat belanja untuk turis di Selangor: Up Town Shah Alam, tapi pasar ini hanya buka malam hari dari jam 8 hingga 3 pagi. Waktu sampai di Up Town kita disambut sama Managing Directornya Encik Aizul Hisham B. Mohd Dom, welcome drink dan welcome ngemil. Yang gue heran, pasar beginian aja punya website: http://www.uptown.my,  ckckck. Hebat banget, jaman sekarang siapa yang bisa memanfaatkan teknologi dengan sebaik-baiknya dijamin bisa ambil hal positif. Kalau begini gue jadi iri mau buatin website untuk pasar di kampung gue hehe.

Gue sih lagi kagak mood belanja, benar-benar capek, pengen istirahat setelah melakukan perjalanan jauh, dan hingga saat ini gue belum istirahat sama sekali, turun dari pesawat kumpul di kopitiam, lanjut check in hotel dan langsung ke i-City, sekarang ke uptown ~_~… Tapi tetep aja gue penasaran dan pengen muter-muterin pasar. Kalau menurut gue sih ini cuma pasar malam biasa ajah. Kalau dibilang untuk turis sih kok nggak banget yah barang yang dijual. Turis biasanya cari sesuatu yang memorable seperti kaos dengan tulisan Malaysia atau Selangor. Tapi yang gue lihat kaosnya ya kayak kaos yang biasa dijual di pasar-pasar lain. Atau emang gue masih kurang explore sehingga kagak tau kalau ada yang jual begituan. Kalah jauh dengan Petaling Street di KL, di sana kita bisa temuin kaos bertuliskan KL, Malaysia, dan juga gantungan kunci khas Malaysia bisa kita temukan di sana. Tapi ada yang menarik bagi turis, dibagian belakang ada food court yang banyak menjual makanan lokal. Jadi para pecinta dan pemburu kuliner bisa membabi buta di sini.

Satu lagi yang menarik di uptown, kita disuguhi oleh live band. Waktu pertama kita datang, samar-samar gue denger mereka nyanyi lagunya Letto. Hoo mereka nyanyi lagu band Indonesia. Gue menjadi saksi hidup, kalau musik Indonesia sangat diterima di Malaysia. Terbukti dengan video yang gue rekam ini, bang Azuan salah satu blogger Malaysia naik panggung dan duet bareng sama penyanyinya, judulnya “Cari Jodoh” dari Wali Band. Tralalala… hahaha

Habis dari uptown kita semua tepar di bis dan pulang menuju hotel… zzzzz

13 COMMENTS

    • ahahaha buat orang bule mungkin pasar kampung gue eksotis dan menarik, tapi bagi kita kita uda teriak “jijayyy”

  1. “Percaya atau tidak gue pernah bagiin koin “iniloh duit dari Singapore, iniloh dari Malaysia, iniloh dari Thailand”.” >> buahahhaha :)) ini kreatif loh 😀 lain kali saya kayak gini aja deh :p

  2. So, mnrt lo which is the best? Singapore or Selangor aka Malaysia? Kyknya mulai bersaing ketat nih 2 negara dr sisi pariwisata.

Leave a Reply